Organisasi Care Coalition Advokat Operasi Khusus Amerika Serikat

Organisasi Care Coalition Advokat Operasi Khusus Amerika Serikat, Organisasi Care Coalition Advokat Operasi Khusus Amerika Serikat, Sersan. Kelas 1 Mike Fairfax tidak pernah berencana untuk terluka dalam pertempuran. Tetapi pada hari yang menentukan di musim panas 2005, ledakan IED pada akhirnya akan membuatnya diamputasi di atas lutut.

Dia menghabiskan berbulan-bulan dalam rehabilitasi dan menjalani sejumlah operasi setelah cedera, namun dia akan kembali bertugas di unitnya setahun kemudian.

Namun, selama proses pemulihannya, dia menyadari bahwa dia akan mengalami kesulitan untuk pergi begitu dia berada di rumah.

Itu karena rumahnya tidak dibangun untuk orang yang diamputasi, atau kursi roda, dan dia membutuhkan rumah yang lebih bisa mengakomodasi kondisinya.

Jadi sebuah organisasi melangkah untuk membantu menemukan dana untuk kira-kira $25.000 yang dibutuhkan untuk memasang jalan landai, pintu dan lorong melebar dan pancuran diperluas di rumah tangga Fairfax.

Menurut opsecteam.org Organisasi itu adalah ‘Care Coalition’ Komando Operasi Khusus Amerika Serikat.

Berkantor pusat di Pangkalan Angkatan Udara MacDill, Fla., Koalisi Perawatan dimulai pada tahun 2005 dan dirancang khusus untuk mengadvokasi dan membantu anggota pasukan Pasukan Operasi Khusus Amerika Serikat yang terluka, sakit atau terluka dan keluarga mereka.

“Apa yang dilakukan Koalisi Peduli bagi saya sangat berarti,” kata Fairfax, Prajurit operasi dan intelijen Pasukan Khusus dengan Kompi B, Batalyon 1, Grup Pasukan Khusus ke-3 (Lanjut Udara). “Renovasi menawarkan kualitas hidup yang lebih baik bagi saya dan keluarga saya.”

Koalisi Peduli mendukung anggota SOF, dan anggota layanan pendukung yang melekat pada unit SOF, dari setiap cabang layanan.

Sersan Mayor Daniel K. Thompson, penghubung senior untuk Koalisi Perawatan, mengatakan organisasi itu awalnya dibentuk untuk membantu mereka yang terluka dalam perang, tetapi seiring waktu mereka menyadari ada orang-orang yang membutuhkan bantuan setelah menyerah pada cedera di luar medan perang.

“Ada orang-orang yang terluka dalam kecelakaan pelatihan, jatuh sakit seperti radang usus buntu atau kanker, dan kami juga perlu merawat mereka,” kata Thompson, seorang veteran 32 tahun dan mantan petugas medis Pasukan Khusus Angkatan Darat.

Menyediakan dan menjaga mereka yang terluka, sakit atau terluka adalah penghubung dan pendukung koalisi. Penghubung tersebar di seluruh negeri di fasilitas medis khusus yang menangani korban perang dan di instalasi militer dengan pasukan operasi khusus.

“Penghubungnya langsung dengan anggota layanan; mereka merawat yang terluka sebagai pasien rawat inap dan pasien rawat jalan,” kata Thompson. Kebanyakan penghubung adalah anggota militer – beberapa pernah terluka. Para advokat turun tangan setelah prajurit yang terluka, sakit atau terluka siap untuk kembali bertugas.

“Para advokat tetap berhubungan dengan anggota layanan dan memberi tahu mereka ketika manfaat berubah dan manfaat apa yang tersedia untuk membantu keluarga,” kata Thompson. “Ini program seumur hidup.”

Fairfax dapat membuktikan umur panjang program. Dia mengatakan dia masih dihubungi dan diperbarui secara teratur. Beberapa anggota Care Coalition mengenalnya dengan nama depan, termasuk Thompson, yang bekerja dari Walter Reed Army Medical Center di Washington.

“Mereka tidak memperlakukan Anda seperti angka,” kata Fairfax. “Mereka menganggapnya pribadi. Anda memiliki advokat di sisi Anda dan itu memberi Anda ketenangan pikiran.”

Sisi yang lebih mendalam dari bagian advokasi adalah Program Pemulihan Koalisi Perawatan, yang dirancang untuk mereka yang terluka parah dan terluka.

Program ini bekerja dalam tiga aspek, kata Thompson: bimbingan, kesehatan, dan reintegrasi.

Di bidang bimbingan, anggota layanan yang terluka parah akan dihubungkan dengan seorang mentor yang mungkin telah mengalami cedera serupa.

“Kami menemukan bahwa lebih mudah bagi pria yang baru terluka itu untuk berhubungan dengan seseorang yang telah melaluinya,” kata Thompson.

Bagian kesehatan melibatkan membuat anggota layanan bergerak lagi.

Scuba-diving dan sky-diving adalah beberapa kegiatan yang menurut Thompson koalisi mencoba untuk melibatkan anggota layanan yang terluka.

Reintegrasi membantu anggota layanan kembali ke masyarakat. Thompson mengatakan bahwa memerlukan beberapa hal berikut:

– Advokat membantu anggota yang masih ingin mengabdi, baik yang aktif maupun cadangan. “Unit sangat bersedia untuk mengambil orang-orang ini kembali,” kata Thompson.

– Modifikasi dan perbaikan rumah.

– Koordinasi dengan Administrasi Veteran, organisasi militer dan non-militer untuk bantuan.

– Membantu anggota keluarga.

Manfaat ini dan lebih banyak lagi terlihat di semua tingkatan: dari yang terluka dan keluarga mereka, hingga Direktur Koalisi Perawatan yang menurut Thompson menghabiskan waktu di Washington untuk mengadvokasi hak dan berharap untuk mempengaruhi perubahan kebijakan, kepada para pemimpin prajurit yang terluka, sakit atau terluka. .

“Karya dari Koalisi Peduli memberi kami sebagai pemimpin perasaan yang fenomenal,” kata Letnan Kolonel Christopher N. Riga, komandan, 1st Bn., 3rd SFG. “Kami tahu bahwa jika sesuatu terjadi pada orang-orang kami, mereka akan memberi mereka perhatian dan rasa hormat sepenuhnya.”

Riga mengetahui tentang kelompok tersebut saat bekerja di Komando Operasi Khusus Angkatan Darat Amerika Serikat. Menyaksikan Koalisi Peduli beraksi saat berada di USASOC telah membantunya memanfaatkan organisasi di batalionnya dengan lebih baik, katanya.

“Setiap kali sesuatu terjadi pada salah satu dari kita sendiri, saya menelepon Koalisi Peduli dan dalam waktu satu jam saya akan mendapat telepon balasan dengan mereka yang memberi tahu bagaimana mereka dapat membantu Prajurit atau anggota keluarga kita,” kata Riga. “Saya tidak bisa mengatakan cukup banyak hal baik tentang pekerjaan yang mereka lakukan.”

Baca Juga : Amerika Mengakiri Operasi Tempur di Irak

Beberapa area di mana Care Coalition memiliki perwakilan meliputi: Pusat Medis Angkatan Darat Walter Reed di Washington; Pusat Medis Angkatan Darat Brook, San Antonio; Pangkalan Angkatan Laut Coronado, San Diego; Pusat Medis Regional Landstuhl, Jerman; Benteng Bragg, NC; Tampa, Florida; dan segera memiliki perwakilan di Pangkalan Bersama Lewis-McChord, Washington.

Care Coalition berkembang menjadi USSOCOM Warrior Care Program

Perawatan Koalisi USSOCOM telah berubah nama menjadi Program Perawatan Prajurit (Perawatan Koalisi) dan masih menyediakan layanan yang luar biasa untuk pasukan khusus operasi terluka, sakit atau Layanan anggota terluka dan keluarga mereka.

Perubahan nama Warrior Care Program dilaksanakan untuk mencerminkan program layanan dan mengurangi konotasi Care Coalition adalah organisasi swasta yang baik hati. Program Warrior Care terus membantu pemulihan, rehabilitasi, dan reintegrasi secepat mungkin, sehingga memperkuat kesiapan SOF. Terakhir, jika diperlukan, Program Prajurit Peduli memfasilitasi transisi karir dan medis kembali ke kehidupan sipil.

“Kami mengubah nama menjadi Warrior Care Program (Care Coalition) untuk menstandardisasi kami (USSOCOM) dengan layanan. Kami semua adalah program perawatan prajurit, ”kata Sersan Angkatan Darat AS. Mayor H. Kelly Ammerman, penasihat senior Program Perawatan Prajurit USSOCOM. “Koalisi Peduli adalah nama warisan kami, tetapi terkadang nama itu menyesatkan menggambarkan kami sebagai organisasi yang baik hati, sesuatu di luar pemerintah, tetapi kami sebenarnya adalah organisasi militer dengan kepemimpinan militer dan didanai militer, jadi kami membutuhkan nama yang mencerminkan apa yang kami lakukan. ada dan tidak ada kebingungan.”

F ounded pada tahun 2005 dengan piagam untuk mengadvokasi SOF dan keluarga mereka setelah mengubah hidup peristiwa, organisasi fokus utama selalu pada retensi daripada transisi. Bahkan, menurut US Army C​ol. Cary Harbaugh, direktur Warrior Care Program (Care Coalition), tingkat retensi SOCOM setelah sakit atau cedera adalah 73 persen, layanannya sekitar 10 persen.

“Kami adalah standar emas dalam Warrior Care. Sayangnya, kami memiliki aliran sakit dan terluka. Hari ini, SOF berada di lingkungan yang berbahaya dan berbahaya dan pelatihan kami berisiko tinggi. Jadi karena kami memiliki gelombang masuk yang stabil dari orang sakit dan terluka dan fokus kami adalah mengembalikan mereka kembali ke pasukan dan kami mengambil semua tindakan untuk melakukannya, ”kata Harbaugh. “Kami melihat dewan evaluasi medis sebagai langkah terakhir dan kami melakukan segala yang kami bisa untuk menunda dewan dengan tepat untuk memastikan semua perawatan dicoba. Saya pikir itu sebabnya kami memiliki tingkat retensi yang tinggi.”

Berawal dari organisasi yang masih baru dengan beberapa orang saja, Warrior Care Program saat ini memiliki 95 karyawan yang mengurus sekitar 11.800 orang. Program Warrior Care mewujudkan kebenaran SOF “Manusia lebih penting daripada perangkat keras” dan mereka ada untuk melayani komunitas SOF.

“Ketika Koalisi Peduli dimulai, Jenderal Brown hanya ingin tahu dari mana orang-orangnya datang dari medan perang. Tidak ada yang bisa memberitahunya. Jadi itulah yang memulai Koalisi Peduli, ”kata Ammerman. “Bagian kedua Jenderal Brown menginginkan hasil terbaik untuk anak buahnya dan mempertahankan mereka. Pandangan Brown adalah kami telah berinvestasi begitu banyak pada prajurit kami dan bahwa kami harus melakukan segala yang kami bisa untuk mempertahankan mereka.”

Saat ini, Program Prajurit Peduli didasarkan pada empat pilar pelayanan. Pemulihan adalah pilar pertama Program Peduli Prajurit dan merupakan tempat organisasi memastikan anggota Layanan yang terluka atau sakit menerima perawatan terbaik dan tepat. Setelah pemulihan, proses rehabilitasi dimulai dengan tujuan akhir untuk mempertahankan kebugaran medis dan operasional yang optimal untuk mengintegrasikan kembali pasien ke hasil kesehatan terbaik. Pilar ketiga dalam Program Warrior Care berfokus pada reintegrasi di mana mempertahankan operator khusus dan mengembalikan mereka ke tugas aktif adalah prioritas.

Jika mempertahankan anggota dinas tidak memungkinkan secara medis, maka pilar terakhir Program Prajurit Peduli menempatkan energinya dalam membantu anggota dinas dengan transisi yang mulus ke kehidupan sipil untuk perawatan medis lanjutan, tunjangan, dan peluang karier.

“Kami ingin anggota layanan meninggalkan layanan dengan persyaratan mereka. Kami melakukan segala upaya untuk mempertahankan orang, tetapi jika kami tidak bisa maka kami melakukan segala upaya untuk membantu transisi mereka,” kata Harbaugh.

Mendukung pemulihan, rehabilitasi, filosofi reintegrasi, staf Warrior Care menyelesaikan misi mereka dengan koordinasi perawatan pemulihan, penjangkauan masyarakat, program olahraga adaptif militer, dan jika diperlukan, peluang transisi karier.

Staf bekerja sama dengan SOF yang terluka, sakit, dan terluka, keluarga mereka dan tim pemulihan mereka untuk mengembangkan Rencana Pemulihan Komprehensif. Rencana ini mengidentifikasi tujuan anggota Layanan dan keluarga dan sumber daya yang mereka butuhkan untuk mencapainya, seperti teknologi bantu, pendidikan, pekerjaan, atau perumahan.

T section ia Komunitas Outreach berupaya untuk menjembatani kesenjangan dalam dukungan selama proses pengobatan, pemulihan dan reintegrasi dengan menyediakan sebuah jalan, langsung ke anggota layanan yang membutuhkan, untuk barang-barang non-pemerintah, layanan, dan dukungan yang diberikan oleh entitas baik hati dan amal. Bagian Penjangkauan Komunitas juga berfungsi sebagai titik kontak bagi organisasi yang ingin mendukung anggota Layanan SOF yang terluka, sakit, dan terluka melalui hadiah amal dan acara khusus.

“Organisasi yang baik hati benar-benar ingin membantu pejuang SOF kami. Mereka tidak terikat dengan Departemen Pertahanan dan kami memastikan mereka memenuhi semua pedoman hukum,” kata Harbaugh.

Olahraga adaptif militer membantu proses fisik dan mental untuk meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan keseluruhan SOF yang terluka, sakit, atau cedera, dengan berpartisipasi dalam olahraga tim adaptif. Kamp olahraga adaptif berikutnya akan diadakan pada 24 Februari – 4 Maret di Pangkalan Angkatan Udara MacDill, Florida. Mantan Presiden George W. Bush akan mengunjungi kamp tersebut pada 27 Februari.

Terakhir, jika seorang anggota Layanan membutuhkan bantuan untuk beralih ke kehidupan sipil, Program Prajurit Peduli memiliki beasiswa dengan pemberi kerja, jaringan kerja, dan membantu pendidikan dan pelatihan.

Markas USSOCOM Warrior Care Program (Care Coalition) berlokasi di Tampa, Florida, tetapi koordinator dan penghubung perawatan pemulihan beroperasi di beberapa lokasi di seluruh dunia. Ini termasuk fasilitas perawatan militer utama dan pusat Rehabilitasi Polytrauma Departemen Urusan Veteran. RCC dan LNO berdiri bahu-membahu membantu para pejuang dan keluarga menyediakan layanan yang tersedia untuk kekuatan total – tugas aktif, cadangan, dan veteran dan keluarga mereka.

“Kami ingin orang-orang di komunitas kami memahami bahwa kami tidak terluka dalam pertempuran. Kami dapat merawat anggota Layanan yang sakit atau terluka, tetapi kami juga dapat membantu anggota keluarga yang mengalami krisis kesehatan,” kata Harbaugh. “Kami melihatnya sebagai masalah kesiapan jika anggota Layanan keluar dari jalur untuk membantu anggota keluarga yang sakit maka kami ingin membantu menyelesaikan masalah secepat mungkin untuk kesejahteraan keluarga dan pada gilirannya unit.”