Pelatihan Dan Operasi Rahasia Pada Pasukan Khusus CIA

Pelatihan Dan Operasi Rahasia Pada Pasukan Khusus CIA – Jika Anda pernah menonton film The Recruit, anda sudah bisa dapatkan gambaran singkat, bagaimana CIA merekrut anggota sipil. Lalu, jika Anda pernah menonton film The Clear And Present Danger, atau yang terbaru Jack Ryan, anda bisa ketahui bagaimana Divisi Aktivitas Spesial/SAD CIA, merekrut mantan atau tentara aktif untuk bergabung dalam pasukan khusus AS.

Faktanya tidak ada yang bisa tahu bagaimana CIA merekrut orang , memang seharusnya begitu. Apa yang diketahui adalah bahwa kandidat untuk menjadi operator untuk SAD dilatih di sejumlah lingkungan yang berbeda dan diketahui karena ada laporannya, kecuali SAD. Diyakini bahwa Petugas Operasi Paramiliter yang bekerja di berbagai cabang SAD, juga menerima pelatihan tambahan setelah diterima sebagai rekrutmen baru. Oleh karena itu, dilaporkan bahwa spesialis SAD dan SOG menyelesaikan kursus pelatihan gabungan rahasia bersama dengan pelatihan khusus sipil.

Para calon SAD yang baru tiba dari awalnya sudah sangat terampil, namun masih harus menjalani pelatihan yang lebih khusus dan lebih menuntut sebagai Petugas Operasi Paramiliter. Bisa dibilang kelompok operasi paling elit di dunia, Divisi Aktivitas Khusus juga melatih mereka di Camp Peary di Virginia. Camp Peary dijuluki “The Farm” karena reputasinya sebagai tempat untuk melatih para calon anggota agen bola baru untuk menjadi leboh profesional.

Dipercaya juga bahwa rekrutan baru SAD menerima pelatihan di “The Point” di Harvey Point, sebuah fasilitas yang terletak di dekat Hertford, North Carolina. Mereka mengikuti program Clandestine Service Trainee (CST). Dilatih semua persenjataan modern, peledak, dan senjata api baru. Dalam foto udara, Anda dapat melihat berbagai jalur balap, yang digunakan untuk mengajar calon anggota SAD teknik mengemudi yang defensif dan ofensif.

Mereka juga menerima pelatihan tempur combatan tingkat lanjut, teknik-teknik beladiri, dilatih hilangkan rasa takut, membangun bahan peledak dari produk-produk umum, HAHO / HALO, terjun payung, SCUBA, dan menyelam dengan sirkuit tertutup. Deskripsi terbaik adalah mereka benar-benar menjadi “tentara super”. Seperti dalam Jason Bourne.

Selain keterampilan tempur, operator juga diharapkan mahir dalam:

• Sejumlah bahasa asing
• Ketahui cara menembus berbagai kunci dan kendaraan yang berbeda
• Bertahan hidup di hutan belantara untuk waktu yang lama
• Memiliki pelatihan EMS
• Melacak individu melalui berbagai metode
• Pengintaian [membuntuti] dan pemantauan [mengintip]

Contoh latihan lolos dari kepungan yang digunakan selama pelatihan SAD. SAD membutuhkan rekrutan untuk menjalani pelatihan SERE, atau Survival, Evasion, Resistance dan Escape. Mereka juga diberi pengarahan tentang perang cyber dan teknologi terkini. Telah dilaporkan bahwa moto untuk Petugas Paramiliter SAD/SOG adalah Tertia Optio, atau “Tiga Opsi” Mereka harus beroperasi dengan

  1. Kelincahan, mampu lolos dari semua kepungan.
  2. Kemampuan beradaptasi, mampu sembunyi dalam kondisi apapun.
  3. Penyangkalan, bisa bertahan dari segala jenis siksaan untuk tutup mulut.

Meskipun setiap operasi yang menjadi bagian dari SAD adalah sangat rahasia, ada beberapa misi yang dilaporkan di mana diketahui bahwa mereka turut serta dalam hasilnya. Penting untuk diingat bahwa identitas Petugas Operasi Paramiliter SAD saat ini tetap dirahasiakan. Faktanya, pemerintah Amerika Serikat menolak semua hubungan dengan pemerintah jika identitas paramiliter ini terbongkar selama misi berjalan. Tetapi, kadang pemerintah Amerika mengeluarkan laporan bahwa suatu keadaan di negara tertentu juga dipengaruhi oleh mereka, tanpa ada detail lebih lanjut, itupun setiap 25 tahun sekali.

Cara Memperbaiki Pasukan Operasi Khusus AS
Intelijen Pasukan Khusus

Cara Memperbaiki Pasukan Operasi Khusus AS

Cara Memperbaiki Pasukan Operasi Khusus AS – Perang 9/11 telah mengambil korban yang signifikan pada militer Amerika Serikat, tetapi pasukan operasi khusus bisa dibilang memikul beban ini paling dalam. Selama hampir dua dekade, pasukan operasi khusus terus-menerus terlibat dalam berbagai misi, dan permintaan untuk pasukan elit ini tampaknya tidak ada habisnya. Namun ketegangan yang berkembang pada kelompok picik dan elit ini terlihat, dan mungkin mendekati titik puncaknya.’

Cara Memperbaiki Pasukan Operasi Khusus AS

 Baca Juga : Pasukan Operasi khusus Amerika Menghadapi Krisis Identitas

opsecteam – Perilaku buruk, ketidakdisiplinan, dan kegagalan kepemimpinan meningkat, dan mengancam fondasi komunitas. Kecuali alasan yang mendasari masalah ini ditangani, pasukan operasi khusus Amerika akan tetap menghadapi risiko kerusakan besar yang membahayakan kemampuan mereka untuk melakukan misi penting demi kepentingan nasional.

Dua puluh tahun tekanan tanpa henti pada pasukan operasi khusus terlihat jelas. Ukurannya meningkat lebih dari dua kali lipat sejak 1999, tetapi masih mencakup hanya sekitar 66.000 tentara dari total kekuatan aktif hampir 1,4 juta . Selama dua tahun terakhir, operator khusus terlibat dalam ledakan kasus pelanggaran dan indisipliner yang sangat umum. Sebagai contoh:

  • Pada bulan November 2016, seorang mayor pasukan khusus Angkatan Darat secara terbuka mengakui membunuh seorang tawanan yang tidak bersenjata selama interogasi pada tahun 2011 (dan baru-baru ini diampuni oleh presiden ).
  • Pada Juni 2012, anggota Tim SEAL 2 dilaporkan oleh tentara Angkatan Darat AS karena diduga memukuli dan membunuh tawanan di Afghanistan. Meskipun ada bukti kuat, insiden itu dihentikan tanpa tindakan korektif oleh komando tertinggi Tim SEAL.
  • Pada Juni 2019, seorang Marine Raider dan Navy SEAL dijatuhi hukuman penjara setelah mengaku bersalah di pengadilan militer atas tuduhan kelalaian pembunuhan dalam perpeloncoan kematian seorang perwira non-komisi pasukan khusus Angkatan Darat di Mali dua tahun sebelumnya. Raider dan SEAL lainnya didakwa melakukan pembunuhan dalam insiden tersebut, dan bisa menghadapi hukuman penjara seumur hidup.
  • Pada Januari 2019, Kepala SEAL Eddie Gallagher didakwa membunuh seorang tawanan di Irak pada 2017, dan kemudian dihukum karena berpose dengan tentara musuh yang tewas (dan juga baru-baru ini diampuni oleh presiden ). SEAL lain kemudian mengakui pembunuhan itu di pengadilan.
  • Pada April 2018, anggota SEAL Team 10 tertangkap menggunakan kokain , mengakibatkan beberapa orang dipisahkan dari layanan.
  • Pada Juli 2019, Tim SEAL 7 dikeluarkan dari Irak karena minum dan pesta pora.

Kasus-kasus ini sangat meresahkan, dan harus dipandang sebagai burung kenari di tambang batu bara. Tanda-tanda peringatan yang jelas tentang masalah dalam komunitas operasi khusus berasal dari setidaknya tiga alasan utama. Yang pertama dan paling jelas adalah tekanan tak henti-hentinya dari pertempuran terus menerus dan penyebaran operasional.

Sejak tahun 2001, pasukan operasi khusus telah terus-menerus ditugaskan dengan misi yang beragam seperti menyerang musuh Amerika di luar negeri, melawan organisasi dan pemberontakan ekstremis yang kejam, membangun operator khusus negara tuan rumah, dan melakukan bantuan pasukan keamanan. Semua komandan kombatan memiliki seperangkat persyaratan yang substansial dan sering berkembang untuk operator khusus di wilayah tanggung jawab mereka.

Karena pasukan tempur konvensional sebagian besar telah kembali ke rumah, pasukan operasi khusus terus dikejutkan oleh tuntutan yang sebagian besar tidak dibatasi ini dan aliran penyebaran yang tidak pernah berakhir yang dihasilkan. Dan masalah ini kemungkinan akan bertambah buruk, karena tuntutan baru dari persaingan kekuatan besar menambah beban kerja mereka sementara misi yang sedang berlangsung ini terus berlanjut.

Kedua, komunitas operasi khusus terus menderita korban yang signifikan, karena mereka tetap terlibat secara mendalam dalam operasi tempur, sementara sebagian besar pasukan konvensional telah ditarik. Awal bulan ini, misalnya, dua tentara Pasukan Khusus Angkatan Darat AS tewas dan enam lainnya terluka dalam serangan orang dalam di Afghanistan.

Salah satu tentara yang tewas adalah pada penempatan tempur ke-10. Dan, dari 22 orang Amerika yang tewas di Afghanistan selama 2019, 10 adalah anggota Pasukan Khusus Angkatan Darat dan satu anggota resimen Ranger Angkatan Darat. Meskipun jejak AS di Afghanistan akan segera menyusut, pasukan operasi khusus akan terus beroperasi di medan tempur yang kurang terlihat tetapi bisa sama mematikannya, termasuk Somalia, Yaman, Libya, Suriah, dan Afrika barat.

Ketiga, budaya operasi khusus semakin dicirikan oleh rasa memiliki. Masalah berbahaya dengan hak tumbuh di seluruh pasukan, tetapi sangat akut di komunitas operasi khusus. Sejak awal seleksi dan pelatihan mereka, calon anggota unit operasi khusus dipisahkan dari militer konvensional, yang sering kali dihina dengan samar.

Operator yang baru dinilai berulang kali diberitahu bahwa mereka adalah yang terbaik dari yang terbaik, dan tenggelam dalam lingkungan yang ditandai dengan sumber daya yang tampaknya tidak terbatas. Bahkan selama masa anggaran pertahanan yang ketat, unit operasi khusus umumnya dilindungi dari pemotongan besar dan terus memperoleh gadget dan persenjataan baru dan mahal.

Banyak dari unit ini memiliki pelatih kebugaran dan ahli gizi mereka sendiri, gym mahal dan fasilitas makan khusus, dan diperlakukan seperti atlet elit yang mempersiapkan Olimpiade. Beberapa unit mematuhi standar perawatan yang santai, mengenakan janggut dan rambut panjang yang selanjutnya menandai mereka sebagai pengecualian dari peraturan militer normal. Sementara banyak dari langkah-langkah ini diperlukan untuk mempersiapkan pasukan operasi khusus untuk tuntutan berat misi mereka, mereka juga menanamkan operator khusus dengan rasa hak istimewa yang tidak sehat sejak hari-hari pertama mereka di masyarakat.

Dan tekanan pengerahan dan korban yang terus-menerus membuatnya terlalu mudah untuk mengubah hak istimewa itu menjadi hak dan perasaan bahwa standar dan disiplin militer yang normal tidak lagi berlaku. memakai janggut dan rambut panjang yang selanjutnya menandai mereka sebagai pengecualian dari peraturan militer normal. Sementara banyak dari langkah-langkah ini diperlukan untuk mempersiapkan pasukan operasi khusus untuk tuntutan berat misi mereka, mereka juga menanamkan operator khusus dengan rasa hak istimewa yang tidak sehat sejak hari-hari pertama mereka di masyarakat.

Dan tekanan pengerahan dan korban yang terus-menerus membuatnya terlalu mudah untuk mengubah hak istimewa itu menjadi hak dan perasaan bahwa standar dan disiplin militer yang normal tidak lagi berlaku. memakai janggut dan rambut panjang yang selanjutnya menandai mereka sebagai pengecualian dari peraturan militer normal.

Sementara banyak dari langkah-langkah ini diperlukan untuk mempersiapkan pasukan operasi khusus untuk tuntutan berat misi mereka, mereka juga menanamkan operator khusus dengan rasa hak istimewa yang tidak sehat sejak hari-hari pertama mereka di masyarakat.

Dan tekanan pengerahan dan korban yang terus-menerus membuatnya terlalu mudah untuk mengubah hak istimewa itu menjadi hak dan perasaan bahwa standar dan disiplin militer yang normal tidak lagi berlaku.

Kepala Komando Operasi Khusus berturut-turut telah prihatin dengan tekanan pada pasukan mereka selama hampir satu dekade , tetapi meningkatnya jumlah kasus pelanggaran publik telah mendorong rasa urgensi yang meningkat. Dalam Undang-Undang Otorisasi Pertahanan Nasional 2018, Kongres mengarahkan penilaian budaya dan akuntabilitas operasi khusus. Pada November 2018, komandan Komando Operasi Khusus AS dan asisten menteri pertahanan untuk operasi khusus dan konflik intensitas rendah bersama-sama mengeluarkan pedoman etika kepada komunitas operasi khusus. Dan Agustus lalu, Jenderal Richard Clarke mengarahkan tinjauan komprehensif tentang budaya dan etika operasi khusus, yang dirilisdi Januari. Semua upaya ini adalah langkah-langkah ke arah yang benar, tetapi tidak ada yang cukup jauh dalam mengatasi penyebab mendasar dari masalah tersebut. Tinjauan tersebut, misalnya, menemukan bahwa beberapa masalah etika dihasilkan dari budaya yang terlalu menekankan penyebaran pertempuran dan kebugaran fisik, meremehkan pengembangan profesional, dan membiakkan hak. Meskipun ini adalah temuan penting, laporan tersebut hampir seluruhnya berfokus pada faktor-faktor di dalam perintah. Pemeriksaan yang benar-benar komprehensif harus melangkah lebih jauh dan memeriksa faktor-faktor eksternal yang lebih luas juga, seperti alasan untuk persyaratan yang terus meningkat untuk pasukan operasi khusus dan bagaimana anggota militer ini akan dipengaruhi oleh pergeseran militer AS yang lebih luas ke persaingan kekuatan besar.

  • Bagaimana masalah yang mengganggu komunitas operasi khusus dapat diselesaikan?

Komisi Kongres

Kongres harus menyewa komisi untuk menyelidiki peran, misi, dan tantangan yang dihadapi pasukan operasi khusus AS. Tinjauan tingkat tinggi yang independen seperti itu diperlukan untuk memeriksa sepenuhnya masalah yang dihadapi pasukan operasi khusus, karena banyak dari akar masalahnya berada jauh di luar wewenang pemimpin operasi khusus. Hanya Kongres yang berada dalam posisi untuk sepenuhnya dan sepenuhnya menyelidiki masalah-masalah yang berpotensi luas ini. Pandangan luar yang jauh jangkauannya sangat penting untuk memastikan kekuatan kritis ini tetap terlatih, siap, dan berkelanjutan untuk memenuhi kepentingan vital AS. Komisi harus menjawab pertanyaan-pertanyaan orde pertama berikut:

  • Misi apa, jika ada, yang harus dialihkan oleh pasukan operasi khusus ke pasukan konvensional?
  • Perubahan apa yang perlu dilakukan pada perekrutan, seleksi, dan pelatihan operasi khusus untuk memastikan pasukan tetap efektif dan berkelanjutan?
  • Apakah organisasi operasi khusus terstruktur dengan pangkat dan tanggung jawab yang tepat untuk misi yang ditugaskan?
  • Seberapa besar seharusnya Komando Operasi Khusus dan formasinya untuk memenuhi persyaratan saat ini dan yang diproyeksikan secara berkelanjutan?
  • Apakah pasukan operasi khusus mendapatkan pengawasan sipil yang cukup ?
  • Haruskah pasukan operasi khusus menjadi layanan terpisah?

Kurangi Persyaratan

Karena keinginan untuk pasukan operasi khusus hampir tak terpuaskan, para pemimpin pertahanan senior harus meneliti dengan cermat semua “persyaratan” komandan kombatan dan menguranginya sebanyak mungkin. Upaya ini sudah dimulai , namun perlu dipercepat. Menteri pertahanan perlu terus terlibat langsung dalam upaya ini, karena hal itu mempengaruhi kesiapan pasukan secara keseluruhan dan karena komandan kombatan melapor langsung kepadanya. Tapi ini juga merupakan misi penting bagi ketua Gabungan dan Staf Gabungan, sebagai integrator globaldari kekuatan. Pejabat senior ini harus secara teratur memeriksa semua permintaan untuk pasukan operasi khusus, memprioritaskannya dengan kejam, dan lebih sering menolaknya. Mereka juga harus meneliti jumlah pengerahan 179 hari, sebuah kecerdasan yang sengaja jatuh satu hari dari ambang batas yang memerlukan persetujuan pribadi dari komandan bintang empat Komando Operasi Khusus. Pasukan yang dikerahkan selama 179 hari, bukan 180 hari atau lebih, juga dapat menghindari penghitungan jumlah pasukan untuk teater tertentu.

Perhatikan Perbedaan Antara Formasi Operasi Khusus

Tidak semua komunitas dan unit operasi khusus memiliki masalah yang sama dan tunduk pada tuntutan yang sama. Tinjauan yang dilakukan oleh Komando Operasi Khusus gagal untuk secara eksplisit mengakui hal ini. Marine Raiders, Navy SEAL, dan Army Rangers dan Pasukan Khusus masing-masing memiliki budaya, profil misi, organisasi, dan orang yang berbeda. Ketegangan yang dihadapi SEAL yang beroperasi secara independen dalam peleton 16 orang tidak sama dengan yang dihadapi Army Rangers yang beroperasi di unit yang lebih besar di dalam rantai komando yang terstruktur dengan ketat. 12-orang Pasukan Khusus Angkatan Darat A-tim yang beroperasi secara independen menghadapi masalah yang berbeda dari rekan-rekan mereka di Marine Raiders, yang timnya terdiri lebih banyak anggota junior.

Billet Kosong dan Ukuran Angkatan

Memperluas unit operasi khusus penuh dengan risiko. Dua dari ” Kebenaran SOF ” – prinsip inti yang mendefinisikan komunitas – menyatakan bahwa “kualitas lebih baik daripada kuantitas,” dan bahwa “Pasukan Operasi Khusus tidak dapat diproduksi secara massal.” Namun bahkan jika persyaratan komandan kombatan dibatasi dengan cara-cara yang dibahas di atas, tuntutan untuk pasukan operasi khusus akan tetap tinggi. Untuk mengurangi tempo operasionalnya, komunitas operasi khusus harus melakukan apa saja untuk mengisi kekosongandalam jajarannya tanpa mengorbankan standarnya. Perekrut operasi khusus harus berbuat lebih banyak untuk menargetkan tentara dan marinir yang meninggalkan layanan setelah pendaftaran awal mereka, seperti menjangkau mereka dalam enam bulan pertama setelah keberangkatan mereka. Mereka yang menggunakan RUU GI untuk memajukan pendidikan mereka mungkin membuat prospek yang sangat baik untuk Pasukan Khusus Angkatan Darat dan unit Ranger, memanfaatkan waktu mereka sebelumnya dalam seragam, pendidikan perguruan tinggi baru, dan pengalaman hidup yang berkembang. Mendaftarkan veteran layanan sebelumnya ini akan membantu membawa kedewasaan yang sangat dibutuhkan dan pengalaman yang beragam ke dalam pasukan operasi khusus dengan cara yang gagal diatasi oleh upaya saat ini. Komponen cadangan juga harus menjadi target yang lebih besar untuk perekrutan, karena cadangan yang tertarik dapat dibawa ke tugas aktif untuk bersaing untuk spesialisasi operasi khusus understrength.

Lebih Banyak Waktu dalam Tugas Konvensional

Beberapa bagian dari komunitas operasi khusus, termasuk Army Rangers dan Marine Raiders, secara teratur merotasi orang-orang mereka ke dalam penugasan dengan pasukan konvensional. Ini membantu menyebarkan keterampilan dan pengalaman operator khusus ke seluruh unit Angkatan Darat dan Marinir konvensional, tetapi yang sama pentingnya, para prajurit dan marinir ini kembali ke unit operasi khusus dengan pengalaman yang lebih luas dan keterampilan kepemimpinan yang lebih berkembang. Fertilisasi silang ini mungkin menjadi salah satu alasan mengapa relatif lebih sedikit kasus pelanggaran dan ketidakdisiplinan oleh Army Rangers dan Marine Raiders. Sebaliknya, Navy SEAL dan Pasukan Khusus Angkatan Darat adalah spesialisasi sepanjang karir, sering ditandai dengan sedikit kontak dengan bagian konvensional dari layanan mereka.

Pindahkan Beberapa Beban ke Unit Konvensional

Di masa lalu, misi penasehat sering membutuhkan pemecahan brigade Angkatan Darat atau batalyon Marinir, yang mengurangi kesiapan tempur secara keseluruhan dan terbukti relatif tidak efektif. Namun hari ini, baik Angkatan Darat dan Korps Marinir sekarang memiliki unit lapangan yang didedikasikan untuk bantuan pasukan keamanan, yang membantu mengurangi tekanan pada operator khusus untuk melakukan misi tersebut. Selain itu, unit operasi khusus yang ditugaskan untuk melakukan tugas-tugas ini sering dipanggil untuk mengajarkan tugas-tugas militer dasar (seperti keahlian menembak senapan atau patroli) kepada pasukan konvensional di negara berkembang. Namun unit infanteri Angkatan Darat dan Marinir mampu memberikan pelatihan militer tingkat dasar seperti itu kepada pasukan asing. Mereka harus melakukannya lebih sering untuk membebaskan unit operasi khusus dari misi ini.

Standar dan Nilai

Pemimpin operasi khusus harus menggandakan standar mereka, dan dengan kejam melenyapkan mereka yang tidak memenuhi standar. Tinjauan komprehensif mencatat tren luas untuk menilai kinerja tempur dan pengalaman medan perang lebih tinggi daripada atribut lainnya — dan menemukan bahwa kepemimpinan, pendampingan, dan pengembangan profesional semuanya menderita sebagai akibatnya. Jumlah penyebaran sebelumnya dan pengalaman tempur tidak dapat terus digunakan sebagai perisai dari akuntabilitas. Pemimpin operasi khusus perlu tanpa henti mengajarkan dan mencontoh nilai-nilai standar yang teguh, pelayanan tanpa pamrih, dan profesionalisme yang tenang kepada seluruh masyarakat.

Pasukan operasi khusus AS berada di persimpangan jalan yang kritis. Tuntutan pada bagian kekuatan yang sudah tertekan ini hanya akan terus tumbuh, sementara ia menghadapi beberapa masalah budaya yang mendalam yang mengancam akan merusak efektivitasnya yang banyak diakui tetapi diperoleh dengan susah payah. Pemimpin operasi khusus telah mengambil beberapa langkah penting pertama untuk mengatasi masalah ini. Tetapi mereka harus dilengkapi dengan penilaian yang lebih holistik dari akar penyebab masalah, dan tindakan nyata untuk meningkatkan kesehatan dan keberlanjutan jangka panjang pasukan operasi khusus. Amerika Serikat terlalu bergantung pada kemampuan bagian kecil namun tak tergantikan dari kekuatan ini untuk membiarkan masalah yang meningkat ini tidak terselesaikan dan berisiko mengalami kerusakan lebih lanjut dalam budaya, standar, dan disiplin.

Pasukan Operasi khusus Amerika Menghadapi Krisis Identitas
Intelijen Misi Pasukan Khusus

Pasukan Operasi khusus Amerika Menghadapi Krisis Identitas

Pasukan Operasi khusus Amerika Menghadapi Krisis Identitas – Itulah yang dikatakan mantan komandan salah satu unit operasi khusus tingkat atas Angkatan Darat yang disebut Afghanistan. Itu adalah tempat, lebih dari dua dekade perang, di mana satu generasi unit operasi khusus mengasah keterampilan mereka melakukan misi mulai dari serangan membunuh atau menangkap hingga melatih tentara Afghanistan. Dengan berakhirnya perang di Afghanistan secara resmi, militer AS—terutama komunitas operasi khusus—melihat masa depan yang tidak pasti.

Pasukan Operasi khusus Amerika Menghadapi Krisis Identitas

 Baca Juga : Agen Intelijen Afghanistan yang Dilatih AS, Pasukan Elit Dilaporkan Bergabung Dengan ISIS

opsecteam – “Kami belajar banyak hal [di Afghanistan],” kata mantan komandan Angkatan Darat, yang berbicara dengan syarat anonim karena dia masih bertugas di militer. “Kami telah menggunakan lab untuk mengasah alat, tetapi Anda akan membayar penalti. Akan ada dividen yang akan kita dapatkan kembali dalam hal tekanan pada pasukan. Ada biaya untuk terus-menerus dikerahkan. Ada juga biaya karena tidak terlibat langsung dalam pekerjaan yang Anda daftarkan untuk dilakukan sepanjang waktu.”

Para pejuang rahasia Amerika—yang mengukuhkan diri mereka sebagai kekuatan ” go-to ” bangsa —perlu menemukan keseimbangan itu di dunia di mana tatanan global telah berubah. Mereka perlu berporos ke pertarungan yang mencakup lebih dari sekadar pemberontak dan teroris. Para ahli, dari puncak rantai komando hingga ruang tim, semua setuju bahwa terorisme tidak akan hilang, tetapi dunia yang mereka habiskan selama dua dekade terakhir telah berjuang.

SOF sedang mengalami krisis identitas, kata David Maxwell , pensiunan kolonel Pasukan Khusus Angkatan Darat AS yang berspesialisasi dalam peperangan tidak teratur, tidak konvensional, dan politik. “ Misi kontrateror Komando Operasi Khusus Gabungan tidak akan pernah hilang. Itu perlu. Kami telah meningkatkan kemampuan kontrateror kami ke tingkat yang sangat baik. Kami akan mempertahankan dan melindungi itu. Sisi lain lebih sulit untuk dijelaskan.”

Tetapi kehidupan setelah perang terpanjang Amerika untuk operasi khusus adalah salah satu peluang dan memberikan kembalinya misi yang lebih kecil yang sama strategisnya, jika tidak lebih, daripada pertempuran besar yang menjadi berita utama selama 20 tahun terakhir. Pasukan operasi khusus (SOF) akan membangun kemitraan dengan militer di seluruh dunia dan fokus pada persaingan kekuatan besar—yaitu melawan China dan Rusia, bahkan ketika mereka mengubah cara mereka bertarung dari serangan tangkap dan bunuh menjadi perang psikologis dan memengaruhi politik lokal.

Unit SOF terdiri dari anggota layanan dari setiap layanan. Di Angkatan Laut, mereka adalah SEAL. Angkatan Darat memiliki Pasukan Khusus—dijuluki Baret Hijau karena topi ikonik mereka, Penjaga Hutan, dan tentara yang berspesialisasi dalam urusan sipil dan operasi psikologis. Operasi khusus Angkatan Udara dilatih untuk menyelamatkan pilot dan melakukan serangan udara. Operasi khusus angkatan laut disebut Marine Raiders—komunitas SOF terbaru di negara ini—dan dapat melakukan segalanya mulai dari pengintaian hingga serangan komando.

Sejak 1980-an, SOF menjadi terkenal dari ikon budaya pop seperti prajurit Pasukan Khusus John Rambo di First Blood dan sekuel berikutnya, dan acara tentang Navy SEAL di TV jaringan. Ini terjadi setelah misi-misi terkenal seperti Pertempuran Mogadishu di Somalia, yang dibuat terkenal oleh Black Hawk Down-nya Mark Bowden ; operasi melawan pemberontak di Kolombia; memimpin serangan di Afghanistan dengan menunggang kuda; dan akhirnya membunuh Osama bin Laden dalam serangan berani di Pakistan pada Mei 2011. SOF telah menjadi ikon perang melawan terorisme, dan, bisa dibilang, operator SOF berjanggut yang memakai night vision adalah idola baru Amerika.

Bahkan ketika pasukan operasi khusus berlatih kembali untuk misi yang berubah, peta jalan bukanlah hal baru: Kami pernah ke sini sebelumnya. Mereka akan kembali melatih tentara asing seperti yang mereka lakukan di Kolombia dan di seluruh benua Afrika. Mereka akan mengumpulkan intelijen dan melacak tersangka teroris dan melakukan serangan kekerasan, tetapi tidak seperti apa yang mereka lakukan selama perang, mereka tidak akan kembali ke pangkalan api di negara target. Sekali lagi, pejuang SOF akan tenggelam dalam bayang-bayang, misi mereka membutuhkan lebih banyak kecerdasan daripada kekuatan.

“Mereka akan bermain di tepi kerajaan,” kata seorang mantan Marine Raider.

Pentagon telah menjulukinya sebagai “operasi di luar cakrawala,” mengacu pada serangan pesawat tak berawak, perang siber, dan serangan unit kecil. Irama operasi akan menyerupai operasi Amerika di Yaman dan Somalia , di mana serangan pesawat tak berawak dan serangan secepat kilat tanpa kehadiran abadi di tanah adalah urutan hari itu. Ini juga memainkan langkah strategis yang lebih besar melawan China dan Rusia, beberapa sumber mengatakan kepada The War Horse.

Di seluruh dunia, China terlibat dalam segala hal mulai dari ekstraksi sumber daya—terutama logam tanah jarang—hingga proyek infrastruktur seperti jalan, bendungan, serta proyek energi dan pertanian. China adalah salah satu negara pertama yang menjangkau pemerintah Taliban dengan harapan dapat mengeksploitasi logam tanah jarang yang diperkirakan bernilai $1 triliun hingga $3 triliun di Afghanistan .

Orang Cina telah mengulangi pedoman ini di Afrika dan Amerika Latin, yang mengarah pada investasi besar-besaran sebagai imbalan atas pertambangan dan akses ke komoditas. Sejak 2008, China telah memberikan lebih dari $35 miliar pinjaman kepada negara-negara Amerika Latin , Shamaila Khan, direktur utang pasar berkembang di Alliance Bernstein, mengatakan kepada CNBC.

“Anda tidak akan mengambil China di China,” kata seorang sersan intelijen yang bekerja dengan unit tingkat satu. “Anda akan menghadapi China di Afrika, Afghanistan, dan di Iran dan Suriah.”

Bahaya terorisme juga berfungsi sebagai ancaman konstan. SOF diatur untuk bertarung baik dengan misi membunuh dan menangkap, tetapi juga dengan bermitra dengan militer asing untuk meningkatkan kemampuan, beberapa sumber mengatakan kepada The War Horse. Meskipun kinerja militer Afghanistan di akhir perang, SOF telah berhasil membimbing militer di Afrika dan Amerika Latin, terutama di Kolombia versus Angkatan Bersenjata Revolusioner Kolombia .

Hanya butuh waktu lama untuk melakukannya dengan benar. Itu sebabnya pensiunan Laksamana Bob Harward , seorang SEAL yang memimpin unit operasi khusus dalam invasi ke Afghanistan dan Irak, berpikir bahwa Komando Operasi Khusus (SOCOM) harus mengambil kendali dan memimpin.

“Sejak 9/11, apa pekerjaan SOCOM?” dia berkata. “Mereka bertanggung jawab untuk menyinkronkan perang melawan terorisme global. Tapi itu tidak memberi mereka otoritas nyata. Terorisme akan menjadi masalah yang berkembang lagi, bukan masalah yang menyusut. Dan semua layanan dan semua orang ingin fokus di China. Saya pikir ini adalah waktu yang tepat bagi pemerintah AS untuk menunjuk SOCOM sebagai pemimpin dalam perang global melawan terorisme.”

Selain tetap fokus pada ancaman yang terus-menerus, langkah ini akan membuat SOF tetap terlibat dengan mitra di seluruh dunia. Pensiunan Letnan Jenderal Kenneth Tovo , mantan komandan Komando Operasi Khusus Angkatan Darat, mengatakan SOF secara unik mampu turun ke lapangan, melatih pasukan mitra, dan memahami masalah di “wilayah manusia.” Tim kecil Pasukan Khusus atau SEAL adalah kenari di tambang batu bara. Ketika sesuatu benar-benar terjadi, hubungan dan kebenaran dasar ada di sana, menurut Tovo.

“Anda harus memiliki kehadiran,” kata Tovo. “Kami akan selalu menjadi kekuatan aksi krisis. Kami telah mengembangkan hubungan dan mitra untuk membantu mengembangkan reaksi AS.”

‘Konflik Langsung Tidak Masuk Akal’

SOF ada untuk bertarung dalam ketidakpastian, tetapi akan memasuki dunia pesaing dan aktor negara yang mencari tatanan dunia yang disesuaikan. Seorang ahli mengatakan tatanan saat ini menyerupai abad ke-19—bukan Perang Dingin dengan kekuatan ganda. Multipolar. Global dengan aktor regional dan terorisme.

“Jika itu masalahnya, asumsi Anda selanjutnya adalah konflik langsung tidak masuk akal,” kata mantan Panglima Angkatan Darat itu. “Ketika mereka perlu bertindak, itu akan cepat dan terbatas dan mengimbangi keuntungan kami. SOF akan menjadi penghalang. Anda akan menghalangi melalui operasi bahu-membahu. Menang dengan poin, bukan dengan KO.”

Maxwell mengatakan SOF adalah alat terbaik militer untuk memecahkan masalah militer yang kompleks dan menciptakan masalah bagi musuh bangsa. Dia membayangkan sebuah skenario di mana para pembangkang lokal diorganisir dan diberdayakan untuk melakukan operasi di Rusia atau China. SOF dapat memanfaatkan populasi untuk mengeksploitasi celah dan celah yang dapat menimbulkan tantangan bagi lawan bangsa.

“Saya akan mengajukan kasus perlawanan di Afghanistan,” kata Maxwell. “Itu akan muncul. Ada banyak aplikasi untuk potensi itu. Perlawanan rakyat terhadap Rusia, Cina, Iran, dan Korea Utara.”

Disebut konsep operasi perlawanan , tujuannya adalah untuk memastikan sekutu Amerika dapat menahan invasi dari kekuatan seperti Rusia atau China. Itu berarti memastikan SOF dan kelompok perlawanan dapat merencanakan bersama.

Otto Fiala dan yang lainnya menjelaskan konsep tersebut dalam podcast dua bagian Juli yang diproduksi oleh komando Pasukan Khusus ke – 1 . Ini terlihat pada contoh-contoh masa lalu, seperti Perlawanan Prancis selama Perang Dunia II dan jaringan tetap yang ditempatkan untuk melawan invasi Soviet selama Perang Dingin.

“Seorang musuh mengetahui bahwa Anda memiliki kemampuan perlawanan ini, ada organisasi yang ada, dan bahwa orang-orang Anda bersedia untuk melawan adalah pesan pencegahan yang kuat,” kata Fiala selama podcast.

‘Ini Benar-benar Peperangan Pikiran’

Tapi misi tersulit SOF mungkin online.

“Anda harus fit dan mahir dalam taktik,” kata Tovo. “Tapi ini benar-benar perang pikiran. Ini kurang tentang apakah Anda bisa menembak titik tiga inci pada jarak 100 meter. ”

Sebuah makalah tahun 1951 yang meneliti perang psikologis di Korea menyimpulkan bahwa itu adalah senjata yang murah dan efektif yang pasti akan terbukti lebih efektif saat kami terus belajar untuk menyempurnakan teknik kami.

Pusat Perang Informasi di Fort Bragg, yang dibuka pada bulan Agustus, berdiri sebagai langkah lain untuk meningkatkan teknik. Ini akan mengkonsolidasikan kemampuan operasi psikologis Angkatan Darat sehingga dapat memberikan ” artileri pengaruh ” untuk meneruskan unit dan tim, kata Kolonel Ed Croot, kepala staf di Komando Pasukan Khusus 1, selama presentasi virtual pada bulan Februari untuk AFCEA TechNet Augusta , menurut C4ISRNET.

“Ada audiens ancaman yang unik, audiens ramah yang unik, audiens netral yang unik yang berkaitan dengan pengaruh dan informasi itu,” kata Croot selama presentasinya. “Sangat sulit untuk bisa bergerak cepat di ruang itu.”

Meme adalah selebaran baru, kata Maxwell.

“Lebih mudah meletakkan api neraka di dahi seorang teroris daripada meletakkan ide di antara telinganya,” katanya. “Kita seharusnya tidak berpikir dalam hal menjatuhkan pasukan komando ke China untuk menghancurkan target, tetapi secara tidak langsung menghadapi China di ranah pengaruh.”

Tapi salah satu perubahan terbesar untuk unit SOF mungkin adalah tidak adanya perang.

Tovo mengatakan di ruang tim ada banyak ketegangan karena sebagian besar pasukan memiliki banyak waktu pertempuran, tetapi itu akan beralih ke keterlibatan masa damai karena SOF memposisikan dirinya untuk kompetisi strategis. Jeda ini dapat menyebabkan reset yang sangat dibutuhkan. Seorang mantan perwira komando operasi khusus pasukan Marinir mengatakan operasi khusus menjadi palu ketika seharusnya tetap menjadi pisau bedah.

“Anda ingin mendobrak pintu, menembak wajah orang jahat,” katanya. “Kami sangat mengandalkan SOF pada persepsi keandalan. Kami menjadi sangat menghindari risiko. Seorang penembak Angkatan Darat 11B atau Marinir dapat melakukan pekerjaan itu. Membunuh orang itu mudah. Bagian yang sulit adalah memodifikasi perilaku manusia.”

‘Kami Terlambat untuk Sesuatu yang Membangunkan Kami Lagi’

Dan itu bukan hanya perilaku musuh. Membersihkan budaya SOF kemungkinan akan perlu dilakukan juga setelah beberapa insiden terkenal yang mengekspos masalah dalam budaya SOF.

Pada tahun 2019, satu peleton SEAL dari SEAL Team 7 dipulangkan dari Irak setelah tuduhan minum-minum dan penyerangan seksual , dan setelah enam SEAL dinyatakan positif menggunakan kokain dan zat terlarang lainnya. Kepala Operator Perang Khusus Edward Gallagher , mantan anggota Tim SEAL 7, menghadapi pengadilan militer atas tuduhan kejahatan perang termasuk pembunuhan, tetapi hanya dihukum dan kemudian diampuni karena berpose untuk berfoto dengan mayat. Dua operator SEAL Team Six dan dua Marine Raiders dinyatakan bersalah atau mengaku bersalah dalam peristiwa seputar kematian tercekik seorang prajurit Pasukan Khusus di Mali pada tahun 2017.

Harward mengatakan unit operasi khusus—khususnya unit tingkat satu seperti SEAL Team Six dan Delta Force— menciptakan sistem kasta dengan unit-unit yang bertindak di atas pasukan konvensional induknya.

“Anda melihat beberapa unit utama, penyebaran terlama mereka adalah empat bulan,” kata Harward. “Mereka berlatih dan tinggal di hotel yang bagus, mereka bepergian, mereka memiliki kehidupan yang cukup baik, di mana beberapa pengangkatan yang lebih berat dilakukan dari orang-orang yang melakukan penempatan enam bulan penuh. Kami menyadari ketika kami pertama kali membuat beberapa organisasi ini, kami mengalami masalah tersebut. Saya tidak berpikir kami secara proaktif telah mengatasi hal itu dengan cara yang seharusnya. ”

Seorang mantan sersan intelijen mengatakan setiap dekade, SOF merestrukturisasi untuk memposisikan dirinya lebih baik untuk mengatasi ancaman saat ini.

“Kami terlambat untuk sesuatu yang membangunkan kami lagi,” kata seorang mantan sersan intelijen. “Kami beroperasi di dunia yang lebih kompleks. Kita perlu mundur dan merestrukturisasi dan membunuh beberapa organisasi saat ini dan memulai sesuatu yang baru dari awal.”

Seperti apa organisasi baru itu tidak jelas, tetapi ia akan menghadapi dunia baru di mana meme sama pentingnya dengan pistol dan di mana musuh bisa menjadi rekan.

Agen Intelijen Afghanistan yang Dilatih AS, Pasukan Elit Dilaporkan Bergabung Dengan ISIS
Berita Intelijen Misi Pasukan Khusus

Agen Intelijen Afghanistan yang Dilatih AS, Pasukan Elit Dilaporkan Bergabung Dengan ISIS

Agen Intelijen Afghanistan yang Dilatih AS, Pasukan Elit Dilaporkan Bergabung Dengan ISIS – Agen intelijen dan pasukan elit kontra-pemberontakan yang dilatih oleh CIA dan Pentagon selama 20 tahun pendudukan AS di Afghanistan dilaporkan bergabung dengan Negara Islam-Khorasan (ISIS-K).

Agen Intelijen Afghanistan yang Dilatih AS, Pasukan Elit Dilaporkan Bergabung Dengan ISIS

 Baca Juga : Organisasi Care Coalition Advokat Operasi Khusus Amerika Serikat

opsecteam – The Wall Street Journal minggu ini melaporkan masuknya pasukan terlatih AS ke ISIS-K, mengutip para pemimpin Taliban yang tidak disebutkan namanya, pejabat rezim boneka AS yang digulingkan dan orang-orang yang mengenal agen dan tentara yang telah bergabung dengan kelompok itu.

Dalam wawancara 1 November dengan Kebijakan Luar Negeri , Rahmatullah Nabil, mantan kepala badan intelijen rezim Afghanistan yang didukung AS, Direktorat Keamanan Nasional (NDS), melaporkan fenomena yang sama: “Dari ANDSF [Pasukan Pertahanan dan Keamanan Nasional Afghanistan] yang tertinggal, saya menerima laporan dari berbagai daerah bahwa, untuk mendapatkan perlindungan, mereka melihat ISIS sebagai platform yang lebih baik untuk diri mereka sendiri. Dan saya pikir Negara Islam menerima mereka.”

ISIS-K terlibat dalam kampanye brutal pengeboman teroris terhadap sasaran sipil yang bertujuan untuk mengacaukan pemerintah Taliban. Pada hari Selasa, mereka mengaku bertanggung jawab atas serangan terhadap rumah sakit Sardar Mohammad Daud Khan, rumah sakit terbesar di ibukota Afghanistan, Kabul, yang menewaskan 25 orang dan melukai lebih dari selusin lainnya. Serangan itu termasuk bom bunuh diri dan invasi ke rumah sakit oleh orang-orang bersenjata, yang menembak sejumlah pejuang Taliban yang terluka di ranjang rumah sakit mereka.

Serangan terbaru ini menyusul bom bunuh diri di Kandahar di selatan dan Kunduz di utara, yang merenggut lebih dari 100 nyawa. Di kedua kota itu, sasarannya adalah ibadah salat di masjid-masjid Syiah. ISIS-K mengidentifikasi penyerang di Kunduz sebagai etnis Uyghur, populasi terbesar di provinsi Xinjiang barat China, yang berbatasan dengan Afghanistan.

Mengingat catatan imperialisme AS di Afghanistan dan hubungan dekat CIA dengan kemunculan ISIS, ada banyak alasan untuk bertanya apakah kampanye berdarah ini didukung oleh Washington dengan tujuan untuk mengacaukan Afghanistan dan mencegah munculnya rezim mana pun yang tidak berada di bawah kendalinya.

Intervensi bersenjata AS di Afghanistan dimulai lebih dari 40 tahun yang lalu dengan “Operasi Topan,” di mana Washington—bersama dengan sekutunya Arab Saudi dan Pakistan—mempersenjatai dan mendanai pejuang mujahidin Islam dalam perang melawan pemerintah yang didukung Soviet di Kabul. Operasi terbesar yang pernah dilakukan oleh CIA, memicu perang saudara yang pada akhirnya merenggut nyawa jutaan orang. Itu juga memunculkan Al Qaeda, yang bersekutu dengan CIA, dan Taliban, yang awalnya didukung Washington ketika mengambil alih kekuasaan pada tahun 1996.

Pada bulan Oktober 2001, AS menginvasi Afghanistan dengan dalih untuk membalas serangan 9/11 di New York City dan Washington, yang dituding dilakukan oleh Al Qaeda. Itu adalah awal dari pendudukan dua dekade di mana sekitar 800.000 tentara AS berpartisipasi di bawah empat kepresidenan, menelan biaya lebih dari $ 2 triliun dan menyebabkan kematian dan cacat ribuan orang Amerika dan ratusan ribu orang Afghanistan.

Satu dekade memasuki “perang global melawan teror,” yang juga merupakan dalih untuk invasi dan pendudukan Irak tahun 2003 yang lebih berdarah, pemerintahan Obama meluncurkan sepasang perang baru, di Libya dan Suriah. Dalam kedua perang ini, Washington bergeser dari perang salib global yang seharusnya melawan Al Qaeda menjadi mendukung, membiayai dan mempersenjatai milisi Islam yang terkait dengan Al Qaeda dalam menggulingkan pemerintah Libya Muammar Gaddafi dan upaya untuk menjatuhkan pemerintah Suriah Bashar al- Assad.

Pada tahun 2014, jurnalis investigasi Seymour Hersh mengekspos keberadaan “garis tikus” CIA yang berjalan dari kota pelabuhan timur Libya Benghazi melalui Turki selatan dan ke Suriah, yang digunakan untuk menyelundupkan senjata dan pejuang asing untuk mengobarkan perang yang didukung AS. perubahan rezim.

Ada indikasi kuat bahwa “garis tikus” serupa ke Afghanistan telah dibuat setelah mundurnya ISIS oleh militer AS bersama dengan milisi Syiah Irak, pasukan pemerintah Suriah, dan milisi Kurdi yang didukung AS.

Sebuah laporan yang dikeluarkan pada bulan Juni oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa mengutip informasi bahwa Gerakan Islam Turkistan Timur (ETIM), sebuah kelompok separatis Islam yang didedikasikan untuk membentuk negara Uyghur di Xinjiang, China telah “mendirikan koridor untuk memindahkan pejuang antara Republik Arab Suriah, di mana kelompok itu ada dalam jumlah yang jauh lebih besar, dan Afghanistan, untuk memperkuat kekuatan tempurnya” dan “memfasilitasi pergerakan pejuang dari Afghanistan ke China.” ETIM telah bersekutu dengan ISIS-K melawan pemerintah Taliban.

Bagaimana ETIM dan “pejuang asing” lainnya dapat “membangun koridor” ke Afghanistan yang diduduki oleh AS dan NATO, laporan PBB tidak menjelaskan.

Di antara mereka yang menuduh bahwa ISIS-K adalah makhluk AS adalah boneka lama Washington Hamid Karzai, yang menjadi presiden di rezim Kabul dari 2001 hingga 2014. Pada 2017, ia mengatakan kepada Al Jazeera, “Dalam pandangan saya, di bawah kendali penuh [AS] ] kehadiran, pengawasan, militer, politik, intelijen, Daesh [singkatan bahasa Arab untuk ISIS] telah muncul. Dan selama dua tahun, orang-orang Afghanistan datang, menangis keras tentang penderitaan mereka, pelanggaran. Tidak ada yang dilakukan.”

Pada periode yang sama, Karzai mengatakan kepada Voice of America : “Saya menganggap alat Daesh [AS].” Dia menambahkan, “Saya tidak membedakan sama sekali antara Daesh dan Amerika.”

Ada banyak laporan dari Afghanistan tentang helikopter tak bertanda yang menerbangkan senjata dan pasokan ke daerah-daerah yang diduduki oleh ISIS-K. Pada saat itu, AS dan NATO berada dalam kendali penuh atas wilayah udara Afghanistan.

Untuk bagiannya, Taliban menuduh “tangan asing” dalam pemboman teroris baru-baru ini dan telah menolak proposal AS untuk kerjasama dalam memerangi ISIS, menuduh bahwa kelompok itu telah tumbuh dengan dukungan AS.

Selain mantan agen intelijen dan pasukan pasukan khusus yang telah bergabung dengan ISIS, AS mengevakuasi ribuan komando dari unit Zero yang beroperasi di bawah pengawasan CIA, melakukan penggerebekan malam, pembunuhan, dan kejahatan perang lainnya dari Afghanistan. . Ini memberi badan intelijen AS kumpulan rekrutmen untuk intervensi yang bertujuan memprovokasi perang saudara baru di Afghanistan.

Washington sedang mengejar kebijakan yang dirancang untuk memprovokasi ketidakstabilan dan pergolakan maksimum di negara yang didudukinya selama 20 tahun. Ia telah menolak untuk mengizinkan akses oleh pemerintah Taliban untuk mendekati $ 10 miliar yang dipegang oleh lembaga keuangan AS, dan telah memotong semua bantuan, yang sebelumnya menyumbang 80 persen dari anggaran pemerintah Afghanistan. Hasilnya adalah krisis ekonomi dan melumpuhkan sistem perawatan kesehatan negara serta kelompok bantuan asing di lapangan. Ini, sebagaimana dilaporkan Bank Dunia bahwa 14 juta orang—satu dari tiga orang Afghanistan—berada di ambang kelaparan, dan musim dingin mendekat dengan ancaman kondisi kelaparan yang bahkan lebih buruk.

Imperialisme AS memandang Afghanistan melalui prisma strategi militer yang dideklarasikan yang berpusat pada konfrontasi “kekuatan besar” dengan China dan Rusia. Sama seperti penasihat keamanan nasional AS Zbigniew Brzezinski mempromosikan perang mujahidin yang diatur oleh CIA pada tahun 1970-an dan 1980-an sebagai sarana untuk memberi Uni Soviet “Vietnamnya sendiri,” hari ini Washington melihat Afghanistan dalam kekacauan yang merusak kepentingan China dan Rusia di Asia Tengah dan berpotensi memprovokasi kampanye teroris terhadap kedua negara.

Sementara itu, Pentagon mengeluarkan laporan Rabu yang membebaskan militer AS atas serangan udara 29 Agustus di Kabul yang menewaskan 10 warga Afghanistan yang tidak bersalah, termasuk seorang karyawan organisasi kemanusiaan Barat dan tujuh anak-anak. Militer AS awalnya mengklaim bahwa mereka telah membunuh empat pembom ISIS-K.

Laporan tersebut tidak menemukan “pelanggaran hukum atau hukum perang”, melainkan “kehancuran proses agregat, di mana banyak orang terlibat.” Ia bersikeras bahwa pembantaian rudal drone harus dilihat dalam konteks serangan di Bandara Internasional Hamid Karzai yang menewaskan 13 anggota layanan AS dan mengakibatkan kematian sejumlah warga sipil Afghanistan. Setelah serangan ini, ada dorongan AS untuk membalas dendam.

Laporan Pentagon ini merupakan peringatan mematikan bahwa pembantaian semacam itu akan terus berlanjut di bawah mantel operasi militer AS yang disebut “di cakrawala” terhadap dugaan “teroris” di Afghanistan.

Setelah lebih dari empat dekade, jelas bahwa perjumpaan tragis rakyat Afghanistan dengan imperialisme AS masih jauh dari selesai.

Organisasi Care Coalition Advokat Operasi Khusus Amerika Serikat
Berita

Organisasi Care Coalition Advokat Operasi Khusus Amerika Serikat

Organisasi Care Coalition Advokat Operasi Khusus Amerika Serikat, Organisasi Care Coalition Advokat Operasi Khusus Amerika Serikat, Sersan. Kelas 1 Mike Fairfax tidak pernah berencana untuk terluka dalam pertempuran. Tetapi pada hari yang menentukan di musim panas 2005, ledakan IED pada akhirnya akan membuatnya diamputasi di atas lutut.

Dia menghabiskan berbulan-bulan dalam rehabilitasi dan menjalani sejumlah operasi setelah cedera, namun dia akan kembali bertugas di unitnya setahun kemudian.

Namun, selama proses pemulihannya, dia menyadari bahwa dia akan mengalami kesulitan untuk pergi begitu dia berada di rumah.

Itu karena rumahnya tidak dibangun untuk orang yang diamputasi, atau kursi roda, dan dia membutuhkan rumah yang lebih bisa mengakomodasi kondisinya.

Jadi sebuah organisasi melangkah untuk membantu menemukan dana untuk kira-kira $25.000 yang dibutuhkan untuk memasang jalan landai, pintu dan lorong melebar dan pancuran diperluas di rumah tangga Fairfax.

Menurut opsecteam.org Organisasi itu adalah ‘Care Coalition’ Komando Operasi Khusus Amerika Serikat.

Berkantor pusat di Pangkalan Angkatan Udara MacDill, Fla., Koalisi Perawatan dimulai pada tahun 2005 dan dirancang khusus untuk mengadvokasi dan membantu anggota pasukan Pasukan Operasi Khusus Amerika Serikat yang terluka, sakit atau terluka dan keluarga mereka.

“Apa yang dilakukan Koalisi Peduli bagi saya sangat berarti,” kata Fairfax, Prajurit operasi dan intelijen Pasukan Khusus dengan Kompi B, Batalyon 1, Grup Pasukan Khusus ke-3 (Lanjut Udara). “Renovasi menawarkan kualitas hidup yang lebih baik bagi saya dan keluarga saya.”

Koalisi Peduli mendukung anggota SOF, dan anggota layanan pendukung yang melekat pada unit SOF, dari setiap cabang layanan.

Sersan Mayor Daniel K. Thompson, penghubung senior untuk Koalisi Perawatan, mengatakan organisasi itu awalnya dibentuk untuk membantu mereka yang terluka dalam perang, tetapi seiring waktu mereka menyadari ada orang-orang yang membutuhkan bantuan setelah menyerah pada cedera di luar medan perang.

“Ada orang-orang yang terluka dalam kecelakaan pelatihan, jatuh sakit seperti radang usus buntu atau kanker, dan kami juga perlu merawat mereka,” kata Thompson, seorang veteran 32 tahun dan mantan petugas medis Pasukan Khusus Angkatan Darat.

Menyediakan dan menjaga mereka yang terluka, sakit atau terluka adalah penghubung dan pendukung koalisi. Penghubung tersebar di seluruh negeri di fasilitas medis khusus yang menangani korban perang dan di instalasi militer dengan pasukan operasi khusus.

“Penghubungnya langsung dengan anggota layanan; mereka merawat yang terluka sebagai pasien rawat inap dan pasien rawat jalan,” kata Thompson. Kebanyakan penghubung adalah anggota militer – beberapa pernah terluka. Para advokat turun tangan setelah prajurit yang terluka, sakit atau terluka siap untuk kembali bertugas.

“Para advokat tetap berhubungan dengan anggota layanan dan memberi tahu mereka ketika manfaat berubah dan manfaat apa yang tersedia untuk membantu keluarga,” kata Thompson. “Ini program seumur hidup.”

Fairfax dapat membuktikan umur panjang program. Dia mengatakan dia masih dihubungi dan diperbarui secara teratur. Beberapa anggota Care Coalition mengenalnya dengan nama depan, termasuk Thompson, yang bekerja dari Walter Reed Army Medical Center di Washington.

“Mereka tidak memperlakukan Anda seperti angka,” kata Fairfax. “Mereka menganggapnya pribadi. Anda memiliki advokat di sisi Anda dan itu memberi Anda ketenangan pikiran.”

Sisi yang lebih mendalam dari bagian advokasi adalah Program Pemulihan Koalisi Perawatan, yang dirancang untuk mereka yang terluka parah dan terluka.

Program ini bekerja dalam tiga aspek, kata Thompson: bimbingan, kesehatan, dan reintegrasi.

Di bidang bimbingan, anggota layanan yang terluka parah akan dihubungkan dengan seorang mentor yang mungkin telah mengalami cedera serupa.

“Kami menemukan bahwa lebih mudah bagi pria yang baru terluka itu untuk berhubungan dengan seseorang yang telah melaluinya,” kata Thompson.

Bagian kesehatan melibatkan membuat anggota layanan bergerak lagi.

Scuba-diving dan sky-diving adalah beberapa kegiatan yang menurut Thompson koalisi mencoba untuk melibatkan anggota layanan yang terluka.

Reintegrasi membantu anggota layanan kembali ke masyarakat. Thompson mengatakan bahwa memerlukan beberapa hal berikut:

– Advokat membantu anggota yang masih ingin mengabdi, baik yang aktif maupun cadangan. “Unit sangat bersedia untuk mengambil orang-orang ini kembali,” kata Thompson.

– Modifikasi dan perbaikan rumah.

– Koordinasi dengan Administrasi Veteran, organisasi militer dan non-militer untuk bantuan.

– Membantu anggota keluarga.

Manfaat ini dan lebih banyak lagi terlihat di semua tingkatan: dari yang terluka dan keluarga mereka, hingga Direktur Koalisi Perawatan yang menurut Thompson menghabiskan waktu di Washington untuk mengadvokasi hak dan berharap untuk mempengaruhi perubahan kebijakan, kepada para pemimpin prajurit yang terluka, sakit atau terluka. .

“Karya dari Koalisi Peduli memberi kami sebagai pemimpin perasaan yang fenomenal,” kata Letnan Kolonel Christopher N. Riga, komandan, 1st Bn., 3rd SFG. “Kami tahu bahwa jika sesuatu terjadi pada orang-orang kami, mereka akan memberi mereka perhatian dan rasa hormat sepenuhnya.”

Riga mengetahui tentang kelompok tersebut saat bekerja di Komando Operasi Khusus Angkatan Darat Amerika Serikat. Menyaksikan Koalisi Peduli beraksi saat berada di USASOC telah membantunya memanfaatkan organisasi di batalionnya dengan lebih baik, katanya.

“Setiap kali sesuatu terjadi pada salah satu dari kita sendiri, saya menelepon Koalisi Peduli dan dalam waktu satu jam saya akan mendapat telepon balasan dengan mereka yang memberi tahu bagaimana mereka dapat membantu Prajurit atau anggota keluarga kita,” kata Riga. “Saya tidak bisa mengatakan cukup banyak hal baik tentang pekerjaan yang mereka lakukan.”

Baca Juga : Amerika Mengakiri Operasi Tempur di Irak

Beberapa area di mana Care Coalition memiliki perwakilan meliputi: Pusat Medis Angkatan Darat Walter Reed di Washington; Pusat Medis Angkatan Darat Brook, San Antonio; Pangkalan Angkatan Laut Coronado, San Diego; Pusat Medis Regional Landstuhl, Jerman; Benteng Bragg, NC; Tampa, Florida; dan segera memiliki perwakilan di Pangkalan Bersama Lewis-McChord, Washington.

Care Coalition berkembang menjadi USSOCOM Warrior Care Program

Perawatan Koalisi USSOCOM telah berubah nama menjadi Program Perawatan Prajurit (Perawatan Koalisi) dan masih menyediakan layanan yang luar biasa untuk pasukan khusus operasi terluka, sakit atau Layanan anggota terluka dan keluarga mereka.

Perubahan nama Warrior Care Program dilaksanakan untuk mencerminkan program layanan dan mengurangi konotasi Care Coalition adalah organisasi swasta yang baik hati. Program Warrior Care terus membantu pemulihan, rehabilitasi, dan reintegrasi secepat mungkin, sehingga memperkuat kesiapan SOF. Terakhir, jika diperlukan, Program Prajurit Peduli memfasilitasi transisi karir dan medis kembali ke kehidupan sipil.

“Kami mengubah nama menjadi Warrior Care Program (Care Coalition) untuk menstandardisasi kami (USSOCOM) dengan layanan. Kami semua adalah program perawatan prajurit, ”kata Sersan Angkatan Darat AS. Mayor H. Kelly Ammerman, penasihat senior Program Perawatan Prajurit USSOCOM. “Koalisi Peduli adalah nama warisan kami, tetapi terkadang nama itu menyesatkan menggambarkan kami sebagai organisasi yang baik hati, sesuatu di luar pemerintah, tetapi kami sebenarnya adalah organisasi militer dengan kepemimpinan militer dan didanai militer, jadi kami membutuhkan nama yang mencerminkan apa yang kami lakukan. ada dan tidak ada kebingungan.”

F ounded pada tahun 2005 dengan piagam untuk mengadvokasi SOF dan keluarga mereka setelah mengubah hidup peristiwa, organisasi fokus utama selalu pada retensi daripada transisi. Bahkan, menurut US Army C​ol. Cary Harbaugh, direktur Warrior Care Program (Care Coalition), tingkat retensi SOCOM setelah sakit atau cedera adalah 73 persen, layanannya sekitar 10 persen.

“Kami adalah standar emas dalam Warrior Care. Sayangnya, kami memiliki aliran sakit dan terluka. Hari ini, SOF berada di lingkungan yang berbahaya dan berbahaya dan pelatihan kami berisiko tinggi. Jadi karena kami memiliki gelombang masuk yang stabil dari orang sakit dan terluka dan fokus kami adalah mengembalikan mereka kembali ke pasukan dan kami mengambil semua tindakan untuk melakukannya, ”kata Harbaugh. “Kami melihat dewan evaluasi medis sebagai langkah terakhir dan kami melakukan segala yang kami bisa untuk menunda dewan dengan tepat untuk memastikan semua perawatan dicoba. Saya pikir itu sebabnya kami memiliki tingkat retensi yang tinggi.”

Berawal dari organisasi yang masih baru dengan beberapa orang saja, Warrior Care Program saat ini memiliki 95 karyawan yang mengurus sekitar 11.800 orang. Program Warrior Care mewujudkan kebenaran SOF “Manusia lebih penting daripada perangkat keras” dan mereka ada untuk melayani komunitas SOF.

“Ketika Koalisi Peduli dimulai, Jenderal Brown hanya ingin tahu dari mana orang-orangnya datang dari medan perang. Tidak ada yang bisa memberitahunya. Jadi itulah yang memulai Koalisi Peduli, ”kata Ammerman. “Bagian kedua Jenderal Brown menginginkan hasil terbaik untuk anak buahnya dan mempertahankan mereka. Pandangan Brown adalah kami telah berinvestasi begitu banyak pada prajurit kami dan bahwa kami harus melakukan segala yang kami bisa untuk mempertahankan mereka.”

Saat ini, Program Prajurit Peduli didasarkan pada empat pilar pelayanan. Pemulihan adalah pilar pertama Program Peduli Prajurit dan merupakan tempat organisasi memastikan anggota Layanan yang terluka atau sakit menerima perawatan terbaik dan tepat. Setelah pemulihan, proses rehabilitasi dimulai dengan tujuan akhir untuk mempertahankan kebugaran medis dan operasional yang optimal untuk mengintegrasikan kembali pasien ke hasil kesehatan terbaik. Pilar ketiga dalam Program Warrior Care berfokus pada reintegrasi di mana mempertahankan operator khusus dan mengembalikan mereka ke tugas aktif adalah prioritas.

Jika mempertahankan anggota dinas tidak memungkinkan secara medis, maka pilar terakhir Program Prajurit Peduli menempatkan energinya dalam membantu anggota dinas dengan transisi yang mulus ke kehidupan sipil untuk perawatan medis lanjutan, tunjangan, dan peluang karier.

“Kami ingin anggota layanan meninggalkan layanan dengan persyaratan mereka. Kami melakukan segala upaya untuk mempertahankan orang, tetapi jika kami tidak bisa maka kami melakukan segala upaya untuk membantu transisi mereka,” kata Harbaugh.

Mendukung pemulihan, rehabilitasi, filosofi reintegrasi, staf Warrior Care menyelesaikan misi mereka dengan koordinasi perawatan pemulihan, penjangkauan masyarakat, program olahraga adaptif militer, dan jika diperlukan, peluang transisi karier.

Staf bekerja sama dengan SOF yang terluka, sakit, dan terluka, keluarga mereka dan tim pemulihan mereka untuk mengembangkan Rencana Pemulihan Komprehensif. Rencana ini mengidentifikasi tujuan anggota Layanan dan keluarga dan sumber daya yang mereka butuhkan untuk mencapainya, seperti teknologi bantu, pendidikan, pekerjaan, atau perumahan.

T section ia Komunitas Outreach berupaya untuk menjembatani kesenjangan dalam dukungan selama proses pengobatan, pemulihan dan reintegrasi dengan menyediakan sebuah jalan, langsung ke anggota layanan yang membutuhkan, untuk barang-barang non-pemerintah, layanan, dan dukungan yang diberikan oleh entitas baik hati dan amal. Bagian Penjangkauan Komunitas juga berfungsi sebagai titik kontak bagi organisasi yang ingin mendukung anggota Layanan SOF yang terluka, sakit, dan terluka melalui hadiah amal dan acara khusus.

“Organisasi yang baik hati benar-benar ingin membantu pejuang SOF kami. Mereka tidak terikat dengan Departemen Pertahanan dan kami memastikan mereka memenuhi semua pedoman hukum,” kata Harbaugh.

Olahraga adaptif militer membantu proses fisik dan mental untuk meningkatkan kesehatan dan kesejahteraan keseluruhan SOF yang terluka, sakit, atau cedera, dengan berpartisipasi dalam olahraga tim adaptif. Kamp olahraga adaptif berikutnya akan diadakan pada 24 Februari – 4 Maret di Pangkalan Angkatan Udara MacDill, Florida. Mantan Presiden George W. Bush akan mengunjungi kamp tersebut pada 27 Februari.

Terakhir, jika seorang anggota Layanan membutuhkan bantuan untuk beralih ke kehidupan sipil, Program Prajurit Peduli memiliki beasiswa dengan pemberi kerja, jaringan kerja, dan membantu pendidikan dan pelatihan.

Markas USSOCOM Warrior Care Program (Care Coalition) berlokasi di Tampa, Florida, tetapi koordinator dan penghubung perawatan pemulihan beroperasi di beberapa lokasi di seluruh dunia. Ini termasuk fasilitas perawatan militer utama dan pusat Rehabilitasi Polytrauma Departemen Urusan Veteran. RCC dan LNO berdiri bahu-membahu membantu para pejuang dan keluarga menyediakan layanan yang tersedia untuk kekuatan total – tugas aktif, cadangan, dan veteran dan keluarga mereka.

“Kami ingin orang-orang di komunitas kami memahami bahwa kami tidak terluka dalam pertempuran. Kami dapat merawat anggota Layanan yang sakit atau terluka, tetapi kami juga dapat membantu anggota keluarga yang mengalami krisis kesehatan,” kata Harbaugh. “Kami melihatnya sebagai masalah kesiapan jika anggota Layanan keluar dari jalur untuk membantu anggota keluarga yang sakit maka kami ingin membantu menyelesaikan masalah secepat mungkin untuk kesejahteraan keluarga dan pada gilirannya unit.”

Amerika Mengakiri Operasi Tempur di Irak
Berita Intelijen Misi Pasukan Khusus

Amerika Mengakiri Operasi Tempur di Irak

Amerika Mengakiri Operasi Tempur di Irak – Setelah 20 tahun perang, pemerintahan Biden akhirnya mengakhiri kehadiran Amerika Serikat di Afghanistan. Dan pada akhir tahun ini, peran AS di Irak – yang kedua dari perang 9/11 Amerika – juga akan berkurang.

Amerika Mengakiri Operasi Tempur di Irak

 Baca Juga : Mengapa Angkatan Darat Berpegang Teguh Pada Pasukan Luar Angkasa: ‘Menerjemahkan Geek menjadi Grunt’ 

opsecteam – Juli lalu, Presiden Biden mengumumkan bahwa – pada akhir 2021 – pasukan AS di Irak akan secara resmi beralih ke peran non-tempur . Sebaliknya, AS akan “terus melatih, membantu, membantu dan menangani ISIS,” kata Biden kepada wartawan selama konferensi pers Juli bersama Perdana Menteri Irak Mustafa al-Kadhimi. Alih-alih bertugas di garis depan, pasukan Amerika akan fokus pada pelatihan dan berbagi intelijen dengan pasukan Irak.

“Ketika kami pergi ke Irak atau Afghanistan, pada dasarnya kami…membangun unit militer mereka,” kata Nate Boyer, mantan Baret Hijau yang bertugas di Irak dari 2008 hingga 2009. Unitnya berlatih dan bertempur bersama tentara pasukan khusus Irak. Menurut Boyer, sisi pelatihan misi AS di Irak adalah efektif untuk menghasilkan prajurit terampil dan lebih-siap.

“Kami melihat banyak kemajuan, terutama di level individu,” katanya kepada saya. “Harapan kami adalah melatih mereka ke tingkat yang bisa mereka perjuangkan sendiri.”

Jadi, apakah Biden akan menggunakan peran non-kombatan yang baru sebagai batu loncatan untuk penarikan penuh dari Irak? Mengakhiri ‘perang selamanya’ di era Bush adalah salah satu janji kampanyenya yang khas. Dalam pidato tahun 2019 , Biden berpendapat bahwa Amerika harus “membawa pulang sebagian besar pasukan tempur kita dari perang di Afghanistan dan Timur Tengah,” dan hanya memfokuskan ancaman spesifik dari Al-Qaeda dan ISIS.

Tapi Ben Connable – spesialis Timur Tengah di RAND Corporation – mengatakan bahwa kebijakan baru Irak bukanlah perubahan besar seperti yang terlihat di permukaan. “Saya tidak berpikir akan ada perubahan praktis,” katanya, mencatat bahwa peran tempur AS di Irak telah menurun sejak jauh sebelum Biden menjabat. “Ini secara luas dilihat sebagai perubahan nama saja.”

Biden juga menghadapi rintangan besar untuk penarikan Irak: Suriah, di mana pasukan AS terus melakukan operasi anti-ISIS . Upaya tersebut didukung dan didasarkan pada angsuran AS di Irak. “Jika kita meninggalkan Irak… maka saya pikir kita bisa mengharapkan operasi di Suriah juga berakhir,” kata Connable. “Saya tidak berpikir mereka akan berkelanjutan tanpa jejak di Irak.” Connable khawatir bahwa menyusutnya peran AS di Irak dan Suriah akan memberi lebih banyak pengaruh dan kebebasan kepada ISIS dan kelompok teroris lainnya di wilayah tersebut.

Namun tak lama setelah Biden mengumumkan akhir misi tempur AS di Irak, Politico melaporkan bahwa pemerintah tidak memiliki rencana untuk menarik sekitar 900 tentaranya dari Suriah. Dan pada bulan September, siaran pers dari satuan tugas anti-ISIS militer AS menyatakan bahwa Amerika “tetap teguh dalam komitmennya untuk mendukung mitra di Irak dan Suriah.”

Adapun janji Biden untuk secara dramatis mengurangi jejak AS di Timur Tengah yang lebih luas, AS masih memiliki banyak kemitraan militer yang menambatkannya di Timur Tengah, terkadang secara harfiah. Negara-negara seperti Israel, Bahrain, Arab Saudi, dan Kuwait tetap menjadi tuan rumah bagi ribuan penerbang, pelaut, dan tentara AS setiap tahun.

Meskipun Biden telah mengambil beberapa langkah untuk mengurangi peran Amerika di Yaman , pemerintah belum mengusulkan pengurangan militer yang sesuai dengan skala komitmen AS saat ini di wilayah tersebut.

Jadi, sementara Presiden Biden mungkin ingin menghentikan keterlibatan AS di Timur Tengah dan fokus pada Indo-Pasifik , tangannya mungkin terikat dalam jangka pendek. ‘Perang selamanya’ dari tahun-tahun Bush mungkin akan mendingin, tetapi kemitraan militer selama beberapa dekade dan ancaman teror yang berkelanjutan kemungkinan akan membuat AS tetap beroperasi di Timur Tengah hingga masa depan.

Mengapa Angkatan Darat Berpegang Teguh Pada Pasukan Luar Angkasa: ‘Menerjemahkan Geek menjadi Grunt’
Angkatan Udara Berita Misi Pasukan Khusus

Mengapa Angkatan Darat Berpegang Teguh Pada Pasukan Luar Angkasa: ‘Menerjemahkan Geek menjadi Grunt’

Mengapa Angkatan Darat Berpegang Teguh Pada Pasukan Luar Angkasa: ‘Menerjemahkan Geek menjadi Grunt’ – Pada 8 Januari 2020, Iran meluncurkan rudal balistik teater di Pangkalan Udara Al Asad tempat pasukan Amerika ditempatkan di Irak. Serangan balasan itu sebagai pembalasan atas pembunuhan pemimpin Pasukan Quds Pengawal Revolusi Iran Qassem Soleimani beberapa hari sebelumnya. Ratusan Tentara AS bisa saja terbunuh oleh rentetan 14 roket.

Mengapa Angkatan Darat Berpegang Teguh Pada Pasukan Luar Angkasa: ‘Menerjemahkan Geek menjadi Grunt’

 Baca Juga : Salah Satu Pesawat Mata-Mata Komando Operasi Khusus AS Memiliki Nama Baru

opsecteam – Perusahaan Peringatan Rudal Teater ke-20, bagian dari Brigade Luar Angkasa 1 Angkatan Darat, berada di Qatar menerima data downlink langsung dari konstelasi Angkatan Luar Angkasa pada saat peluncuran.

“Kami memiliki seorang spesialis yang merupakan E-4, duduk di kepala kru malam itu” di Komando Pusat AS, Kolonel Donald K. Brooks, komandan Brigade Luar Angkasa 1, mengatakan kepada Air Force Magazine selama kunjungan ke Fort Carson.

Dalam waktu dekat, spesialis luar angkasa Angkatan Darat menganalisis data peringatan satelit Overhead Persistent Infrared/Space-Based Infrared System (OPIR/SBIRS) seperti titik asal, titik tumbukan, dan jenis rudal untuk rudal balistik teater yang masuk.

Spesialis memperingatkan komando koalisi di CENTCOM dan komandan detasemen Brigade Luar Angkasa 1 di Al Asad, yang memerintahkan 30 orang elemennya ke dalam bunker.

“Jauh sebelum rudal balistik teater itu adalah peristiwa hulu ledak di pangkalan Al Asad, kami memiliki Tentara yang duduk di bunker,” kata komandan itu. “Di situlah kami bekerja di tingkat taktis, operasional, [menggunakan] kemampuan strategis yang disediakan Angkatan Luar Angkasa”.

Angkatan Darat mengatakan mereka membutuhkan kemampuan taktis dan operasional untuk Prajurit majunya untuk bermanuver di teater dan untuk melakukan operasi defensif dan ofensif di dalam dan melalui ruang angkasa.

Insiden Iran membuktikan bahwa Army Space mampu dengan cepat berintegrasi dengan Space Force untuk melindungi anggota layanan dan kepentingan Amerika secara global. “Army Space” adalah bagaimana bahasa sehari-hari Angkatan Darat mengacu pada fungsi ruang angkasanya seperti pertahanan rudal, kontrol ruang angkasa, dan dukungan ruang angkasa.

“Sebagai lengan operasional Komando Pertahanan Luar Angkasa dan Rudal, kami benar-benar membawa ruang bagi para pejuang,” kata Brooks.

Satelit OPIR yang mengorbit di sabuk geosinkron memberikan data downlink langsung ke stasiun darat taktis Brigade Luar Angkasa 1 di tempat-tempat seperti Italia, Qatar, Korea, dan Jepang.

Angkatan Darat akan mempertahankan spesialis FA-40 dan kemampuan manuver GPS dan pertahanan rudal ruang angkasa, Departemen Pertahanan telah menentukan, daripada memasukkan mereka ke dalam Angkatan Luar Angkasa.

“Hal-hal yang bersifat strategis, yang beroperasi di, melalui domain ruang angkasa itu sendiri, saya pikir di situlah kepercayaan untuk pergi ke Angkatan Luar Angkasa,” kata Brooks, duduk di meja dengan lambang Brigade Luar Angkasa ke-1— seekor Elang bertengger, dengan sayap terbentang, di atas bola dunia—tersampir di belakangnya. “Jika memiliki peran dan tanggung jawab di tingkat taktis dan operasional, saya pikir itu bisa dipertahankan dan harus dipertahankan.”

Kasus Angkatan Darat untuk Luar Angkasa

The 1st Ruang Brigade tersebar di 16 lokasi di 10 negara, termasuk 160 tentara di CENTCOM, 140 di AS Indo-Komando Pasifik, dan 150 di Komando Eropa AS. Di bawah brigade tersebut terdapat empat kompi peringatan rudal dan lima baterai pertahanan rudal, semuanya tersebar di antara teater INDOPACOM, CENTCOM, dan EUCOM, ditambah beberapa unit yang berbasis di Fort Carson.

“Untuk mengintegrasikan ruang, Anda harus hadir secara fisik dengan perintah kombatan lainnya,” kata Brooks. “Memiliki kehadiran yang maju memungkinkan kami untuk mengintegrasikan ruang tidak hanya di dalam komando kombatan, tetapi juga di komando komponen layanan Angkatan Darat.”

Di Indo-Pasifik, misalnya, Angkatan Darat menggunakan ruang untuk tembakan jarak jauh, komunikasi, dan pertahanan rudal. Untuk bermanuver di darat, Angkatan Darat menggunakan navigasi dan waktu presisi, serta citra. Dalam kontrol ruang angkasa, ia memiliki kemampuan ruang ofensif dan defensif untuk mengganggu komunikasi musuh dan mencegah gangguan komunikasinya sendiri.

“Mempertahankan Ruang Angkatan Darat sangat penting untuk bagaimana kita melawan operasi tempur skala besar itu di masa depan,” kata Brooks.

“Kita semua tahu strategi Rusia dan Cina dengan A2AD [anti-akses/penolakan area], dan mereka ingin mengambil mata kita, mereka ingin mengambil telinga kita, dan mereka ingin mengambil kemampuan Anda untuk berbicara,” Brooks dikatakan. “Perusahaan Antariksa Angkatan Darat pada tingkat operasional taktis, yang akan membantu para komandan pasukan darat itu berjuang melalui lingkungan itu.”

Brooks mengatakan ruang dianalogikan dengan helikopter dalam dukungan udara jarak dekat.

“Kami bertujuan untuk mencapai dukungan ruang dekat dengan cara yang sama seperti kami melakukan dukungan udara jarak dekat untuk formasi manuver darat itu,” katanya.

Menghapus aset atau kemampuan luar angkasa dari Angkatan Darat dan memberikannya kepada Angkatan Luar Angkasa, menurut Brooks, akan membahayakan kemampuan Angkatan Darat untuk mempertahankan diri dan menyerang secara efisien.

“Saya dapat memiliki [kemampuan] itu dalam downlink langsung, postur ke depan, ke depan dikerahkan di lingkungan yang keras atau lingkungan yang tidak permisif, duduk tepat di saku pinggul komandan pasukan darat yang mencoba mengatur waktu dan tempo untuk mempertahankan inisiatif melawan musuh dalam pertarungan jarak dekat, ”katanya. “Di situlah dukungan ruang dekat sangat penting untuk pertarungan itu.”

Brooks menyatakan bahwa hanya perwira Angkatan Darat dan bintara di cabang asli mereka yang akan memahami peperangan di tingkat taktis dan operasional Angkatan Darat dengan cukup baik untuk memberikan ruang bagi fungsi perang. Dia mengatakan memiliki personel tersebut di tempat kejadian mencegah kerentanan yang melekat dalam komunikasi jarak jauh.

“Tirani jarak itu menghadirkan kerentanan besar,” katanya. Penundaan apa pun dapat “mencegah komandan pasukan darat menggunakan tembakan atau efek pada waktu dan tempat yang dipilihnya, dan pada dasarnya, kehilangan momentum dalam pertarungan.”

Menerjemahkan ‘Geek to Grunt’

Perwira operasi ruang angkasa FA-40 Angkatan Darat menjadi spesialisasi fungsional pada tahun 1999 untuk membantu memberikan kemampuan luar angkasa kepada Angkatan Darat pada tingkat operasional dan taktis. Sebelum menjadi FA-40, Brooks adalah perwira artileri dan komandan kompi infanteri. FA-40 lainnya memiliki pengalaman dalam intelijen militer, artileri pertahanan udara, infanteri, dan bahan kimia.

“Itulah yang benar-benar dibawa oleh para perwira Antariksa Angkatan Darat ke perusahaan ini, pengetahuan dasar itu di tingkat taktis dan operasional,” katanya.

FA-40 lainnya di Brigade Luar Angkasa 1, Sersan. Mayor Kelly Hart, mengatakan Prajurit “menjauhkan waktu operasional, tingkat taktis dari komunitas antariksa” terlebih dahulu: “Pengalaman operasional dan taktis yang mereka bawa ke luar angkasa yang benar-benar menentukan dan membantu rangkaian misi—itulah yang membuat brigade ini begitu Bagus.”

Brooks mengingat waktunya di Komando Operasi Khusus AS, ketika seorang Prajurit infanteri SOF karir menawarkan pujian yang melekat padanya sepanjang karirnya di Army Space.

“Dia berkata, ‘Anda adalah orang terbaik yang pernah saya lihat untuk dapat menerjemahkan geek ke grunt, dan grunt back to geek,’” kenang Brooks, yang memiliki gelar master dalam astrodinamika. “Kami mungkin tidak menyebut diri kami sebagai geek atau kutu buku luar angkasa, tapi kami sangat pandai menerjemahkan.”

Tarikan Kekuatan Luar Angkasa

Minat perwira Angkatan Darat untuk menjadi FA-40 tidak goyah sejak berdirinya Pasukan Luar Angkasa, kata Brooks, dan dia juga tidak kehilangan bakat secara signifikan.

“Selalu ada kekhawatiran bahwa Anda kehilangan bakat, apakah itu ke layanan lain atau ke dunia sipil,” kata Brooks. “Saya belum pernah melihat sesuatu yang membuat saya tidak bisa tidur di malam hari, sejauh kehilangan Prajurit kita.”

Dari 1.500 Prajuritnya, termasuk 90 FA-40 di antara 195 perwiranya, sekitar 60 melamar untuk dipindahkan ke Angkatan Luar Angkasa baru-baru ini, tetapi hanya lima yang dipilih untuk menjadi Penjaga Angkatan Luar Angkasa.

Brooks mengatakan mempertahankan FA-40 berarti menunjukkan kepada para pejuang ruang angkasa Angkatan Darat bagaimana mereka dapat membuat dampak pada operasi di berbagai komando perang. Meningkatnya ancaman luar angkasa dari China dan Rusia bahkan telah mendorong lebih banyak Prajurit untuk pindah ke FA-40.

“Semakin banyak kita tahu tentang musuh kita, itu benar-benar seruan bagi orang-orang untuk datang ke luar angkasa,” kata Brooks.

Angkatan Darat akan mentransfer beberapa unit berbasis ruang angkasa ke Angkatan Luar Angkasa setelah undang-undang pertahanan 2022 fiskal menjadi undang-undang. Di antara unit yang mentransfer adalah Batalyon Sinyal ke-53 Brigade Luar Angkasa 1 serta pusat dukungan komunikasi satelit gabungan dan regional di seluruh benua Amerika Serikat, Hawaii, Jepang, dan Jerman.

“Saya tidak berpikir Angkatan Luar Angkasa telah mengambil apa pun dari kami yang kami perlukan dalam pertarungan itu,” katanya. “Ini sangat saling melengkapi.”

Kepala Komando Operasi Luar Angkasa Letnan Jenderal Stephen N. Whiting mengatakan Angkatan Luar Angkasa memiliki sejumlah sensor di orbit untuk peringatan rudal, kesadaran medan perang, dan intelijen teknis.

“Angkatan Darat memiliki pasukan luar angkasa untuk memungkinkan misi manuver darat mereka,” katanya dalam menanggapi pertanyaan dari Majalah Angkatan Udara. “Penting bagi Angkatan Darat untuk mempertahankan beberapa kemampuan luar angkasa.”

Angkatan Luar Angkasa juga mempertahankan kemampuan peperangan elektronik antariksa, bekerja selaras dengan Angkatan Darat untuk memberikan dukungan kepada komandan Komando Luar Angkasa AS, Jenderal James H. Dickinson.

“Kami tidak melihat duplikasi dengan apa yang disimpan Angkatan Darat,” kata Whiting. “Kami pikir itu tambahan untuk misi manuver darat mereka.”

Petugas intelijen dan keamanan Brigade Luar Angkasa 1 Angkatan Darat Kapten Derek Siddoway yakin bahwa pengalaman unik Angkatan Darat memberi tahu para spesialis luar angkasa Angkatan Darat.

“Army Space tidak akan hilang,” katanya.

Brooks sangat senang. “Kebanyakan orang tidak benar-benar mengerti bahwa Angkatan Darat memang memiliki ekuitas ruang angkasa,” katanya. “Kami ingin fokus menjaga ruang di Angkatan Darat karena sangat penting untuk apa yang kami lakukan di tingkat taktis dan operasional itu. Dan ketika kita kehilangan itu, saya pikir di situlah itu akan benar-benar melukai formasi kita, dan itu benar-benar akan melukai kemampuan kita untuk bertarung dan menang dalam konflik di masa depan.”

Salah Satu Pesawat Mata-Mata Komando Operasi Khusus AS Memiliki Nama Baru
Berita Pasukan Khusus

Salah Satu Pesawat Mata-Mata Komando Operasi Khusus AS Memiliki Nama Baru

Salah Satu Pesawat Mata-Mata Komando Operasi Khusus AS Memiliki Nama Baru – Salah satu jenis pesawat paling pemalu yang dioperasikan oleh Komando Operasi Khusus AS – Platform Multi-Sensor Multi-Sensor Tactical Airborne Dash 8 SOCOM yang dikonfigurasi secara khusus , atau STAMP – telah diberi nama Foxhound, baru-baru ini terungkap.

Salah Satu Pesawat Mata-Mata Komando Operasi Khusus AS Memiliki Nama Baru

Baca Juga : Penduduk Asli Wisconsin dan Mantan Pasukan Khusus Angkatan Darat AS Memimpin Satuan Tugas untuk Mengeluarkan Mereka yang Tertinggal dari Afghanistan

opsecteam – Informasi tersebut muncul sebagai bagian dari pengumuman bahwa modifikasi baru-baru ini diselesaikan pada contoh terbaru, yang diperoleh SOCOM untuk menggantikan yang hilang dalam serangan teroris di Kenya tahun lalu.

Sebuah Facebook baru-baru ini posting dari Program Eksekutif Kantor Angkatan Darat AS, Intelijen, Electronic Warfare & Sensors (PEO iew & S) mengungkapkan nama baru yang, tentu saja, Dash 8 STAMP saham dengan Rusia MiG-31 interceptor , antisatellite , dan jangka panjang platform serangan . Pesawat Angkatan Darat didasarkan pada badan pesawat De Havilland Canada DHC-8, atau Dash 8, yang sangat berbeda, sebuah pesawat regional populer yang semakin disesuaikan untuk tujuan pengawasan militer juga.

Ini tidak biasa, tetapi tidak sepenuhnya tidak pernah terdengar bagi Departemen Pertahanan AS untuk menyetujui nama populer untuk sistem yang mereplikasi nama pelaporan untuk sistem musuh potensial – satu contoh yang kurang langsung adalah kapal induk C-2 Greyhound milik Angkatan Laut AS dan pesawat pengiriman buatan Rusia. Pantsir-S1 self-propelled gun/missile sistem pertahanan udara, dengan kode nama SA-22 Greyhound. Di masa lalu, tampaknya upaya yang disengaja kadang-kadang dilakukan untuk menghindari potensi kebingungan, Yakovlev Yak-28 Soviet yang nama pelaporannya diubah dari Brassard ke Brewer, tampaknya karena kesamaan dengan nama pesawat penghubung Prancis, Max Holste MH .1521 Broussard .

Karena berasal dari akun resmi Angkatan Darat AS, kita dapat kurang lebih yakin bahwa Foxhound setidaknya merupakan nama resmi untuk sistem yang lengkap, terutama karena layanan tersebut memiliki sejarah panjang dalam menerapkan nama panggilan untuk intelijen udara, pengawasan, dan sistem pengintaian (ISR). Sangat menarik untuk dicatat bahwa Komando Operasi Khusus Angkatan Udara AS mengoperasikan armada transportasi ringan bermesin ganda Dornier Do-328 yang ditunjuk sebagai C-146A Wolfhounds . Angkatan Udara juga mengoperasikan testbed Do-328 ISR, dijuluki Cougar , untuk mendukung proyek SOCOM.

Pesawat terbaru tersebut (Foxhound 4) menjalani proses modifikasi selama setahun untuk mengubahnya menjadi konfigurasi STAMP. “Dengan penambahan Foxhound 4, tim SOCOM sekarang akan memiliki fleksibilitas yang lebih besar dalam menjadwalkan misi dan melakukan peningkatan teknik untuk meningkatkan kemampuan dan keandalan Foxhound,” tambah postingan Facebook yang sama.

Tahun lalu dilaporkan bahwa Leidos Holdings Inc. telah menerima kontrak senilai $22,7 juta untuk memodifikasi pesawat Dash 8 guna mendukung persyaratan SOCOM, dengan pendanaan dari anggaran tahun fiskal 2020 serta “apropriasi seluruh pertahanan.” Pekerjaan itu akan diselesaikan di Bridgewater, Virginia, dan, sementara tidak ada rincian lebih lanjut yang dirilis, tampaknya cukup pasti bahwa ini adalah Foxhound 4, yang menggantikan contoh sebelumnya yang termasuk di antara pesawat yang dihancurkan dalam serangan berani oleh teroris Al Shabaab di sebuah pangkalan udara di Kenya pada Januari 2020.

Dua Dash 8 STAMP pertama menggantikan dua pesawat mata-mata misterius lainnya berdasarkan badan pesawat Dash 7 sebelumnya. Pesawat-pesawat itu telah digunakan untuk melakukan misi pengawasan yang gigih, termasuk untuk mendukung misi kontra-terorisme di Libya , di antara tempat-tempat lain.

Di luar itu, kami masih belum tahu banyak tentang pesawat penuh teka-teki ini, kesesuaian sensornya, dan kemampuan keseluruhannya. Dua Dash 8 STAMP pertama sebelumnya dioperasikan oleh Dynamic Aviation , yang menyediakan pengawasan kontrak atas nama Angkatan Darat AS. Itu melibatkan menerbangkan pesawat, N8200L dan N8200R, dalam konfigurasi berbeda untuk mendukung dua program: Desert Owl dan Saturn Arch.

N8200L dipindahkan ke armada SOCOM pada tahun 2017, dengan N8200R tampaknya memasuki layanan pada tahun berikutnya.

Sementara konfigurasi Desert Owl asli melibatkan radar bukaan sintetis PedRad 7 plus menara sensor elektro-optik, Saturn Arch menggabungkan “Sistem Sensor Misi” yang terdengar samar-samar dan sensor lain yang dikenal sebagai “Big Green.” Sistem Saturnus Arch secara khusus dirancang untuk memberikan kemampuan sensor penetrasi tanah udara yang dapat mendeteksi objek yang terkubur dangkal, membantu dalam berburu perangkat peledak improvisasi .

Peralatan lain pada kedua pesawat ini termasuk menara kamera sekunder, kamera hiperspektral, dan sistem kamera optik area lebar yang ringkas . Informasi yang dikumpulkan dapat ditransmisikan kembali ke stasiun eksploitasi darat atau dibagikan dengan pasukan di lapangan hampir secara real-time, melalui datalink satelit.

Tidak jelas yang mana, jika ada, dari sensor-sensor ini yang sekarang tergabung pada Dash 8 STAMP yang dioperasikan SOCOM, tetapi tampaknya mereka menerbangkan jenis misi pengawasan persisten yang sama , di mana mereka memantau area yang cukup luas dan membangun gambaran situasi lapangan di bidang yang diminati. Pemantauan rinci dari tanah di daerah tertentu dari waktu ke waktu memungkinkan untuk menentukan ‘ pola kehidupan ‘ yang dapat mengungkapkan keberadaan target bernilai tinggi atau kelompok militan.

Seperti yang telah dihipotesiskan The War Zone di masa lalu, mungkin juga Dash 8 STAMP dilengkapi dengan peralatan intelijen sinyal, atau SIGINT, yang memungkinkan mereka mendeteksi dan memantau komunikasi musuh, termasuk sinyal ponsel .

Bisa juga terjadi bahwa pesawat yang sekarang dikenal sebagai Foxhound membawa fit sensor yang sebenarnya lebih sesuai dengan pesawat RO-6A baru Angkatan Darat, yang juga didasarkan pada badan pesawat Dash 8 tetapi terdiri dari armada yang sangat berbeda dan satu yang dapat Anda baca lebih lanjut di sini . Pesawat yang dilengkapi dengan baik ini membawa berbagai macam sensor termasuk kamera elektro-optik, inframerah, dan hiperspektral, serta sistem pengawasan area luas, radar pencitraan yang kuat, dan muatan SIGINT.

Sementara itu, armada STAMP yang ada juga telah menerima peralatan khusus lebih lanjut untuk mencegah pasukan musuh mengganggu sistem navigasi GPS mereka , seperti yang dilaporkan The War Zone pada tahun 2018 . Ini mencerminkan kekhawatiran yang lebih luas tentang kerentanan jaringan berbasis satelit terhadap serangan fisik dan elektronik .

Selain Dash 8, program STAMP juga mengawasi setidaknya tiga pesawat Beechcraft King Air B300 bermesin ganda yang lebih kecil . Anda dapat membaca lebih lanjut tentang pesawat yang sama rahasianya di sini .

Sulit untuk mengatakan dengan tepat seberapa resmi nama Foxhound dan, memang, apakah itu akan diterapkan lebih teratur ke Dash 8 STAMP di masa depan. Sampai sekarang, pesawat-pesawat ini dan operasinya telah melakukan kegiatan mereka dengan cara yang sangat rahasia. Dengan mengingat hal itu, penampilan rilis berita resmi apa pun yang terkait dengan mereka menarik dan, mudah-mudahan, rincian lebih lanjut dari armada unik ini dapat terungkap pada waktunya.

Penduduk Asli Wisconsin dan Mantan Pasukan Khusus Angkatan Darat AS Memimpin Satuan Tugas untuk Mengeluarkan Mereka yang Tertinggal dari Afghanistan
Berita Intelijen Misi Pasukan Khusus

Penduduk Asli Wisconsin dan Mantan Pasukan Khusus Angkatan Darat AS Memimpin Satuan Tugas untuk Mengeluarkan Mereka yang Tertinggal dari Afghanistan

Penduduk Asli Wisconsin dan Mantan Pasukan Khusus Angkatan Darat AS Memimpin Satuan Tugas untuk Mengeluarkan Mereka yang Tertinggal dari Afghanistan – Selama sebulan terakhir, peristiwa di Afghanistan membuat Wilayah Coulee berfokus pada pengungsi di Fort McCoy.

Penduduk Asli Wisconsin dan Mantan Pasukan Khusus Angkatan Darat AS Memimpin Satuan Tugas untuk Mengeluarkan Mereka yang Tertinggal dari Afghanistan

 Baca Juga : Big Data At War: Pasukan Operasi Khusus, Project Maven dan Perang Abad Dua Puluh Satu

opsecteam – Salah satu lulusan UW La Crosse, Zac R. Lois, mantan Kapten Pasukan Khusus Angkatan Darat AS, masih fokus di Afghanistan. Karena baginya, masih ada yang tertinggal yang perlu keluar.

Mengepalai sebuah organisasi yang didanai sendiri, Zac Lois memimpin operasi pemulihan personel sekutu yang tertinggal di negara yang dikuasai Taliban dengan Task Force Pineapple.

Sebuah jaringan yang terdiri dari hampir 150 Veteran Operasi Khusus AS, yang disebut Shepherds, misi Satuan Tugas Nanas adalah untuk membimbing ternak mereka keluar dari Afghanistan.

“Sebagian besar dari orang-orang ini, orang-orang kami, mereka sepenuhnya diperiksa,” kata Lois (berima dengan suara). “Artinya ini adalah orang-orang yang kami layani secara pribadi.”

“Mereka adalah pasukan khusus tingkat tinggi,” lanjut Lois. “Seorang pilot, ahli peledak, badan intelijen. Kami juga memiliki jurnalis, banyak jurnalis, kami memiliki komunitas LGBT, kami memiliki aktivis hak-hak perempuan.”

“Jadi ini adalah orang-orang yang tidak bisa keluar untuk mencari pekerjaan,” tambah Lois. “Mereka tidak bisa keluar dan melamar dan mengatakan ‘Saya ingin pekerjaan’ karena mereka terkenal dan mereka secara aktif diburu.”

Zac memperkirakan bahwa 95% dari orang-orang dalam kawanan mereka adalah target bernilai tinggi bagi Taliban. Dia dan rekan-rekan gembalanya membimbing mereka ke daerah yang aman, mengirimkan sumber daya dan bantuan, dan secara finansial mendukung lebih dari 700 keluarga yang sebagian besar mengungsi dari rumah mereka dan tersebar di seluruh Afghanistan.

“Dua rekan Pasukan Khusus saya yang saya coba keluarkan, mereka memiliki keluarga, enam anak, lima anak, semuanya di bawah usia enam tahun,” kata Lois.

“Jadi ketika mereka mencoba untuk menavigasi semua titik pemeriksaan Taliban ini, mereka tidak hanya melakukannya sendiri, mereka melakukannya dengan istri dan anak-anak.

Seperti ketika kami melakukan operasi Kabul, ada seorang wanita hamil, dan mereka menangkap wanita hamil 9 bulan ini dan mereka memukulinya sampai dia melahirkan di sana di jalan.”

Hidup dalam ketakutan terus-menerus, keluarga-keluarga ini mencari cara untuk keluar. Sekarang Taliban mengontrol akses ke bandara, mengambil kesempatan untuk menyelinap dan naik pesawat sangat berbahaya.

“Di seluruh negeri yang saya pikirkan, perkiraan yang kami miliki adalah sekitar dua belas hari terbunuh,” kata Lois. “Jadi yang mereka lakukan adalah, begitu Taliban membunuh mereka, mereka mengambil telepon mereka.

Mereka memotretnya dan kemudian menyebarkannya ke semua kontak mereka di telepon itu. Jadi mereka menyebarkannya ke mana-mana dengan mengatakan ‘Hei, kami menangkap pria Anda atau kami menangkap teman Anda, inilah yang terjadi pada mereka’.”

Taliban secara aktif memburu Sekutu AS di kawanan Satgas, mengeksploitasi ketakutan mereka dan menggunakan segala macam metode untuk menemukan mereka.

“Sebagai contoh, tadi malam mereka mengirim email. Seperti email palsu/palsu. Email phishing yang mengatakan bahwa mereka adalah Departemen Luar Negeri AS ‘Hei, datang ke hotel ini, kamu akan naik pesawat. keesokan harinya, dan terbang keluar’ dan malam itu mereka masuk dan membunuh semua orang di hotel.”

Sejak jatuhnya Kabul, Zac mengatakan operasi pemulihan secara logistik sulit. Banyak dari kawanan itu telah meninggalkan rumah dan desa mereka, meninggalkan dokumen penting dan sistem pendukung untuk bertahan hidup dari pandangan Taliban.

Akses ke kantor-kantor pemerintah untuk mendapatkan Paspor Afghanistan hampir tidak mungkin, meninggalkan banyak Sekutu Afghanistan dengan sangat sedikit pilihan untuk meninggalkan negara itu.

Dan sekarang, musim dingin di Afghanistan akan datang.

“Mimpi buruk logistik,” kata Lois, “Memberi makan orang-orang ini, menampung orang-orang ini, dan menyiapkan mereka untuk jangka panjang.”

Dan Lois mengharapkan itu menjadi jangka panjang. Kekhawatirannya adalah bahwa di sini di AS, dorongan untuk membuat mereka yang tertinggal semakin berkurang daya tariknya setiap hari.

“Kami memiliki lebih dari 200 warga Amerika yang masih berada di lapangan,” tambah Lois. “Apa yang terjadi ketika salah satu warga Amerika ini berakhir di tangan Taliban dalam situasi ini?”

Big Data At War: Pasukan Operasi Khusus, Project Maven dan Perang Abad Dua Puluh Satu
Intelijen Laporan Misi Pasukan Khusus

Big Data At War: Pasukan Operasi Khusus, Project Maven dan Perang Abad Dua Puluh Satu

Big Data At War: Pasukan Operasi Khusus, Project Maven dan Perang Abad Dua Puluh SatuAmerika Serikat telah benar-benar berubah militer, atau setidaknya militer yang aktif memerangi. Ini telah terjadi dengan sedikit keriuhan dan sedikit pengawasan publik. Tetapi tanpa rencana sadar, saya telah melihat beberapa evolusi secara langsung.

Big Data At War: Pasukan Operasi Khusus, Project Maven dan Perang Abad Dua Puluh Satu

 Baca Juga : Persenjataan Amerika di Tangan Taliban

opsecteam – Salah satu buku awal saya, Black Hawk Down , adalah tentang misi Operasi Khusus AS yang membawa bencana di Somalia. Lainnya, Tamu Ayatollah , tentang krisis penyanderaan Iran, merinci misi penyelamatan Operasi Khusus yang gagal tetapi sangat penting.

Operator Khusus AS terlibat dalam perburuan sukses gembong narkoba Pablo Escobar, subjek Pembunuhan Pablo , dan mereka melakukan serangan yang mengakhiri karir Osama bin Laden, subjekSelesai . Dengan mencari misi militer yang dramatis, saya telah mencatat pergerakan Operasi Khusus dari sayap ke panggung tengah.

Kapal-kapal besar, pengebom strategis, kapal selam nuklir, misil flaring, tentara massal—ini masih mewakili citra konvensional kekuatan Amerika, dan mereka menyerap sekitar 98 persen anggaran Pentagon. Pasukan Operasi Khusus, sebaliknya, sangat kecil. Namun mereka sekarang bertanggung jawab atas sebagian besar keterlibatan militer di lapangan di tempat-tempat masalah nyata atau potensial di seluruh dunia.

Operasi Khusus diajukan hari ini di bawah Komando Operasi Khusus, atau SOCOM, sebuah “komando kombatan” yang melapor langsung ke menteri pertahanan. Ia telah memperoleh peran sentralnya meskipun pada awalnya perlawanan keras dari cabang militer konvensional, dan tanpa disadari oleh kebanyakan dari kita.

Itu terjadi karena kebutuhan. Kita sekarang hidup di dunia yang terbuka dengan “persaingan tanpa konflik”, menggunakan ungkapan dari doktrin militer. “Ada kontinum perdamaian mutlak, yang tidak pernah ada di planet ini, hingga peperangan skala penuh,” Jenderal Raymond A. “Tony” Thomas, mantan kepala SOCOM, mengatakan kepada saya tahun lalu. “Lalu ada ruang di antara yang sulit itu.”

SOCOM, yang silsilahnya dapat dilacak ke tim penyelamat sandera kecil pada tahun 1979, telah berkembang untuk sepenuhnya menghuni ruang di antara keduanya. Terdiri dari tentara elit yang ditarik dari masing-masing cabang militer utama—Navy SEAL, Delta Force dan Green Baret Angkatan Darat, Pengendali Tempur Angkatan Udara, Marine Raiders—aktif di lebih dari 80 negara dan telah membengkak menjadi kekuatan 75.000, termasuk kontraktor sipil. Ia melakukan serangan seperti yang terjadi di Suriah pada 2019 yang menewaskan pemimpin Negara Islam Abu Bakr al-Baghdadi, dan melakukan serangan pesawat tak berawak seperti yang terjadi di Irak pada 2020 yang menewaskan Mayor Jenderal Iran Qassem Soleimani. Ia bekerja untuk menemukan situs rudal nuklir tersembunyi di Korea Utara.

Menggunakan kekuatan konvensional seperti memegang palu godam. Pasukan Operasi Khusus lebih mirip pisau Tentara Swiss. Selama bertahun-tahun, AS telah menemukan betapa serbagunanya pisau itu; fleksibilitas dan kompetensi Operasi Khusus telah terbukti sangat berharga.

Pada saat yang sama, kepicikan dan elitisme unit-unit ini telah melahirkan budaya dengan unsur-unsur yang oleh beberapa pemimpin mereka sendiri, menurut pengakuan mereka, telah digambarkan sebagai meresahkan, dan yang, dalam kasus-kasus tertentu, membuktikan penghinaan terhadap nilai-nilai tradisional Amerika. pasukan bersenjata.

Sebagian besar tindakan SOCOM terjadi secara rahasia. Kebanyakan orang Amerika tidak menyadari bahwa mereka telah aktif di suatu negara sampai pengumuman bahwa pasukannya ditarik. Atau sampai terjadi kesalahan—seperti di Niger pada tahun 2017, ketika empat tentara Operasi Khusus tewas dalam penyergapan.

Khususnya, pertumbuhannya yang berkelanjutan telah didorong oleh keberhasilan dan kegagalan. Dan mungkin karena Operasi Khusus adalah alat yang sangat fleksibel, pertumbuhan itu memungkinkan AS melipatgandakan cara menggunakan kekuatan di luar negeri tanpa banyak mempertimbangkan strategi menyeluruh. Munculnya senjata nuklir, pada tahun 1940-an, menghadirkan para pemimpin dengan imperatif etis dan strategis yang mendesak.

Mendefinisikan tujuan senjata tersebut secara otomatis menuntut pemikiran segar tentang nilai-nilai dasar demokrasi, sifat aliansi multilateral, moralitas perang, dan ruang lingkup ambisi AS di dunia. Karena sifatnya yang sub-rosa, Operasi Khusus tidak memaksakan jenis perhitungan yang sama—dan, pada kenyataannya, dapat menumbuhkan ilusi bahwa kerangka kerja strategis tidak diperlukan. Ada baiknya memiliki pisau Swiss Army. Namun bahkan pisau serbaguna hanya dapat melakukan banyak hal.

Bagaimana operasi khusus bisa menduduki peran sentral dalam operasi militer Amerika—dan bahkan kebijakan luar negeri?

Sejarah kebangkitannya menceritakan. Di lembaga pertahanan di mana setiap cabang sudah menjual dirinya sendiri sebagai salah satu dari jenis—“Sedikit. Yang bangga”—ada ketidaksukaan institusional yang sudah berlangsung lama terhadap pasukan elit yang terpisah, pasukan yang menyedot pengalaman dan bakat dan yang berada di urutan pertama untuk misi yang sulit. Presiden John F. Kennedy menentang konvensi ini ketika dia berdiri di Baret Hijau. Itu adalah ide cemerlang yang membara di Vietnam, di mana komitmen awal para penasihat Baret Hijau—yang melakukan lebih dari sekadar nasihat—meningkat menjadi perang besar-besaran, dengan lebih dari 500.000 tentara Amerika dikerahkan pada puncaknya. Baret Hijau bertahan sebagai unit elit, tetapi banyak perwira Angkatan Darat yang ambisius menganggap tempat di Pasukan Khusus sebagai pembunuh karier.

Kemudian datang krisis sandera Iran, pada November 1979. Dua hari setelah mahasiswa Iran menyerbu kedutaan AS di Teheran, petinggi Amerika berkumpul di “Tank,” ruang konferensi bawah tanah di Pentagon, untuk mempertimbangkan bagaimana militer akan merespons jika Presiden Jimmy Carter memerintahkannya untuk bertindak.

Sesuatu yang disebut Delta Force sudah ada di atas kertas. Itu adalah gagasan Kolonel Charlie Beckwith, seorang perwira Angkatan Darat yang profan, peminum keras, keras kepala yang pernah bertugas sebentar di British Special Air Service di Malaya. Dia telah begitu lama gelisah untuk menciptakan unit komando multiguna serupa di dalam militer AS sehingga dia telah mengasingkan banyak orang di rantai itu, yang membantu menjelaskan mengapa dia masih seorang kolonel ketika dia pensiun. Namun pada pertengahan 1970-an, dua misi penyelamatan spektakuler menjadi berita utama. Sebuah unit khusus Israel menyerbu sebuah bandara di Entebbe, Uganda, pada tahun 1976, menyelamatkan lebih dari 100 penumpang yang diambil dari sebuah pesawat yang dibajak.* Setahun kemudian, sebuah unit khusus Jerman melakukan hal yang sama di Mogadishu, Somalia. Saham Beckwith tiba-tiba naik.

Ketika kedutaan besar Teheran direbut, Delta Force belum menjalankan misi, dan tantangan yang ditimbulkan tidak terbayangkan sebelumnya. Menyelamatkan sejumlah sandera Amerika dari kota berpenduduk jutaan orang yang berkumpul secara teratur untuk meneriakkan “Matilah Amerika,” terletak ratusan mil dari area pementasan potensial, tidak seperti menyerbu pesawat yang diparkir. Tetapi Carter menginginkan opsi militer.

“Jelas, kami tidak ingin melakukan ini,” kata Mayor Lewis “Bucky” Burruss, petugas operasi Beckwith, saat dia memberi pengarahan kepada kuningan di Tank. Rencana “jika kita harus” yang dia uraikan adalah skenario Rube Goldberg yang berani dan berani. Intinya jelas: Kami belum siap .

Beberapa bulan kemudian, mereka harus; Carter putus asa. Sebuah rencana baru telah disusun, hanya sedikit lebih masuk akal. Helikopter akan mengantarkan tim Delta ke Teheran dan kemudian akan menjemput tim dan para sandera yang diselamatkan dari stadion dekat kedutaan. Mereka semua akan diterbangkan ke lapangan terbang yang diamankan oleh kompi Rangers. Eagle Claw, begitu misi itu disebut, tidak pernah melewati rintangan pertama—sampai ke Teheran. Satu-satunya helikopter yang cukup besar untuk pekerjaan itu tidak dapat mengisi bahan bakar dalam penerbangan, sehingga helikopter harus melakukan pertemuan malam hari yang kompleks di gurun Iran dengan pesawat tanker. Sebuah kecelakaan di lokasi pendaratan memicu bola api yang menewaskan delapan prajurit. Misi tersebut tetap menjadi salah satu kegagalan paling memalukan dalam sejarah militer Amerika—kegagalan yang menjadi dorongan untuk memperluas Operasi Khusus.

Sebagai buntut dari Eagle Claw, sebuah penyelidikan yang dikenal sebagai Komisi Holloway menemukan bahwa Pentagon sangat tidak siap untuk misi yang berani, bersama, dan tepat. Ini mengungkapkan kurangnya melumpuhkan antar layanan dan kerja sama antar pemerintah. Perencana misi harus memohon untuk mendapatkan cetak biru kompleks kedutaan di Teheran. Pilot Angkatan Laut yang menerbangkan helikopter melintasi padang pasir bahkan belum melakukan latihan yang diminta oleh para perencana.

Sebagai solusi, Komisi Holloway merekomendasikan pembentukan Komando Operasi Khusus Gabungan—JSOC, seperti yang akan diketahui. Cabang layanan membenci gagasan itu. Laksamana James Stavridis, mantan komandan sekutu tertinggi AS di Eropa dan seorang pria yang menghabiskan seluruh karirnya di jajaran konvensional, mengatakan kepada saya, “Angkatan Laut tidak ingin menyerahkan SEAL, dan Angkatan Darat tidak ingin menyerah. naik batalyon Ranger, dan Korps Marinir bahkan tidak mau membicarakannya. Layanan melawannya dan melawannya dan melawannya, di setiap level. ”

Setelah dibuat, JSOC diperlakukan seperti anak tiri yang malang. Pada akhirnya, 70 staf dikirim ke Fort Bragg untuk menangani tugas-tugas administrasi. Kelompok itu diberi Delta Force, tim SEAL, dan batalion Ranger berputar untuk misi tertentu. Unit helikopter Operasi Khusus telah dibuat. Tetapi JSOC bergantung pada pendanaan yang serampangan dan mengandalkan rantai komando untuk misi.

Senjata nuklir memberi para pemimpin imperatif moral dan strategis yang mendesak. Operasi Khusus tidak memaksakan jenis perhitungan yang sama—dan, pada kenyataannya, dapat menumbuhkan ilusi bahwa kerangka kerja strategis tidak diperlukan.

Begitulah keadaannya pada Oktober 1983, ketika AS menginvasi Grenada, sebuah pulau kecil di Karibia. Pemerintah Komunisnya yang bersekutu dengan Kuba telah runtuh, dan pemimpinnya, Maurice Bishop, telah dibunuh. Mengatakan bahwa dia mengkhawatirkan keselamatan 600 mahasiswa kedokteran Amerika di Universitas St. George di pulau itu, Presiden Ronald Reagan telah memerintahkan militer untuk menguasai Grenada dan membawa pulang para mahasiswa tersebut. Menyelamatkan sandera menjadi fokus utamanya, JSOC adalah pemain kunci dalam invasi, yang berakhir dengan cepat. Itu dirayakan sebagai keberhasilan yang meriah oleh Gedung Putih Reagan. Namun di kalangan militer, hal itu dipandang sebagai hal yang memalukan.

Jenderal Thomas, sekarang 62 tahun, adalah seorang letnan yang masuk dengan gelombang pertama. Dia pernah menjadi kadet West Point ketika bencana di Iran telah terjadi, dan tidak tahu betapa pentingnya episode itu bagi militer atau untuk dirinya sendiri. Namun nyatanya dia akan hadir di hampir setiap aksi militer besar AS dalam empat dekade mendatang.

Invasi Grenada, katanya, adalah “pertunjukan badut.” JSOC harus mengandalkan sebagian besar peta wisata, karena peta topografi militer tidak tersedia. Empat SEAL tenggelam dalam misi pengintaian pra-invasi. Personel militer Kuba dan Grenadian diketahui berada di pulau itu, tetapi tidak ada yang tahu persis di mana atau berapa banyak, atau jenis senjata apa yang mereka miliki. Tim yang dimaksudkan untuk bekerja sama tidak dapat berkomunikasi karena frekuensi radio belum terkoordinasi. “Kami beruntung kami tidak melawan tim A,” Thomas mengakui.

Peleton Thomas adalah bagian dari serangan terhadap barak Calivigny, di mana beberapa ratus pasukan Kuba dan Grenadian dilaporkan telah mundur untuk pertahanan terakhir. Para penyerang dijejalkan ke dalam empat Black Hawk, sebanyak 15 Ranger di setiap helikopter—“Maksud saya, hanya muatan yang konyol,” kenang Thomas.

“Kami datang meluncur di atas lautan dan tiga dari empat helikopter jatuh,” kata Thomas. Tiga orang lagi meninggal. Tidak ada orang Kuba atau Grenadian yang berada di barak.

Mayor Jenderal Richard Scholtes, yang telah menjadi komandan JSOC pada saat operasi, bersaksi tentang ini dan kegagalan lainnya dalam sesi tertutup subkomite Angkatan Bersenjata Senat pada Agustus 1986. Senator Sam Nunn menyebut kesaksian itu “sangat mengganggu, untuk mengatakan sangat sedikit.” Dan kemudian dia melakukan sesuatu tentang hal itu.

Bencana di iran telah menyebabkan JSOC. Kesalahan di Grenada menyebabkan SOCOM. Berkat amandemen yang disponsori oleh Nunn dan Senator William Cohen, Special Ops mendapatkan manajemen dan anggarannya sendiri. Anggaran tahunannya hari ini adalah sekitar $13 miliar, yang merupakan 2 persen sakral dari semua pengeluaran militer (dan kira-kira berapa biaya untuk membangun sebuah kapal induk). Amandemen Nunn-Cohen juga memberi pengaruh pada SOCOM. Mulai sekarang, Operasi Khusus akan dipimpin oleh seorang jenderal atau laksamana bintang empat, dan misinya mulai berkembang.

Pada tahun 1987, Stavridis adalah seorang komandan letnan di sebuah kapal penjelajah yang ditempatkan di Teluk Persia sebagai bagian dari Operasi Earnest Will, misi konvoi angkatan laut terbesar sejak Perang Dunia II. Itu menjaga kapal tanker minyak Kuwait, yang merupakan penyelamat bagi Saddam Hussein, yang kemudian terkunci dalam perang tujuh tahun dengan Iran—dan didukung oleh Amerika Serikat, musuh masa depannya. Tanker sedang dimangsa oleh pasukan Iran. Tim Operasi Khusus menggunakan kapal Amerika sebagai platform untuk mengganggu dan melawan serangan Iran. Stavridis terkesan.

“Ini adalah pertama kalinya kami benar-benar mulai melihat mereka di lapangan,” kenangnya. Kapal-kapal Kuwait harus ditumpangi dan dilindungi, yang bukan jenis pekerjaan yang biasa dilakukan Angkatan Laut. “Kami, Angkatan Laut—Angkatan Laut Besar—belum pernah naik kapal selama satu abad,” kata Stavridis. “Orang-orang ini dilatih untuk melakukan itu … sebagai kebalikan dari saya yang mencoba menangkap sekelompok teman tukang perahu dan memberi mereka .45 dan berkata, ‘Ikuti saya!’ ”

Special Ops adalah bintang dari invasi Panama tahun 1989, sebuah operasi yang berjalan semulus Grenada yang berjalan buruk. Sebuah tim Delta menemukan diktator Manuel Noriega, dan membantu menangkap dan membawanya ke Amerika Serikat untuk diadili sebagai pengedar narkoba dan pencuci uang. Thomas saat itu adalah komandan kompi Ranger. Dia menyebut “acara kelulusan” JSOC Panama. Pemimpin mulai menemukan kegunaan baru untuk Operasi Khusus.

Ketika Saddam menginvasi Kuwait, pada tahun 1990, Presiden George HW Bush mengumpulkan koalisi sekutu untuk mengusir Irak. Upaya itu, Desert Storm, akan menjadi kemunduran bagi peperangan konvensional—bentrokan pasukan besar. Tapi kesempatan untuk Operasi Khusus dengan cepat muncul. Dalam pertemuan dengan Kepala Staf Gabungan, Jenderal Colin Powell, ketua, menyerahkan laporan kepada Jenderal Wayne Downing, mantan Ranger dan kemudian komandan JSOC. Powell berkata, “Ini baru dari orang Israel.” Irak telah mulai menembakkan rudal Scud ke Israel dari peluncur bergerak di gurun Irak barat yang luas. Orang Israel sedang mempersiapkan upaya untuk menemukan dan menghancurkan mereka, sesuatu yang ingin dicegah Powell. Jika Israel memasuki perang, itu akan menyinggung negara-negara Arab dan mungkin melumpuhkan koalisi.

“Bisakah Anda melakukan itu?” tanya Powell pada Downing. Bisakah dia mengalahkan Scuds?

Dalam beberapa hari, tim JSOC berkemah di pos pengamatan gurun terpencil, meluncurkan serangan ke kolom rudal Irak dari udara atau menukik melintasi pasir dengan kendaraan tempur roda enam, tampak seperti geng bajak laut Mad Max . Pertanyaan-pertanyaan akan muncul kemudian tentang apakah serangan-serangan ini mengambil peluncur misil asli atau umpan yang dikerahkan oleh Saddam, tetapi tidak ada keraguan bahwa hasil yang dicapai cepat dan dramatis, dan menjauhkan Israel dari medan perang.

Hasilnya juga ada di film. “Kami beruntung dan datang tepat dengan peluncur Scud dua atau tiga hari setelah kami mulai,” kenang Thomas. Serangan itu difilmkan dari helikopter, yang terbang lebih rendah dan lebih lambat daripada jet yang menyediakan sebagian besar rekaman yang dilihat di markas. Pencitraan JSOC sangat intim dan jelas seperti video game. Setelah peluncur Scud pertama dihancurkan, Downing memutar rekaman itu pada briefing untuk Jenderal Norman Schwarzkopf, komandan pasukan sekutu, yang dikejutkan oleh kedekatan dan detailnya. “Norm berkata, ‘Whoa, whoa, apakah ini rekaman latihan dari belakang di Bragg?’ Thomas menceritakan. “Dan Downing berkata, ‘Tidak, ini dilakukan oleh al-Qa’im tadi malam di Irak utara.’ Search-and-destroy menjadi spesialisasi SOCOM lainnya.

Prajurit socom yang berpengalaman adalah pengadopsi awal teknologi baru, sering kali membeli peralatan dari rak yang tidak tersedia melalui jalur suplai normal. Seperti di sebagian besar bidang lainnya, telekomunikasi modern akan mengubah pertempuran perang.

Pada bulan Desember 1998, Thomas mengalami apa yang disebutnya “pencerahan sensor-ke-penembak” di bagian belakang truk yang tertutup dekat Vrsani, sebuah desa di timur laut Bosnia. Kemudian seorang letnan kolonel, dia memimpin skuadron Delta JSOC. Misinya adalah perburuan. Thomas dan skuadron telah melacak Radislav Krstić, seorang komandan Serbia berkaki satu dalam perang Yugoslavia yang telah didakwa sebulan sebelumnya oleh Pengadilan Kriminal Internasional untuk Bekas Yugoslavia, di Den Haag.

Unit Thomas telah mengawasi Krstić selama berhari-hari. Drone pengintai masih ada di masa depan, tetapi Thomas memang memiliki helikopter dengan kamera berkecepatan tinggi. Itu memberi gambar langsung ke televisi Sony yang dipegang Thomas di pangkuannya. Truknya disembunyikan di semak belukar sekitar 200 meter dari jalan yang dia tahu akan digunakan Krstić. Pasukan khusus Jerman telah menyediakan jerat—jaring yang terbuat dari karet elastis kokoh yang bahkan dapat menangkap kendaraan yang melaju kencang.

Tembakan senjata adalah suatu kemungkinan, jadi Thomas memiliki daftar skenario larangan yang ketat, di antaranya kehadiran polisi setempat, pasukan Rusia, atau anak-anak. Saat kendaraan Krstić mendekat, pertama-tama sebuah konvoi Rusia mendekat, kemudian sebuah kendaraan militer-polisi setempat. Keduanya lewat. Akhirnya sebuah bus sekolah meluncur ke dalam gambar. Upaya itu tampak seperti digigit ular. Akhirnya, di layar, Thomas melihat bus sekolah membersihkan zona, dengan hanya beberapa detik tersisa. “Menjalankan!” dia memesan. Kendaraan Krstić tersangkut jaring, dan dia dibawa tanpa perlawanan.

Thomas akan digoda tentang episode itu: seluruh pasukan Delta untuk menangkap seorang Serbia berkaki satu? Apa yang melekat padanya adalah betapa jauh lebih bergunanya layar itu daripada kedua matanya sendiri. Tanpa pandangan di atas yang menutupi seluruh bentangan jalan, dia akan membatalkan misinya. Terpikir olehnya: Ini adalah tujuan kita di masa depan .

Umpan video langsung hanyalah permulaan. Ketika Stanley McChrystal mengambil alih JSOC, pada tahun 2003, invasi AS ke Irak baru berusia delapan bulan. Tim Operasi Khusus masih memburu Saddam dan “target bernilai tinggi” lainnya ketika musuh baru muncul: Abu Musab al-Zarqawi, seorang jihadis yang dikenal sebagai “Syekh Pembantai.” Pengikutnya meledakkan bom di tempat-tempat ramai, menyerang tentara Amerika, dan menculik “kafir” dan memenggal kepala mereka dalam video mengerikan yang diposting online.

McChrystal dikenal sebagai seorang pejuang tanpa henti. Gaunt, bermata hampa, dan intens, ia terkenal dengan disiplin pertapaannya. Dia mengubah satuan tugasnya menjadi pasukan pemburu-pembunuh paling efisien di dunia, dan model untuk seluruh komando. McChrystal bukan Sun Tzu. Namun dalam mengukur musuhnya dan merespons secara kreatif, dia membuat ulang JSOC, dan akhirnya SOCOM itu sendiri. Dia menyadari bahwa kemampuan untuk mendigitalkan informasi—file audio, file video, peta, teks, email, panggilan telepon, dokumen—dapat mengarahkannya dengan cepat ke target.

Seperti kebanyakan inovasi, McChrystal ditentang, termasuk oleh SOCOM sendiri. Dia ingin memperluas dan mengubah misinya, menambahkan serangkaian keahlian—dalam beberapa kasus, membutuhkan kontraktor sipil—yang tidak ada hubungannya dengan keprajuritan tradisional. Dia menjelaskan situasinya kepada saya dengan cara yang membuat posisinya dapat dimengerti dan menggarisbawahi keharusan institusional yang mendorong ke satu arah saja. “Dalam komando saya, ada sekelompok orang yang mengatakan, ‘Kita perlu mundur ke Amerika Serikat dan menunggu sampai ada penyelamatan sandera atau semacamnya, dan kami akan melakukan misi khusus kami,’” kata McChrystal. “Dan saya memberi tahu mereka, ‘Hei, jika kita tidak di sini melakukan bagian penting dari ini, kita tidak akan dapat mengklaim status elit kita dan menjadi yang pertama dalam hal sumber daya dan prioritas. ‘ ” Ada juga perlawanan dari lembaga yang dukungannya dia butuhkan, terutama CIA, yang menolak keras untuk memindahkan interogator, analis, insinyur perangkat lunak, dan pakar citra keluar dari kendali langsung mereka. Tapi McChrystal mendapatkan apa yang dia inginkan.

Timnya yang telah diperbaharui dan dibantu teknologi menemukan, memperbaiki, dan menghabisi Zarqawi sendiri dengan serangan udara di salah satu tempat persembunyiannya di utara Baghdad pada Juni 2006. Pada saat itu, jaringan terornya telah dihancurkan. Kematiannya penting pada saat itu, tetapi itu juga menggambarkan batas bahkan penerapan kekuatan yang sangat terampil. Pemberontakan terus berlanjut dan akhirnya berubah menjadi ISIS. Upaya McChrystal yang sangat sukses tidak terlalu menjadi faktor dalam membalikkan arah perang daripada “lonjakan” Jenderal David Petraeus pada tahun 2007. Apa yang telah dilakukan McChrystal adalah memberikan SOCOM alat baru yang luar biasa kuat.

Dan orang-orang memperhatikan. Uang, kenang McChrystal, tersedia untuk apa pun yang dia butuhkan. Definisi JSOC berubah, sekali lagi. Bukan lagi hanya “operator” atau “penembak” elit yang turun dari helikopter yang diam; itu telah menjadi apa yang disebut studi kasus sekolah bisnis sebagai jaringan intelijen dan penyerangan yang terintegrasi penuh. Tetapi seperti yang diakui McChrystal, akan selalu ada skeptis, di dalam SOCOM dan di tempat lain, yang percaya bahwa “kita harus kembali menjadi sekelompok kecil orang.” Dan, seperti yang juga dia akui, revolusi dalam taktik Operasi Khusus tidak sama dengan kebijaksanaan strategis, atau kesuksesan.

Obama mengatakan kepada para komandan, “Mungkin hal terbaik yang bisa kita lakukan adalah memotong rumput”—mengelola masalah di sekitar tepinya. Operasi Khusus memberinya pilihan untuk memotong rumput, setidaknya untuk sementara waktu.

Misi penyelamatan sandera, perburuan, pencarian dan penghancuran—ini telah menjadi kegiatan aktif militer AS di seluruh dunia. Peristiwa lain mengamankan status SOCOM. Yang paling dramatis adalah pembunuhan Osama bin Laden, di Abbottabad, Pakistan, pada tahun 2011. Setelah CIA melacak lokasinya, tim SEAL menembus pertahanan udara Pakistan dan menyerang kompleksnya. Thomas berada di urutan kedua dalam misi itu, di bawah Laksamana JSOC William McRaven, yang menjadi komandan SOCOM akhir tahun itu. Terlepas dari latar belakangnya sebagai penembak terkemuka, McRaven mempromosikan sisi lembut komando, yang telah lama menjadi bagian utama dari portofolionya—tim Baret Hijau yang terdiri dari orang-orang yang akrab dengan bahasa dan budaya lokal, tahu bagaimana membangun hubungan dengan komunitas, dan memiliki diplomasi keterampilan untuk melayani sebagai penasihat daripada memanggil semua tembakan.

Pendekatan itu menemukan audiens yang reseptif dalam diri Presiden Barack Obama, yang mencoba untuk menghancurkan ancaman teror yang muncul sementara pada saat yang sama menurunkan tingkat pasukan Amerika di luar negeri. Unit kecil SOCOM akan mengarahkan pertempuran melawan jaringan Islam di Afrika dan Asia, bekerja terutama melalui angkatan bersenjata lokal. Jaringan intelijen dan aset udaranya akan memberi para pejuang Kurdi, Irak, dan Suriah keuntungan luar biasa melawan ISIS. Memanfaatkan SOCOM, AS masih dalam pertarungan, hanya tidak secara terbuka memimpin, dan tidak lagi membawa beban penuh. Ini membuka Obama untuk serangan politik karena “memimpin dari belakang,” yang mengungkapkan kesalahpahaman mendasar tentang perubahan yang sedang berlangsung. Senang menjaga pasukan Amerika di bawah radar, Obama sangat ingin bertindak ketika kesempatan itu matang.

SOCOM begitu aktif selama masa Obama—selain penyebaran besar-besaran di Timur Tengah, ada unit-unit yang lebih kecil di Niger, Chad, Mali, Korea Selatan, Filipina, Kolombia, El Salvador, Peru, dan lusinan negara lain—sehingga Pentagon curiga membuka front baru yang besar. Ketika al-Shabaab, kelompok Islam militan di Somalia, menunjukkan tanda-tanda kekuatan yang meningkat, ada beberapa kekhawatiran bahwa Obama mungkin ingin bertindak lebih keras. Thomas berada di ruangan itu ketika para komandan Pentagon memberikan pilihan, mengharapkan presiden untuk memperluas misi. Di akhir briefing, dia mengingat, Obama membuat dua poin: “Satu, ‘Kami tidak cukup tahu tentang masalah ini.’ Dan dua, ‘Mungkin hal terbaik yang bisa kita lakukan adalah memotong rumput’ ”—artinya, kelola masalah di sekitar tepinya, dengan tenang. SOCOM memberinya pilihan untuk memotong rumput,

Pasukan Operasi Khusus populer karena dua alasan, McChrystal menjelaskan: “Satu, karena mereka seksi, dan dua, karena mereka dipandang sebagai cara untuk melakukan sesuatu dengan murah, artinya Anda dapat mengirim 10 orang pemberani untuk melakukan pekerjaan. bukannya 100.000 tentara, yang memiliki biaya politik dan korban.” Kenyataannya, lanjutnya, adalah bahwa bagian-bagian yang tidak seksi dari Operasi Khusus adalah yang mungkin memiliki dampak yang lebih bertahan lama. Membunuh atau menangkap musuh yang membunuh menimbulkan rasa keadilan dan memberikan kepuasan sesaat, tetapi melenyapkan pemimpin teroris bukanlah kemenangan. Hal ini, dalam kata-kata Obama, hanya memotong rumput.

Seperti yang dijelaskan Obama ketika saya berbicara dengannya setelah misi bin Laden: “Pada akhirnya, semua ini tidak akan berhasil jika kita tidak bermitra secara efektif dengan negara lain, jika kita tidak terlibat dalam diplomasi cerdas, jika kita tidak mencoba untuk mengubah citra kami di dunia Muslim untuk mengurangi perekrutan” menjadi ekstremisme. Mesin penargetan itu sendiri, katanya, “bukanlah akhir segalanya, menjadi segalanya. Saya yakin senang kami memilikinya, meskipun. ”

Ada risiko dikagumi oleh mereka yang bertanggung jawab. Selama masa jabatan Thomas sebagai komandan SOCOM, dari 2016 hingga 2019, ruang lingkup tanggung jawabnya tumbuh dengan kecepatan yang dia sebut “panik.” Tugas-tugas baru diberikan kepada organisasinya yang sudah membengkak, dicangkokkan pada pemikiran yang sama, bahkan ketika pengganti Obama sebagai presiden melakukan beberapa pengurangan atau penarikan pasukan secara dramatis, terutama di Suriah dan Afghanistan. Kata-kata dan kebijakan Donald Trump tidak dapat diprediksi, tetapi misi SOCOM terus berkembang.

Memerangi ekstremisme kekerasan tetap menjadi prioritas aktif—memerangi kelompok-kelompok seperti Taliban, ISIS, al-Qaeda, dan al-Shabaab. SOCOM juga ditugaskan untuk mengembangkan kemungkinan konflik dengan Iran dan Korea Utara. Thomas sudah menerjunkan unit di hampir setiap negara Eropa yang berbatasan dengan Rusia dan mengembangkan rencana untuk menghalangi China. Pada tahun 2017, tanggung jawab untuk mengawasi senjata pemusnah massal di seluruh dunia diserahkan dari Komando Strategis AS ke SOCOM, yang diberi operasi informasi pada waktu yang hampir bersamaan. Untuk bersaing di medan perang modern yang dibantu komputer, SOCOM telah memimpin dalam menggunakan kecerdasan buatan. Dan kemudian ada semua misi “terbuka,” atau tidak rahasia, di seluruh dunia—melatih militer lokal, dan membangun hubungan dan intelijen.

Thomas mengakui bahwa dia telah kalah dalam pertempuran untuk menjaga komandonya agar tidak menjadi lebih besar dan lebih birokratis. Terlepas dari permintaan bimbingannya dari Menteri Pertahanan James Mattis—untuk prioritas yang lebih hati-hati—misi baru terus berdatangan. Dia tidak pernah mendapatkan arahan dari atas. Dan masukannya sendiri tidak banyak dicari. “Kami bahkan tidak terlibat dalam diskusi Strategi Pertahanan Nasional,” kata Thomas kepada saya. Dia ingat bertanya kepada Jenderal Joseph Dunford, ketua Kepala Gabungan, “Hei, mengapa saya tidak berada di Tank?” Dunford menjawab, “Tony, kamu bukan pelayan yang nyata. Anda adalah ‘entitas seperti layanan.’ ”

Thomas percaya bahwa mantan komandonya harus ditunjuk sebagai cabang resmi militer, dan begitu pula James Stavridis. William McRaven tidak setuju, dengan alasan bahwa kekuatan SOCOM adalah “bersama” rasa itu: “Anda mendapatkan keragaman pemikiran, Anda mendapatkan keragaman latar belakang, dan tidak ada yang lebih baik untuk membuat keputusan yang baik daripada memiliki keragaman.” Jenderal Joseph Votel, yang mengikuti McRaven sebagai komandan SOCOM, bersikap ambivalen tentang status formal, tetapi percaya bahwa komandan SOCOM harus menjadi anggota Kepala Gabungan.

Jelas pemain kunci dalam operasi militer AS di seluruh dunia harus memiliki kursi di meja perencanaan. Kecuali pecahnya perang bencana antara kekuatan besar, SOCOM kemungkinan akan tetap menjadi cara utama Amerika memproyeksikan kekuatan, yang sangat cocok dengan sifat perang global, bervariasi, dan kolaboratif di abad ke-21. Ini sendiri menimbulkan pertanyaan tentang apakah pengeluaran besar Amerika untuk dinas militer tradisional dihabiskan dengan baik, dan apakah itu dapat dikurangi. Namun pertumbuhan SOCOM sendiri juga harus membuat kita waspada. Kekuasaan untuk memerintahkan pemogokan dan pembunuhan yang tepat, sering kali terselubung dalam kerahasiaan, memungkinkan seorang presiden untuk bertindak dengan pengawasan publik yang minimal, dan dapat menggoda seorang presiden untuk mengganti beberapa eksploitasi kecil dan dramatis dengan strategi yang lebih berkelanjutan. Seperti yang diakui oleh para pemimpin SOCOM, seseorang tidak dapat mengalahkan gerakan yang berakar secara budaya, seperti al-Shabaab, dengan sesekali menabrak para pemimpinnya. Apalagi, begitu Anda mulai memotong rumput, di mana dan kapan Anda berhenti?

Bahkan di luar semua itu, kebesaran mungkin, dalam jangka panjang, menantang keefektifan SOCOM. Ia telah menjadi aktor sentral dalam militer saat ini karena kemampuan beradaptasinya yang cepat dan karena keahlian dan pengalaman pasukannya. Saat ia tumbuh semakin besar, ia berisiko kehilangan lebih dari sekadar status elitnya. Ini berisiko berkembang menjadi birokrasi yang sangat membenarkan diri sendiri dan kaku yang dirancang untuk digantikan.

Ini sudah terjadi. Staf administrasi Delta Force awal adalah kerangka. Hari ini, komando pusat SOCOM, di Pangkalan Angkatan Udara MacDill, di Tampa, Florida, besar dan kompleks. “Orang sering menuduh militer membuang uang untuk masalah,” Bucky Burruss, mantan perwira Delta Force, memberi tahu saya. “Kami tidak melakukan itu. Kami melemparkan markas pada masalah. Dan markas lain akhirnya menjadi lapisan lain yang harus Anda lewati.”

McChrystal melihatnya datang. Dia ingat menghadiri konferensi militer pada tahun 2007. Dia bertemu dengan tikus gym dini hari lainnya, seorang pensiunan Navy SEAL, yang mengeluh, “Ini tidak seperti dulu, bukan?”

“Tidak,” McChrystal setuju. Lalu dia bertanya, “Apa maksudmu?”

“Orang-orang ini tidak—” McChrystal mengira dia akan mengatakan “pahlawan” tetapi telah menghentikan dirinya sendiri. “Mereka tidak seperti kita.”

“Apa yang kamu bicarakan?” jawab McChrystal. “Orang-orang ini melakukan seratus kali lebih banyak daripada yang pernah kami impikan, dan melakukannya dengan lebih baik.”

Temannya tampak kecewa dengan jawaban itu, jadi McChrystal menjelaskan lebih lanjut: “Bukan hanya sedikit, lho, pria kekar lagi. Sial, ini adalah mesin sekarang. Anda dan saya bahkan tidak tahu bagaimana menjalankannya.”

Persenjataan Amerika di Tangan Taliban
Berita Misi Pasukan Khusus

Persenjataan Amerika di Tangan Taliban

Persenjataan Amerika di Tangan Taliban – Penarikan pasukan AS yang tergesa-gesa dari Afghanistan membuktikan ketidakpedulian pemerintah AS terhadap masa depan Afghanistan sebagai sebuah negara dan pengabaian kewajibannya kepada sekutunya. Selain itu, Washington jelas melanggar rezim sanksi Dewan Keamanan PBB saat ini terhadap Taliban, yang ditetapkan sesuai dengan Resolusi 1988 (2011) .

Persenjataan Amerika di Tangan Taliban

Baca Juga : Angkatan Udara As Menemukan Sepertiga dari Penerbang Wanita Telah Dilecehkan Secara Seksual

opsecteam – Dari Resolusi tersebut menyerukan kepada semua negara untuk “mencegah pasokan, penjualan, atau pemindahan senjata secara langsung atau tidak langsung dan segala jenis bahan terkait termasuk senjata dan amunisi, kendaraan dan perlengkapan militer, perlengkapan paramiliter, dan suku cadang” kepada Taliban dan kelompok individu lainnya, usaha dan entitas yang terkait dengan mereka.

Washington menghadapi serangan balasan serius karena melanggar rezim sanksi PBB karena meninggalkan persenjataan dan amunisi selama evakuasi mendadak pasukan dari negara itu—seperti ketika pasukan AS meninggalkan Bagram, pangkalan udara terbesar di Afghanistan, tanpa peringatan kepada tentara Afghanistan setempat pada awal Juli 2021. Jenderal Mir Asadullah Kohistani, komandan baru Pangkalan Udara Bagram, menyatakanbahwa tentara Afghanistan baru kemudian mengetahui bahwa Amerika telah pergi, begitu mereka semua “menghilang di malam hari.

” Ini penting karena ini membuktikan bahwa Amerika tidak mentransfer persenjataan dan amunisi kepada tentara Afghanistan melalui jalur resmi. Karena pasukan AS telah mematikan listrik di pangkalan udara, para penjarah segera menemukan jalan masuk, dengan barak dan tenda penyimpanan digeledah. Di antara “piala” yang ditinggalkan oleh Amerika adalah ratusan kendaraan lapis baja dan amunisi, yang semuanya berakhir di tangan Taliban, baik malam itu juga atau setelah Bagram diambil alih

Menurut The Military Balance , sebuah jurnal militer yang diterbitkan setiap tahun, pasukan pemerintah Afghanistan memiliki 640 kendaraan keamanan lapis baja MSFV, 200 kendaraan tempur lapis baja MaxxPro dan beberapa ribu Hummer yang mereka miliki . Angkatan Udara Afghanistan memiliki 22 EMB-314 Super Tucano ( А -29) pesawat serang ringan (lihat gambar 2 ), empat C-130H Hercules pesawat angkut, 24 Cessna 208B dan 18 turboprop PC-12s . Korps Udara Angkatan Darat membual 41 helikopter turbin ringan MD-530F dan sebanyak 30 helikopter multi-misi UH-60A Black Hawk (lihat gambar 2 ).

Gambar 2 : Pesawat serang ringan EMB-314 Super Tucano (А-29) yang ditangkap oleh Taliban di Bandara Internasional Mazar-i-Sharif (kiri) dan helikopter multi-peran MD-530 F ringan (tengah); helikopter UH-60A Black Hawk multi-misi di langit di atas Qandahar dengan apa yang tampaknya menjadi orang yang digantung oleh Taliban (kanan).

Pada 17 Agustus 2021, Jake Sullivan, Penasihat Keamanan Nasional AS, mengkonfirmasi bahwa sejumlah besar senjata AS telah jatuh ke tangan Taliban. “Dan jelas, kita tidak memiliki rasa bahwa mereka akan mudah menyerahkannya kepada kami di bandara,” ia mencatat , sehingga mengkonfirmasikan bahwa Amerika Serikat mengizinkan transfer langsung dari senjata apa Dewan Keamanan PBB telah ditunjuk sebuah organisasi teroris.

Ini bukan pertama kalinya Washington melanggar Resolusi Dewan Keamanan PBB. Misalnya, sebuah pernyataan oleh Sergei Ryabkov, Wakil Menteri Luar Negeri Federasi Rusia, menunjukkan bahwa Amerika Serikat membebaskan empat anggota Taliban dari Guantanamo pada tahun 2014, semuanya berada di daftar sanksi Dewan Keamanan, untuk mengirim mereka ke Timur Tengah.

Hal ini cukup sejalan dengan kebijakan AS yang dimulai pada tahun 2010 dan bertujuan untuk melakukan dialog langsung dengan Taliban . Hal ini menyebabkan Komite Dewan Keamanan PBB—dibentuk berdasarkan Resolusi 1267 tentang sanksi terhadap Taliban dan Al-Qaeda—dipecah menjadi dua mekanisme sanksi independen [2]. The Komite Dewan Keamanan PBB yang dibentuk berdasarkan Resolusi 1988 dirancang prosedur yang memungkinkan untuk pendekatan yang lebih liberal ke daftar Taliban (dibandingkan dengan mereka yang terlibat dengan Al-Qaeda), tidak termasuk yang disebutkan dalam daftar konsolidasi orang, kelompok dan entitas tunduk pada pembatasan.

Fakta-fakta tersebut, pada kenyataannya, harus tunduk pada pengawasan Komite Dewan Keamanan PBB yang dibentuk sesuai dengan Resolusi 1988 (termasuk Dukungan Analitik dan Tim Pemantau Sanksi ), yang prosesnya melibatkan Federasi Rusia dan yang mandatnya menyiratkan pemantauan kepatuhan dengan Taliban. -sanksi terkait serta menyampaikan laporan berkala tentang tindakan sanksi kepada Dewan Keamanan.

Prospek AS menjatuhkan sanksi terhadap Rusia sehubungan dengan Taliban

Penting untuk diketahui bahwa “masalah Taliban” bisa menjadi kambing hitam bagi Washington, terutama di mata sekutunya, untuk menjatuhkan lebih banyak sanksi anti-Rusia. Selain Perintah Eksekutif tentang Pemblokiran Properti Sehubungan dengan Kegiatan Asing Berbahaya Tertentu dari Pemerintah Federasi Rusia yang ditandatangani pada 15 April 2021, Gedung Putih menerbitkan Lembar Fakta yang menguraikan tuduhan – tuduhan utamaterhadap Rusia, yang mencakup laporan tentang penghargaan atas pembunuhan tentara AS di Afghanistan. Menurut dokumen itu, pemerintahan Biden mengambil langkah-langkah menyusul laporan intelijen Rusia yang mendorong serangan Taliban ke AS dan kontingen aliansi di Afghanistan. Karena tuduhan semacam itu secara langsung mempengaruhi keselamatan dan kesejahteraan pasukan AS, solusi dapat ditemukan melalui saluran diplomatik, militer, dan intelijen.

Dekrit eksekutif Biden meramalkan pengenalan sanksi pemblokiran untuk upaya menantang kredibilitas pemilihan di Amerika Serikat dan negara-negara sekutu, aktivitas peretas jahat, menyebarkan korupsi secara internasional, tindakan keras terhadap pembangkang dan jurnalis, merusak keamanan dan stabilitas di negara-negara dan kawasan yang penting bagi AS. kepentingan keamanan nasional, dan pelanggaran hukum internasional, termasuk keutuhan wilayah negara.

Alasan kekhawatiran pemerintahan Biden kemungkinan adalah sebuah cerita yang diterbitkan di The New York Times pada Juni 2020 yang mengklaim bahwa intelijen militer Rusia telah menawarkan hadiah kepada milisi yang berafiliasi dengan Taliban atas pembunuhan tentara AS di Afghanistan. Sumber surat kabar mengklaim telah menemukan informasi tersebut selama interogasi milisi Afghanistan.

Akibatnya, senator Robert Menendez menyarankan pada September 2020 agar Kongres AS bergerak maju dengan paket sanksi anti-Rusia lainnya, Russia Bounty Response Act of 2020 . Undang-undang tersebut menyiratkan pembekuan aset, pembatasan visa untuk Presiden Vladimir Putin, Menteri Pertahanan Sergei Shoigu dan pejabat tinggi lainnya, serta pembatasan perusahaan pertahanan. Inisiatif ini didukung oleh Dem. Nancy Pelosi, Ketua DPR AS. Dalam sebuah wawancara dengan MSNBC , dia menekankan perlunya segera menjatuhkan sanksi terhadap Rusia karena “berkolusi” dengan Taliban.

Namun, pada gilirannya, mantan Presiden Donald Trump menyebut cerita The New York Times sebagai ” palsu “, menyatakan bahwa artikel tersebut telah dipesan karena alasan politik. Trump melanjutkan dengan menyatakan bahwa intelijen AS telah mengakui informasi yang digunakan dalam publikasi itu menyesatkan. Juru bicara Pentagon Jonathan Hoffman mengatakan tidak ada bukti “konspirasi” antara Rusia dan pejabat Taliban. Taliban juga membantah informasi dari The New York Times tentang hubungan yang ada dengan Rusia.

Kita harus ingat bahwa Amerika Serikat dan Rusia mengadopsi sikap yang lebih terpolarisasi mengenai situasi di Afghanistan, yang menjadi jelas selama pertemuan Dewan Keamanan PBB pada 30 Agustus 2021, ketika Moskow dan Beijing menahan diri untuk tidak mendukung resolusi rancangan Barat tentang Afganistan. Dengan demikian, Washington akan mencari alasan untuk mendiskreditkan Rusia. Instrumen yang efektif dalam menangkal sanksi, tipuan, dan permainan kotor lainnya yang biasa dilakukan Amerika Serikat adalah dengan mencatat secara cermat pelanggaran Washington terhadap rezim sanksi Dewan Keamanan PBB terhadap Taliban untuk mempresentasikan temuannya kepada komunitas internasional.

Angkatan Udara As Menemukan Sepertiga dari Penerbang Wanita Telah Dilecehkan Secara Seksual
Berita Pasukan Khusus

Angkatan Udara As Menemukan Sepertiga dari Penerbang Wanita Telah Dilecehkan Secara Seksual

Angkatan Udara As Menemukan Sepertiga dari Penerbang Wanita Telah Dilecehkan Secara Seksual – Sebuah laporan baru dari Angkatan Udara menunjukkan bahwa satu dari setiap tiga wanita militer yang menanggapi survei mengatakan mereka mengalami pelecehan seksual selama karir Angkatan Udara mereka, sementara satu dari setiap empat wanita sipil mengatakan mereka juga mengalami pelecehan seksual di cabang tersebut.

Angkatan Udara As Menemukan Sepertiga dari Penerbang Wanita Telah Dilecehkan Secara Seksual

Baca Juga : ‘Top Secret America’: Sekilas tentang Komando Operasi Khusus Gabungan militer

opsecteam – Angka-angka tersebut adalah salah satu dari lusinan statistik mengejutkan yang ditemukan oleh laporan baru, yang mencakup perbedaan ras dan gender di Angkatan Udara AS dan Angkatan Luar Angkasa di setiap titik dalam karir anggota, seperti aksesi, promosi, tindakan disipliner, posisi kepemimpinan, dan penyimpanan. Diterbitkan pada hari Selasa, laporan tersebut merupakan perluasan dari tinjauan perbedaan awal yang dirilis Angkatan Udara pada Desember 2020.

Sementara laporan pertama berfokus secara eksklusif pada perbedaan yang mempengaruhi penerbang dan wali kulit hitam , laporan hari Selasa mempelajari mereka yang mempengaruhi orang Amerika keturunan Asia, penduduk asli Amerika, Kepulauan Pasifik, Hispanik/Latino dan penerbang dan wali wanita. Laporan tersebut merupakan bagian dari upaya yang lebih besar di dalam Angkatan Udara untuk berdamai dengan ketidaksetaraan rasial di seluruh layanan, yang pertama kali terungkap pada Juni 2020, setelah sebuah studi tajam oleh kelompok advokasi Protect Our Defenders menemukan perbedaan rasial dalam sistem peradilan militer Angkatan Udara. .

Kepala Angkatan Luar Angkasa, Jenderal John “Jay” Raymond, menekankan bahwa memahami perbedaan ini membantu membuat cabang lebih efektif secara keseluruhan.

“Kita semua berasal dari latar belakang yang berbeda, budaya yang berbeda, dan menganut berbagai keyakinan yang berbeda. Perbedaan inilah yang membuat kami menjadi kekuatan yang sangat efektif,” tulisnya dalam siaran pers, Kamis. “Mereka menjamin kemampuan kami untuk menjadi gesit dan inovatif, untuk bersaing, menghalangi dan menang. Inklusi adalah tindakan yang menarik yang terbaik dari setiap anggota kami, memberikan keuntungan bagi bangsa kita sebagai tim yang satu, siap dan sukses.”

Laporan hari Kamis adalah produk dari analisis berbulan-bulan yang melibatkan data peradilan militer sejak 2012; 17.000 halaman umpan balik satu spasi dari 100.000 anggota layanan dan warga sipil; 122 diskusi kelompok dengan penerbang dan wali di seluruh cabang, dan 21 studi masa lalu tentang ras, etnis, dan gender di militer. Umpan balik khususnya adalah bagian dari upaya yang disengaja untuk mendengar langsung dari anggota layanan, kata Kepala Staf Angkatan Udara Jenderal Charles “CQ” Brown Jr.

“Kami harus terus mendengarkan orang-orang kami, memahami apa yang mereka alami, dan menerima umpan balik mereka saat kami mengambil langkah untuk meningkatkan,” katanya dalam sebuah pernyataan, Kamis.

Laporan setebal 208 halaman memiliki informasi yang cukup untuk mengisi sebuah buku, tetapi beberapa temuan yang paling mencerahkan dikelompokkan berdasarkan ras dan jenis kelamin dan tercantum di bawah ini.

Jenis kelamin

Wanita merupakan 50% dari populasi AS yang memenuhi syarat untuk melayani, tetapi dari 2015 hingga 2020, hanya 21,7% perwira Angkatan Udara dan 21% anggota tamtama adalah wanita.

Bidang karir dengan keragaman gender terbesar adalah dalam operasi (yaitu awak pesawat, intelijen, operasi khusus, manajemen pertempuran), di mana wanita hanya mengisi 13,8% dari operasi Angkatan Udara yang bertugas aktif dan hanya 7,7% dari pilot Angkatan Udara yang bertugas aktif. Ini cenderung menjadi bidang karir dengan laju kemajuan karir tercepat, tulis laporan itu.

Wanita merupakan 24% dari perwira tingkat kompi Angkatan Udara yang bertugas aktif, 18% perwira tingkat lapangan, dan hanya 8% perwira umum.

45% responden wanita mengatakan bahwa mereka harus bekerja lebih keras daripada rekan pria mereka untuk membuktikan bahwa mereka kompeten dalam pekerjaan mereka.

“Sekitar setengah dari responden perempuan mengatakan menjaga keseimbangan kerja/kehidupan dan menjaga komitmen keluarga berdampak buruk pada penerbang dan wali perempuan lebih banyak daripada penerbang dan wali laki-laki, sementara hanya 18% laki-laki yang memiliki persepsi ini,” kata studi tersebut.

Sentimen bahwa keseimbangan kerja/kehidupan dan komitmen keluarga lebih berdampak pada perempuan daripada laki-laki dimiliki oleh 70% petugas wanita dan 29% petugas pria; 70%/50% untuk perwira umum wanita dan pria; dan 64%/21% untuk E-9 wanita dan pria.

Perwira dan warga sipil wanita 38% lebih mungkin meninggalkan Angkatan Udara dibandingkan perwira dan warga sipil pria setelah lima hingga 10 tahun bertugas.

“Tema signifikan dari responden wanita adalah bias ibu – kepemimpinan dan supervisor menganggap wanita dengan anak tidak akan tertarik atau tersedia untuk penempatan, TDY, pelatihan, atau pekerjaan dengan tuntutan tinggi karena kewajiban keluarga mereka,” tulis laporan itu.

Laporan tersebut juga mencatat adanya persepsi standar ganda dalam mengurus kewajiban keluarga.

“Misalnya, jika seorang wanita kehilangan pekerjaan untuk merawat seorang anak, dedikasinya terhadap misi dipertanyakan,” tulisnya. “Jika seorang pria melewatkan pekerjaan untuk merawat seorang anak, dia dipandang sebagai ayah yang luar biasa.”

Angkatan Udara memperingatkan bahwa beberapa ras dan etnis minoritas merupakan bagian yang sangat kecil dari populasi cabang secara keseluruhan, yang membuat mengidentifikasi perbedaan menjadi tantangan.

Misalnya, gabungan kelompok ras Indian Amerika, Penduduk Asli Alaska dan Penduduk Asli Hawaii atau Penduduk Kepulauan Pasifik lainnya menyumbang kurang dari 1,5% dari cabang tersebut, tulis layanan tersebut. Namun, laporan tersebut menemukan beberapa perbedaan yang signifikan, seperti berikut ini:

Anggota layanan penduduk asli Amerika 108% lebih mungkin menerima Pasal 15 dan 113% lebih mungkin menghadapi pengadilan militer daripada rekan-rekan kulit putih mereka.

Anggota tamtama Asia-Amerika dan Hispanik/Latin adalah 31% dan 33% lebih kecil kemungkinannya untuk dikenakan disiplin militer dalam bentuk Pasal 15 atau pengadilan militer.

Anggota asli Amerika dan Hispanik / Latin 33% lebih mungkin menjadi subjek kasus kriminal Kantor Investigasi Khusus (OSI) daripada rekan-rekan kulit putih. Kedua kelompok ini juga lebih mungkin diberi kutipan oleh Pasukan Keamanan.
Seperti halnya wanita, bidang karir operasional adalah yang paling tidak beragam dalam hal ras dan etnis. Korps pilot tugas aktif adalah 83,6% kulit putih, 3% Latin Hispanik, 2,7% Asia Amerika, 2% Hitam, 0,5% penduduk asli Amerika, 0,3% Kepulauan Pasifik.

Orang Amerika-Asia bergabung dengan Angkatan Udara dengan persentase 50% di bawah persentase orang Amerika-Asia yang memenuhi syarat untuk bertugas, sementara penduduk asli Amerika berada di bawah 30%.

Orang Asia-Amerika adalah yang paling kecil kemungkinannya di antara kelompok ras-etnis untuk memegang posisi kepemimpinan. Anggota tamtama memiliki kemungkinan 153% lebih kecil untuk memegang posisi kepemimpinan, 65% lebih kecil kemungkinannya untuk menjadi komandan skuadron/kelompok, dan 280% lebih kecil kemungkinannya untuk menjadi komandan sayap jika dibandingkan dengan rekan-rekan kulit putih.

43% anggota ras dan etnis minoritas mengatakan bahwa mereka harus menyesuaikan diri untuk berperilaku lebih seperti anggota non-minoritas agar berhasil di Angkatan Udara.

41% responden kelompok ras dan etnis minoritas mengatakan mereka harus bekerja lebih keras daripada rekan kulit putih mereka untuk membuktikan bahwa mereka kompeten dalam pekerjaan mereka.

“Asia Amerika melaporkan peningkatan ‘bias ancaman China,’ yang mereka rasakan berdampak negatif pada izin keamanan mereka, dan menyatakan keprihatinan mengenai insiden ‘kebencian COVID’ di dalam dan di luar pangkalan,” tulis Angkatan Udara.

Indian Amerika dan Penduduk Asli Alaska “mengutip anggota Indian Amerika yang disebut ‘Pocahontas,’ rapat staf yang disebut ‘Pow Wows,’ dan anggota yang tidak memiliki afiliasi budaya dengan budaya Indian Amerika berpakaian seperti ‘India’ selama perayaan dan meniru seruan perang,” kata laporan itu.

Bahkan penerbang dan wali non-minoritas mengatakan anggota minoritas “lebih kecil kemungkinannya untuk gagal dan menebus diri mereka sendiri,” kata laporan itu.

Angkatan Udara menekankan bahwa laporan ini hanyalah awal dari upaya layanan untuk menangani kesenjangan yang ditemukan di antara perempuan dan anggota minoritas. Seperti dengan laporan pertama yang berurusan dengan perbedaan dengan penerbang dan penjaga kulit hitam, laporan ini menyerahkan kepada para pemimpin senior untuk mengatasi perbedaan yang diamati dalam perintah masing-masing. Dalam enam bulan, Inspektur Jenderal Angkatan Udara, yang menghasilkan semua laporan ini, akan menilai perintah-perintah itu untuk melihat bagaimana tanggapannya.

Pada hari Kamis, Angkatan Udara juga menerbitkan penilaian enam bulan pertama dari tindakan yang diambil sebagai tanggapan atas laporan Desember 2020 tentang perbedaan dengan penerbang dan wali Hitam. Inspektur Jenderal Angkatan Udara, Letjen Sami Said, menyimpulkan dengan mengatakan itu akan memakan waktu sebelum perubahan yang diterapkan enam bulan lalu mulai berlaku.

“Kami menghentikan waktu pada 1 Juli, jadi mengharapkan hasil yang berarti dalam enam bulan adalah jembatan yang terlalu jauh,” katanya kepada wartawan dalam panggilan pers pada hari Kamis. “Hal-hal ini rumit. Apakah pengalaman penerbang dan penjaga berubah? Saya tidak berharap untuk melihat itu dalam enam bulan, tetapi kami akan dapat mengukur hasil setahun dari sekarang.”

‘Top Secret America’: Sekilas tentang Komando Operasi Khusus Gabungan militer
Berita Blog Intelijen Misi Pasukan Khusus

‘Top Secret America’: Sekilas tentang Komando Operasi Khusus Gabungan militer

‘Top Secret America’: Sekilas tentang Komando Operasi Khusus Gabungan militer – Pesawat tak berawak dan pasukan paramiliter CIA telah membunuh puluhan pemimpin al-Qaeda dan ribuan prajuritnya. Tapi ada organisasi misterius lain yang telah membunuh lebih banyak musuh Amerika dalam satu dekade sejak serangan 11 September 2001.

‘Top Secret America’: Sekilas tentang Komando Operasi Khusus Gabungan militer

 Baca Juga : Pasukan Operasi Khusus AS Melakukan Misi Berani Untuk Menyelamatkan Sekutu Afghanistan

opsecteam – Operasi CIA telah memenjarakan dan menginterogasi hampir 100 tersangka teroris di bekas penjara rahasia mereka di seluruh dunia, tetapi pasukan dari organisasi rahasia lain ini telah memenjarakan dan menginterogasi 10 kali lebih banyak, menahan mereka di penjara yang dikontrolnya sendiri di Irak dan Afghanistan.

Kelompok rahasia pria (dan beberapa wanita) ini telah tumbuh sepuluh kali lipat sambil mempertahankan tingkat ketidakjelasan yang bahkan tidak dikelola oleh CIA. “Kami adalah materi gelap. Kami adalah kekuatan yang mengatur alam semesta tetapi tidak dapat dilihat, ”kata Navy SEAL yang tegap, berbicara dengan syarat anonim, mengatakan dalam menggambarkan unitnya.

SEAL hanyalah bagian dari Komando Operasi Khusus Gabungan militer AS, yang dikenal dengan singkatan JSOC, yang telah berkembang dari tim penyelamat sandera yang jarang digunakan menjadi tentara rahasia Amerika. Ketika anggota pasukan elit ini membunuh Osama bin Laden di Pakistan pada bulan Mei, para pemimpin JSOC tidak hanya merayakan keberhasilan misi tetapi juga betapa sedikit orang yang tahu bahwa komando mereka, yang berbasis di Fayetteville, NC, bahkan ada.

Artikel ini, yang diadaptasi dari sebuah bab dari “ Top Secret America: The Rise of the New American Security State ” yang baru dirilis , oleh reporter Washington Post Dana Priest dan William M. Arkin, mencatat kebangkitan spektakuler JSOC, yang sebagian besar belum dipublikasikan ke publik. diungkapkan sebelumnya. Dua presiden dan tiga sekretaris pertahanan secara rutin telah meminta JSOC untuk melakukan misi pengumpulan intelijen dan serangan mematikan, sebagian besar di Irak dan Afghanistan, tetapi juga di negara-negara yang tidak berperang dengan Amerika Serikat, termasuk Yaman, Pakistan, Somalia, Filipina. , Nigeria dan Suriah.

“CIA tidak memiliki ukuran atau wewenang untuk melakukan beberapa hal yang dapat kami lakukan,” kata salah satu operator JSOC.

Presiden telah memberi JSOC wewenang langka untuk memilih individu-individu untuk daftar pembunuhannya — dan kemudian membunuh, bukannya menangkap, mereka. Kritikus menuduh bahwa misi berburu manusia individu ini sama dengan pembunuhan, sebuah praktik yang dilarang oleh hukum AS. Daftar JSOC biasanya tidak dikoordinasikan dengan CIA, yang memiliki daftar nama yang serupa tetapi lebih pendek.

Dibuat pada tahun 1980 tetapi diciptakan kembali dalam beberapa tahun terakhir, JSOC telah berkembang dari 1.800 tentara sebelum 9/11 menjadi sebanyak 25.000, jumlah yang berfluktuasi sesuai dengan misinya. Ia memiliki divisi intelijennya sendiri, drone dan pesawat pengintainya sendiri, bahkan satelit khusus miliknya sendiri. Ia juga memiliki cyberwarriors sendiri, yang, pada 11 September 2008, menutup setiap situs Web jihad yang mereka tahu.

Ketidakjelasan telah menjadi salah satu keunggulan unit. Ketika petugas JSOC bekerja di lembaga pemerintah sipil atau kedutaan besar AS di luar negeri, yang sering mereka lakukan, mereka membagikan seragam, tidak seperti rekan militer mereka yang lain. Dalam pertempuran, mereka tidak memakai pengenal nama atau peringkat. Mereka bersembunyi di balik berbagai julukan: Tentara Rahasia Virginia Utara, Gugus Tugas Hijau, Gugus Tugas 11, Gugus Tugas 121. Para pemimpin JSOC hampir tidak pernah berbicara di depan umum. Mereka tidak memiliki situs Web yang tidak terklasifikasi.

Terlepas dari kerahasiaannya, JSOC tidak diizinkan untuk melakukan tindakan rahasia seperti yang dilakukan CIA. Tindakan terselubung, di mana peran AS harus disembunyikan, membutuhkan temuan presiden dan pemberitahuan kongres. Banyak pejabat keamanan nasional, bagaimanapun, mengatakan operasi JSOC sangat mirip dengan CIA sehingga mereka melakukan tindakan rahasia. Unit ini menerima perintah langsung dari presiden atau menteri pertahanan dan dikelola dan diawasi oleh rantai komando khusus militer.

Di bawah Presiden George W. Bush, operasi JSOC jarang diberitahukan kepada Kongres sebelumnya – dan biasanya tidak sesudahnya – karena pengacara pemerintah menganggapnya sebagai “kegiatan militer tradisional” yang tidak memerlukan pemberitahuan seperti itu. Presiden Obama telah mengambil pandangan hukum yang sama, tetapi dia bersikeras bahwa misi sensitif JSOC diberitahukan kepada para pemimpin kongres terpilih.

Kekuatan mematikan

Misi luar negeri pertama JSOC pada tahun 1980, Operasi Cakar Elang, adalah upaya penyelamatan diplomat yang disandera oleh mahasiswa Iran di Kedutaan Besar AS di Teheran. Itu berakhir dengan tabrakan helikopter di padang pasir dan kematian delapan anggota tim. Kerahasiaan ekstrim unit juga membuat komandan militer konvensional tidak percaya dan, sebagai akibatnya, jarang digunakan selama konflik.

Menteri Pertahanan Donald H. Rumsfeld, kesal dengan kemampuan CIA untuk bergerak pertama ke Afghanistan dan frustrasi oleh kelambatan Angkatan Darat, memompa kehidupan baru ke dalam organisasi. Inti JSOC termasuk Delta Force Angkatan Darat, Tim SEAL 6 Angkatan Laut, Skuadron Taktik Khusus ke-24 Angkatan Udara, dan Resimen Penerbangan Operasi Khusus ke-160 dan Resimen Ranger ke-75.

Kematian JSOC ditunjukkan dalam pertempuran gunung Desember 2001 di Tora Bora. Meskipun bin Laden dan banyak pengikutnya akhirnya melarikan diri melintasi perbatasan ke Pakistan, sebuah sejarah Angkatan Darat mengatakan bahwa pada malam 13 dan 14 Desember, JSOC membunuh begitu banyak pasukan musuh sehingga “mayat-mayat pejuang al-Qaeda diangkut dari lapangan keesokan harinya” oleh truk.

Itu juga membuat kesalahan. Pada tanggal 1 Juli 2002, dalam apa yang oleh Rand Corp. disebut sebagai “serangan sesat paling serius dari seluruh perang,” tim pengintai JSOC yang memburu Taliban diserang dan sebuah pesawat tempur AC-130 menembaki enam lokasi di desa Kakarak. . Perkiraan kematian warga sipil berkisar antara 48 hingga ratusan. “Insiden pesta pernikahan”, seperti yang diketahui karena pesta pernikahan termasuk di antara target yang tidak sengaja terkena, meyakinkan banyak warga Afghanistan bahwa pasukan AS mengabaikan kehidupan warga sipil.

Namun demikian, pada 16 September 2003, Rumsfeld menandatangani perintah eksekutif yang mengukuhkan JSOC sebagai pusat semesta kontraterorisme. Ini mencantumkan 15 negara dan kegiatan yang diizinkan di bawah berbagai skenario, dan memberikan persetujuan awal yang diperlukan untuk melaksanakannya.

Di Irak dan Afghanistan, tindakan mematikan terhadap al-Qaeda diberikan tanpa persetujuan tambahan. Di negara-negara lain — di antaranya Aljazair, Iran, Malaysia, Mali, Nigeria, Pakistan, Filipina, Somalia, dan Suriah — pasukan JSOC membutuhkan persetujuan diam-diam dari negara yang terlibat atau setidaknya persetujuan dari yang lebih tinggi di rantai Amerika. dari perintah. Di Filipina, misalnya, JSOC dapat melakukan operasi psikologis untuk membingungkan atau menjebak para pelaku al-Qaeda, tetapi memerlukan persetujuan dari Gedung Putih untuk tindakan mematikan. Untuk menyerang sasaran di Somalia memerlukan persetujuan setidaknya dari menteri pertahanan, sementara serangan di Pakistan dan Suriah membutuhkan persetujuan presiden.

Pada musim gugur tahun 2003, JSOC mendapatkan seorang komandan baru yang akan mengubah organisasi tersebut menjadi senjata paling efektif dalam persenjataan kontraterorisme AS. Dari tempat duduknya sebagai wakil direktur operasi di Staf Gabungan, Brigjen. Jenderal Stanley A. McChrystal menjadi percaya ada keengganan untuk pengambilan keputusan di puncak pemerintahan. Tidak ada yang ingin salah, jadi mereka mengajukan lebih banyak pertanyaan atau menambahkan lebih banyak lapisan ke dalam proses. Penekanan baru pada kerjasama antar lembaga juga berarti pertemuan lebih besar dan lebih lama. Salah satu dari banyak lembaga dapat menahan tindakan sampai terlambat.

McChrystal yakin dia harus “melepaskan diri dari cengkeraman” birokrasi Washington yang menyesakkan, katanya kepada rekan-rekannya. Dia memindahkan markas besarnya ke Pangkalan Udara Balad, 45 mil timur laut Baghdad, dan bekerja di dalam hanggar pesawat beton tua dengan tiga pusat komando yang terhubung: satu untuk memerangi afiliasi al-Qaeda di Irak, satu untuk memerangi ekstremis Syiah di negara itu dan sepertiga untuk dirinya sendiri, sehingga dia bisa mengawasi semua operasi.

Dia membujuk badan-badan intelijen lain untuk membantunya — kehadiran CIA tumbuh menjadi 100, FBI dan Badan Keamanan Nasional menjadi 80 gabungan. Dia memenangkan kesetiaan mereka dengan mengungkapkan keberanian operasinya kepada semua orang yang terlibat. “Semakin banyak orang yang Anda ajak berbagi masalah, semakin baik Anda menyelesaikannya,” katanya.

McChrystal memasang desktop dan portal umum sederhana berbasis PC di mana pasukan dapat mengirim dokumen, melakukan obrolan, memanfaatkan intelijen yang tersedia pada target apa pun — gambar, biometrik, transkrip, laporan intelijen — dan mengikuti lalu lintas pesan para komandan di tengah-tengah operasi.

Kemudian dia memberikan akses ke saingan birokrasi JSOC: CIA, NSA, FBI dan lain-lain. Dia juga mulai mengasinkan setiap badan keamanan nasional di Washington dengan komando utamanya. Secara keseluruhan, ia mengerahkan 75 petugas ke agen-agen Washington dan 100 lainnya di seluruh dunia. Mereka dirotasi setiap empat bulan sehingga tidak ada yang terputus dari pertempuran.

Beberapa menganggap penghubung sebagai mata-mata untuk sebuah organisasi yang sudah terlalu penting. Tapi kecurigaan itu tidak banyak menggagalkan JSOC atau McChrystal.

Cerita menyebar bahwa dia hanya makan satu kali dan berlari 10 mil setiap hari. Dia melihat bagian itu, dengan wajahnya yang tegang, mata yang tajam, dan fisik yang kurus. Sebuah tanda di dalam kawat di Balad mengatakan semuanya: “17 5 2.” Tujuh belas jam untuk bekerja, lima jam untuk tidur, dua jam untuk makan dan berolahraga.

Etos kerja legendaris McChrystal bercampur dengan baik dengan semangat Irlandia Scotch-nya dan sikap orang biasa. Dia memandang panggilan bir dengan bawahan sebagai latihan ikatan yang penting. Dia membuat orang memanggilnya dengan nama depannya. Dia tampak hampir percaya secara naif. (Sifat ini akan menjadi kehancuran McChrystal pada 2010, setelah dia dipromosikan menjadi komandan pasukan di Afghanistan. Dia dan anggota lingkaran dalamnya membuat komentar yang dianggap tidak pantas tentang pemimpin sipil mereka di hadapan reporter Rolling Stone. McChrystal menawarkan mengundurkan diri, dan Obama dengan cepat menerimanya.)

Memanfaatkan teknologi

Ketergantungan pemberontak Irak pada teknologi modern juga memberi JSOC yang paham teknologi dan mitranya, khususnya Badan Keamanan Nasional, keuntungan. NSA belajar menemukan semua sinyal elektronik di Irak. “Kami baru saja menjalani hari lapangan,” kata seorang komandan senior JSOC, yang berbicara dengan syarat anonim untuk menggambarkan operasi rahasia.

Salah satu inovasinya disebut Electronic Divining Rod, sebuah sensor yang dikenakan oleh pasukan komando yang bisa mendeteksi lokasi ponsel tertentu. Bunyi bip semakin keras ketika seorang tentara dengan perangkat itu semakin dekat dengan orang yang membawa telepon yang ditargetkan.

Membunuh musuh adalah bagian yang mudah, kata komandan JSOC; menemukan dia adalah bagian yang sulit. Namun berkat Roy Apseloff, direktur Pusat Eksploitasi Media Nasional, badan pemerintah AS untuk menganalisis dokumen yang ditangkap oleh komunitas militer dan intelijen, pengumpulan intelijen JSOC meningkat secara dramatis. Apseloff menawarkan untuk meminjamkan McChrystal staf kecilnya, yang berbasis di Fairfax, untuk memeriksa barang-barang yang ditangkap dalam penggerebekan. Tim Apseloff mengunduh konten thumb drive, ponsel, dan komputer yang terkunci atau rusak untuk mengekstrak nama, nomor telepon, pesan, dan gambar. Kemudian mereka memproses dan menyimpan data itu, menghubungkannya dengan informasi lain yang mungkin membantu analis menemukan tidak hanya satu orang jahat lagi, tetapi seluruh jaringan mereka.

Tantangan utamanya adalah bagaimana menemukan permata di tempat sampah dengan cukup cepat agar berguna. Kuncinya adalah lebih banyak bandwidth, saluran elektronik yang membawa informasi seperti email dan panggilan telepon ke seluruh dunia. Beruntung bagi militer dan JSOC, serangan tahun 2001 bertepatan dengan perkembangan yang tidak terkait: dot-com bust. Ini menciptakan kelebihan kapasitas satelit komersial, dan militer membeli sebagian besar darinya.

Dalam setahun setelah kedatangan McChrystal, JSOC telah menghubungkan 65 stasiun di seluruh dunia untuk memungkinkan pemirsa berpartisipasi dalam telekonferensi video 45 menit dua kali sehari yang dia selenggarakan. Pada tahun 2006, JSOC telah meningkatkan kemampuan bandwidthnya 100 kali lipat dalam tiga tahun, menurut para pemimpin senior.

Tantangan lain yang dihadapi JSOC adalah tantangan manusiawi: interogator yang tidak terlatih memiliki sedikit informasi tentang tahanan individu dan tidak tahu pertanyaan apa yang harus diajukan atau bagaimana cara bertanya yang efektif kepada mereka. Lebih buruk lagi, beberapa anggota Satgas JSOC 121 memukuli para tahanan.

Bahkan sebelum foto-foto penjara Abu Ghraib Angkatan Darat mulai beredar pada tahun 2004, sebuah laporan rahasia memperingatkan bahwa beberapa interogator JSOC menyerang tahanan dan menyembunyikan mereka di fasilitas rahasia. Pasukan JSOC juga menahan ibu, istri, dan anak perempuan ketika laki-laki di rumah yang mereka cari tidak ada di rumah. Laporan tersebut memperingatkan penahanan ini dan operasi penyisiran besar-besaran lainnya kontraproduktif untuk memenangkan dukungan Irak.

Investigasi fasilitas penahanan JSOC di Irak selama periode empat bulan pada tahun 2004 menemukan bahwa interogator hanya memberi beberapa tahanan roti dan air, dalam satu kasus selama 17 hari. Tahanan lain dikurung di sel yang sangat sempit sehingga mereka tidak bisa berdiri atau berbaring sementara penculiknya memutar musik keras untuk mengganggu tidur. Yang lain lagi ditelanjangi, disiram air dingin dan kemudian diinterogasi di ruangan ber-AC atau di luar dalam cuaca dingin.

Akhirnya, 34 tentara satuan tugas JSOC didisiplinkan dalam lima kasus selama periode satu tahun yang dimulai pada tahun 2003.

McChrystal memerintahkan kepala intelijennya, Michael Flynn, untuk memprofesionalkan sistem interogasi. Pada musim panas tahun 2005, ruang interogasi JSOC di Balad berada di sudut ruangan yang luas di mana para ahli menambang thumb drive, komputer, ponsel, dokumen untuk digunakan selama interogasi. Peta kertas dirobohkan dari dinding dan diganti dengan layar panel datar dan peta komputerisasi yang canggih. Tahanan yang mau bekerja sama diajari cara menggunakan mouse untuk terbang di sekitar lingkungan virtual mereka untuk membantu mengidentifikasi target potensial.

JSOC harus menggunakan aturan-aturan yang tercantum dalam Manual Lapangan Angkatan Darat untuk menginterogasi para tahanan. Tetapi interogatornya — dan masih — diizinkan untuk memisahkan mereka dari tahanan lain dan menahan mereka, dengan persetujuan yang tepat dari atasan dan dalam beberapa kasus dari pengacara Departemen Pertahanan, hingga 90 hari sebelum mereka harus dipindahkan ke penjara. populasi penjara militer biasa.

Sistem interogasi baru juga mencakup FBI dan tim yudisial yang mengumpulkan bukti yang diperlukan untuk diadili oleh Pengadilan Kriminal Pusat Irak di Baghdad. Dari awal 2005 hingga awal 2007, tim mengirim lebih dari 2.000 orang ke pengadilan, kata pejabat senior militer.

Jumlah tubuh

Al-Qaeda menggunakan invasi AS ke Irak sebagai seruan untuk mempersenjatai teroris dan merekrut di seluruh Timur Tengah yang membanjiri dari Tunisia, Libya, Mesir dan Arab Saudi – sebanyak 200 dari mereka sebulan di titik puncak. Pada akhir tahun 2005, gambaran yang mengejutkan muncul: Irak penuh dengan jaringan semi-otonom al-Qaeda.

Al-Qaeda telah membagi Irak menjadi beberapa bagian dan menempatkan seorang komandan provinsi yang bertanggung jawab atas masing-masing bagian. Para komandan ini selanjutnya membagi wilayah mereka menjadi distrik-distrik dan menempatkan seseorang yang bertanggung jawab atas masing-masing distrik itu juga, menurut para pejabat militer. Ada pemimpin kota di dalam area dan sel di dalam setiap kota. Ada pemimpin untuk pejuang asing, untuk keuangan dan untuk komunikasi juga.

Pada musim semi tahun 2006, menggunakan bandwidth yang diperluas dan pengawasan konstan oleh pesawat tak berawak, JSOC melakukan serangkaian serangan, yang dikenal sebagai Operasi Arcadia, di mana ia mengumpulkan dan menganalisis 662 jam rekaman video gerak penuh selama 17 hari. Penggerebekan itu menjaring 92 compact disc dan barel penuh dokumen, yang mengarah ke putaran penggerebekan lain di 14 lokasi. Hit tersebut menghasilkan hard drive, thumb drive dan ruang bawah tanah yang ditumpuk dengan 704 compact disc, termasuk salinan kampanye pemasaran al-Qaeda yang canggih. Operasi Arcadia menyebabkan, pada tanggal 7 Juni 2006, kematian pemimpin al-Qaeda di Irak, Abu Musab al-Zarqawi, ketika JSOC mengarahkan serangan udara yang membunuhnya.

Kematian JSOC terbukti dalam jumlah tubuhnya: Pada tahun 2008, di Afghanistan saja, pasukan komando JSOC menyerang 550 sasaran dan membunuh kira-kira seribu orang, kata para pejabat. Pada tahun 2009, mereka melakukan 464 operasi dan membunuh 400 hingga 500 pasukan musuh. Saat Irak dilanda kekacauan pada musim panas 2005, JSOC melakukan 300 serangan sebulan. Lebih dari 50 persen komando JSOC Army Delta Force sekarang memiliki Hati Ungu.

Serangan Irak yang paling intens mengingatkan McChrystal dari Lawrence deskripsi Arabia tentang “cincin kesedihan,” korban korban emosional mengambil kelompok-kelompok kecil prajurit. Sangat dipengaruhi oleh kisah hidup TE Lawrence, McChrystal menganggap pasukan JSOC-nya sebagai kekuatan suku modern: bergantung satu sama lain untuk kekerabatan dan kelangsungan hidup.

Jika membunuh adalah satu-satunya tujuan memenangkan perang, buku tentang JSOC akan ditulis. Tetapi tidak ada perang di zaman modern yang pernah dimenangkan hanya dengan membunuh cukup banyak musuh. Bahkan di era persenjataan presisi, kecelakaan terjadi yang menciptakan kemunduran politik yang besar.

Setiap serangan JSOC yang juga melukai atau membunuh warga sipil, atau menghancurkan rumah atau mata pencaharian seseorang, menjadi sumber keluhan yang begitu dalam sehingga efek kontraproduktif yang masih berlangsung sulit untuk dihitung. Keberhasilan JSOC dalam menargetkan rumah, bisnis, dan individu yang tepat hanya sekitar 50 persen, menurut dua komandan senior. Mereka menganggap tarif ini bagus.

“Terkadang tindakan kami kontraproduktif,” kata McChrystal dalam sebuah wawancara. “Kami akan mengatakan, ‘Kami harus masuk dan membunuh orang ini,’ tetapi hanya efek dari tindakan kinetik kami yang melakukan sesuatu yang negatif dan mereka [pasukan tentara konvensional yang menduduki sebagian besar negara] dibiarkan membersihkan kekacauan. ”

Pada tahun 2008, Bush juga sempat mengirim JSOC ke Pakistan. Untuk menenangkan kekhawatiran Duta Besar AS Anne Patterson tentang meningkatnya kematian warga sipil dari serangan JSOC di negara lain, pasukan komando membawakannya konsol Predator sehingga dia bisa menyaksikan serangan secara real time. Karena kemarahan publik di Pakistan, pejabat AS membatalkan misi setelah hanya tiga serangan. CIA terus melakukan serangan pesawat tak berawak di sana.

Birokrasi penargetan

Departemen Pertahanan telah memberi JSOC peran yang lebih besar dalam penugasan nonmiliter juga, termasuk melacak aliran uang dari bank internasional untuk membiayai jaringan teroris. Ini juga telah menjadi sangat terlibat dalam “operasi psikologis,” yang dinamai “operasi informasi militer” agar terdengar tidak terlalu mengintimidasi. JSOC secara rutin mengirimkan tim-tim kecil berpakaian sipil ke kedutaan-kedutaan AS untuk membantu apa yang disebutnya kampanye media dan pesan.

Ketika Obama mulai menjabat, dia langsung bergabung dengan organisasi tersebut. (Tidak ada salahnya bahwa direktur CIA-nya, Leon E. Panetta, memiliki seorang putra yang, sebagai tentara cadangan angkatan laut, telah ditempatkan di JSOC.) Tak lama kemudian Obama menggunakan JSOC bahkan lebih dari pendahulunya. Pada 2010, misalnya, dia diam-diam mengarahkan pasukan JSOC ke Yaman untuk membunuh para pemimpin al-Qaeda di Jazirah Arab.

Musim Semi Arab memaksa Gedung Putih untuk menunda beberapa misi JSOC. Sementara itu, organisasi tersebut sibuk dengan gedung perkantoran baru seluas 30.000 kaki persegi yang menjadi pusat komando. Tidak seperti kantor sebelumnya, itu tidak di beberapa bagian dunia yang tidak jelas. Itu terletak di seberang jalan raya dari Pentagon dalam kemegahan pinggiran kota yang murni, hanya lima menit berkendara dari kantor sipil McChrystal dan restoran-restoran panggilan bir favorit mantan jenderal itu.

Sesuai namanya, fokus Satuan Tugas Operasi Khusus Gabungan-Kawasan Ibu Kota Nasional bukanlah jaringan teroris berikutnya tetapi musuh seumur hidup lainnya: birokrasi Washington. Sekitar 50 prajurit JSOC yang tangguh dalam pertempuran dan segelintir badan intelijen dan penegak hukum federal lainnya bekerja di sana.

Meksiko berada di urutan teratas daftar keinginannya. Sejauh ini pemerintah Meksiko, yang konstitusinya membatasi kontak dengan militer AS, mengandalkan badan-badan federal lainnya – CIA, Departemen Keamanan Dalam Negeri, Administrasi Penegakan Narkoba dan Penegakan Imigrasi dan Bea Cukai – untuk pengumpulan intelijen dan bantuan lainnya.

Tapi gugus tugas Ibukota Nasional JSOC tidak hanya duduk diam, menunggu untuk berguna bagi tetangga selatannya. Ia menciptakan paket penargetan untuk badan-badan domestik AS yang telah meminta bantuannya, termasuk badan Penegakan Imigrasi dan Bea Cukai AS, badan penegak hukum federal terbesar kedua dan yang terbaru untuk membuat permainan besar untuk peran kontraterorisme AS yang lebih besar.

Pasukan Operasi Khusus AS Melakukan Misi Berani Untuk Menyelamatkan Sekutu Afghanistan
Berita Misi Pasukan Khusus

Pasukan Operasi Khusus AS Melakukan Misi Berani Untuk Menyelamatkan Sekutu Afghanistan

Pasukan Operasi Khusus AS Melakukan Misi Berani Untuk Menyelamatkan Sekutu Afghanistan – Dengan Taliban tumbuh lebih keras dan menambahkan pos pemeriksaan di dekat bandara Kabul, sekelompok sukarelawan veteran Amerika dari perang Afghanistan meluncurkan misi berani terakhir pada Rabu malam yang dijuluki “Pineapple Express” untuk menggembalakan ratusan pasukan elit Afghanistan yang berisiko dan keluarga mereka ke tempat yang aman, kata anggota kelompok itu.

Pasukan Operasi Khusus AS Melakukan Misi Berani Untuk Menyelamatkan Sekutu Afghanistan

 Baca Juga : Pasukan Operasi Khusus AS Ngotot untuk Menyelamatkan Afghanistan

opsecteam – Bergerak setelah malam tiba dalam kegelapan pekat dan kondisi yang sangat berbahaya, kelompok itu mengatakan mereka bekerja secara tidak resmi bersama-sama dengan militer Amerika Serikat dan kedutaan besar AS untuk memindahkan orang, kadang-kadang satu orang pada satu waktu, atau berpasangan, tetapi jarang lebih dari satu orang. sekelompok kecil, di dalam kawat sisi yang dikendalikan militer AS dari Bandara Internasional Hamid Karzai.

Misi Pineapple Express sedang berlangsung Kamis ketika serangan itu terjadi di Kabul. Seorang pembom bunuh diri diyakini sebagai pejuang ISIS menewaskan sedikitnya 13 anggota layanan AS – 10 Marinir AS, seorang korps Angkatan Laut, seorang prajurit Angkatan Darat dan anggota layanan lainnya – dan melukai 15 anggota layanan lainnya, menurut pejabat AS.

Ada yang terluka di antara para pelancong Pineapple Express dari ledakan itu, dan anggota kelompok itu mengatakan mereka menilai apakah orang-orang Afghanistan yang mereka bantu telah tewas.

Hingga Kamis pagi, kelompok itu mengatakan telah membawa sebanyak 500 operator khusus Afghanistan, aset dan pendukung serta keluarga mereka ke bandara di Kabul semalam, menyerahkan mereka masing-masing ke penjagaan pelindung militer AS.

Jumlah itu bertambah lebih dari 130 orang lainnya selama 10 hari terakhir yang telah diselundupkan ke bandara yang dikepung oleh pejuang Taliban sejak ibu kota jatuh ke tangan ekstremis pada 16 Agustus oleh Satuan Tugas Nanas , sebuah kelompok ad hoc khusus AS saat ini dan sebelumnya. operator, pekerja bantuan, petugas intelijen dan lain-lain dengan pengalaman di Afghanistan yang bersatu untuk menyelamatkan sekutu Afghanistan sebanyak yang mereka bisa.

“Puluhan individu berisiko tinggi, keluarga dengan anak kecil, yatim piatu, dan wanita hamil, diam-diam dipindahkan melalui jalan-jalan Kabul sepanjang malam dan hanya beberapa detik sebelum ISIS meledakkan bom ke kerumunan warga Afghanistan yang berkerumun mencari keselamatan dan kebebasan. ,” Letnan Kolonel Angkatan Darat Scott Mann, pensiunan komandan Baret Hijau yang memimpin upaya penyelamatan pribadi.

Setelah berhasil membantu lusinan pasukan komando dan penerjemah Afghanistan masuk ke lingkaran pelindung bandara yang dibuat oleh 6.000 tentara Amerika yang dikirim oleh Presiden Joe Biden ke lapangan terbang setelah Kabul jatuh ke tangan Taliban, kelompok itu memulai operasi darat yang ambisius minggu ini dengan bantuan AS. pasukan di dalam. Tujuannya adalah untuk memindahkan individu dan keluarga melalui kegelapan di “Pineapple Express.” Upaya selama seminggu dan operasi hari Rabu di bawah kesepakatan kerahasiaan sementara gerakan jantung berdebar berlangsung.

Operasi yang dilakukan Rabu malam itu merupakan elemen dari “Task Force Pineapple,” sebuah kelompok informal yang misinya dimulai sebagai upaya panik pada 15 Agustus untuk membawa seorang mantan komando Afghanistan yang pernah bertugas bersama Mann ke bandara Kabul saat dia sedang diburu. oleh Taliban yang mengiriminya pesan ancaman pembunuhan.

Mereka tahu dia telah bekerja dengan Pasukan Khusus AS dan tim elit SEAL Enam selama belasan tahun, menargetkan kepemimpinan Taliban, dan oleh karena itu, merupakan target bernilai tinggi bagi mereka, .

Dua bulan lalu, komando ini mengatakan bahwa dia nyaris lolos dari pos terdepan kecil di Afghanistan utara yang kemudian diserbu sambil menunggu visa imigran khusus AS untuk disetujui.

Upaya sejak dia diselamatkan dalam upaya mengerikan, bersama dengan enam keluarganya, mencapai puncaknya minggu ini dengan lusinan gerakan rahasia yang dikoordinasikan secara virtual pada hari Rabu oleh lebih dari 50 orang di ruang obrolan terenkripsi, yang digambarkan Mann sebagai malam penuh. adegan dramatis yang menyaingi film thriller “Jason Bourne” yang berlangsung setiap 10 menit.

Kelompok-kelompok kecil Afghanistan berulang kali bertemu dengan prajurit Taliban yang mereka katakan memukuli mereka tetapi tidak pernah memeriksa surat-surat identitas yang mungkin mengungkapkan mereka sebagai operator yang menghabiskan dua dekade membunuh kepemimpinan Taliban. Semua membawa visa AS, aplikasi visa yang tertunda atau aplikasi baru yang disiapkan oleh anggota Satgas Nanas.

“Upaya besar ini tidak dapat dilakukan tanpa pahlawan tidak resmi di dalam lapangan terbang yang menentang perintah mereka untuk tidak membantu di luar batas bandara, dengan mengarungi saluran pembuangan dan menarik orang-orang yang menjadi sasaran yang sedang memasang nanas di ponsel mereka,” Mann dikatakan.

Dengan militer AS berseragam tidak dapat menjelajah di luar batas bandara untuk mengumpulkan orang Amerika dan Afghanistan yang telah mencari perlindungan AS untuk layanan bersama mereka di masa lalu, mereka malah memberikan pengawasan dan menunggu gerakan terkoordinasi oleh tim darat Pineapple Express informal yang termasuk “konduktor” yang dipimpin oleh mantan Kapten Baret Hijau Zac Lois, yang dikenal sebagai “insinyur” kereta api bawah tanah.

Operator Afghanistan, aset, juru bahasa dan keluarga mereka dikenal sebagai “penumpang” dan mereka dipandu dari jarak jauh oleh “penggembala,” yang, dalam banyak kasus, adalah mantan pasukan operasi khusus AS yang setia dan rekan serta komandan CIA, menurut ruang obrolan.

Ada satu insinyur, beberapa konduktor, serta orang-orang yang melakukan tugas pengumpulan-intelijen. Kecerdasan dikumpulkan dalam grup obrolan terenkripsi secara real-time dan termasuk membimbing orang-orang di peta ke titik jatuh pin GPS di titik-titik rapat bagi mereka untuk tampil di bayang-bayang dan bersembunyi sampai dipanggil oleh konduktor yang mengenakan lampu kimia hijau.

Setelah dipanggil, penumpang akan mengangkat smartphone mereka dengan grafik nanas kuning di bidang merah muda.

Sebelum pemboman mematikan ISIS-K pada hari Kamis di dekat Gerbang Biara bandara yang dikenal sebagai HKIA, peringatan intelijen dikeluarkan tentang kemungkinan serangan alat peledak improvisasi oleh ISIS-K. Sekitar pukul 8 malam EST Rabu, para gembala melaporkan di ruang obrolan, satu per satu bahwa kelompok penumpang mereka yang bermanuver diam-diam dalam kegelapan menuju titik kumpul tiba-tiba menjadi gelap dan tidak dapat dijangkau di ponsel mereka.

“Kami telah kehilangan komunikasi dengan beberapa tim kami,” SMS Jason Redman, mantan Navy SEAL dan penulis yang terluka dalam pertempuran, yang menggembalakan orang Afghanistan yang dia kenal.

Ada kekhawatiran bahwa Taliban telah menjatuhkan menara seluler – tetapi anggota Satuan Tugas Nanas lainnya, seorang Baret Hijau, melaporkan bahwa dia mengetahui bahwa militer AS telah menggunakan jammer ponsel untuk melawan ancaman IED di gerbang Abbey. Dalam satu jam, sebagian besar telah membangun kembali komunikasi dengan “penumpang” dan gerakan lambat dan disengaja dari masing-masing kelompok dilanjutkan di bawah jam matahari terbit di Kabul.

“Sepanjang malam adalah perjalanan roller-coaster. Orang-orang sangat ketakutan di lingkungan yang kacau itu. Orang-orang ini sangat kelelahan, saya terus berusaha menempatkan diri pada posisi mereka,” kata Redman.

Melihat kembali upaya yang menyelamatkan setidaknya, menurut hitungan mereka, 630 nyawa Afghanistan, Redman mengungkapkan rasa frustrasi yang mendalam “bahwa pemerintah kita sendiri tidak melakukan ini. Kita melakukan apa yang seharusnya kita lakukan, sebagai orang Amerika.”

Banyak orang Afghanistan tiba di dekat Gerbang Abbey dan mengarungi kanal yang tersumbat kotoran menuju seorang tentara AS yang mengenakan kacamata hitam untuk mengidentifikasi dirinya. Mereka melambai-lambaikan telepon mereka dengan nanas dan diambil dan dibawa ke dalam kawat ke tempat yang aman. Yang lain dibawa oleh seorang Ranger Angkatan Darat yang mengenakan tambalan bendera Amerika yang dimodifikasi dengan lambang Resimen Ranger.

Lois mengatakan Satgas Nanas mampu menyelesaikan peristiwa yang benar-benar bersejarah, dengan mengevakuasi ratusan personel selama seminggu terakhir.

“Itu adalah angka yang mencengangkan untuk sebuah organisasi yang hanya berkumpul beberapa hari sebelum dimulainya operasi dan sebagian besar anggotanya belum pernah bertemu satu sama lain secara langsung.

Lois mengatakan dia mencontoh sistemnya yang lambat dan mantap dalam mengarahkan keluarga Afghanistan dalam kegelapan setelah Kereta Bawah Tanah Harriet Tubman untuk pelarian budak Amerika.

Penumpang Afghanistan mewakili rentang perang dua dekade di sana, dan peserta termasuk Mayor Angkatan Darat Jim Gant, pensiunan Baret Hijau yang dikenal sebagai “Lawrence of Afghanistan,” yang menjadi subjek penyelidikan “Nightline ” 2014 .

“Saya telah terlibat dalam beberapa misi dan operasi paling luar biasa yang bisa menjadi bagian dari pasukan khusus, dan saya tidak pernah menjadi bagian dari sesuatu yang lebih luar biasa dari ini,” kata Gant. “Keberanian dan keberanian serta komitmen saudara dan saudari saya di komunitas Nanas lebih besar daripada komitmen AS di medan perang.”

“Saya hanya ingin mengeluarkan orang-orang saya,” tambahnya.

Dan O’Shea, seorang pensiunan komandan SEAL, mengatakan bahwa dia berhasil membantu kelompoknya sendiri, termasuk seorang warga negara AS yang bertugas sebagai operasi dan ayah serta saudara laki-lakinya yang berasal dari Afghanistan di dalam wadah yang menggigit kuku saat mereka berjalan kaki ke satu titik masuk setelahnya. lain selama berjam-jam. Mereka menghindari pos pemeriksaan dan patroli Taliban untuk masuk ke dalam sisi bandara AS dan dengan pesawat keluar dari Kabul.

“Dia tidak mau meninggalkan ayah dan saudaranya; bahkan itu berarti dia akan mati. Dia menolak meninggalkan keluarganya,” O’Shea, mantan penasihat kontra-pemberontakan di Afghanistan. “Meninggalkan seorang pria bukanlah etos SEAL kami. Banyak orang Afghanistan memiliki visi yang lebih kuat tentang nilai-nilai demokrasi kami daripada banyak orang Amerika.”

Semuanya dimulai dengan mencoba menyelamatkan satu Komando Afghanistan, yang visa imigran khusus-nya tidak pernah diselesaikan.

Selama malam yang intens minggu lalu yang melibatkan koordinasi antara Mann dan Baret Hijau lainnya, seorang petugas intelijen, mantan pekerja bantuan dan staf untuk Republik Florida dan petugas Baret Hijau Rep. Mike Waltz, tim ad hoc meminta bantuan seorang petugas Kedutaan Besar AS yang tidak bisa tidur. di dalam bandara. Dia membantu Marinir di sebuah gerbang untuk mengidentifikasi mantan komando Afghanistan, yang terperangkap dalam kerumunan warga sipil di luar bandara dan yang mengatakan dia melihat dua warga sipil jatuh ke tanah dan tewas.

“Dua orang tewas di sebelah saya – 1 kaki jauhnya,”  dari luar bandara malam itu, ketika dia mencoba berjam-jam untuk mencapai titik kontrol masuk yang diawaki oleh Marinir AS tidak jauh dari situ.

Dengan pejuang Taliban berbaur dengan ribuan orang dan menembakkan AK-47 mereka di atas massa, mantan komando elit itu akhirnya ditarik ke dalam perimeter keamanan AS, di mana dia meneriakkan kata sandi “Nanas!” kepada pasukan Amerika di pos pemeriksaan. Kata sandi telah berubah, kata sumber tersebut.

Dua hari kemudian, sekelompok teman dan rekan Amerika-nya juga membantu keluarganya masuk ke bandara untuk bergabung dengannya dengan bantuan petugas kedutaan AS yang sama.

Mann mengatakan kelompok teman memutuskan untuk terus berjalan dengan menyelamatkan keluarganya dan ratusan rekan pasukan elitnya yang melarikan diri dari Taliban.

Mantan wakil asisten menteri pertahanan dan analis, Mick Mulroy adalah bagian dari Satuan Tugas Nanas dan Satuan Tugas Dunkirk, yang membantu mantan rekan Afghanistan.

“Mereka tidak pernah goyah. Saya dan banyak teman saya ada di sini hari ini karena keberanian mereka dalam pertempuran. Kami berutang semua upaya kepada mereka untuk mengeluarkan mereka dan menghormati kata-kata kami,” kata Mulroy.

Pasukan Operasi Khusus AS Ngotot untuk Menyelamatkan Afghanistan
Intelijen Misi Pasukan Khusus

Pasukan Operasi Khusus AS Ngotot untuk Menyelamatkan Afghanistan

Pasukan Operasi Khusus AS Ngotot untuk Menyelamatkan Afghanistan – Operasi khusus militer AS dan operasi komunitas intelijen saat ini dan sebelumnya menggunakan jaringan kontak mereka sendiri untuk mengamankan tentara elit Afghanistan, aset intelijen, dan penerjemah karena mereka menjadi semakin kecewa dan muak dengan upaya evakuasi yang dipimpin pemerintah AS.

Pasukan Operasi Khusus AS Ngotot untuk Menyelamatkan Afghanistan

  Baca Juga : 5 Hal yang Harus anda Ketahui Tentang Pasukan Khusus Angkatan Darat AS

opsecteam – Satu kelompok informal, yang dijuluki “Task Force Pineapple,” dimulai sebagai upaya akhir pekan lalu untuk memasukkan satu mantan komando Afghanistan ke Bandara Internasional Hamid Karzai saat dia sedang diburu oleh Taliban yang mengiriminya SMS ancaman pembunuhan. Mereka tahu dia telah bekerja dengan Pasukan Khusus AS dan tim elit SEAL Enam selama belasan tahun, menargetkan kepemimpinan Taliban, dan karena itu berisiko tinggi akan pembalasan.

Dia nyaris lolos dari pos terdepan kecil di Afghanistan utara yang kemudian dikuasai, sambil menunggu visa imigran khusus AS untuk disetujui.

Selama malam yang mengerikan minggu lalu yang melibatkan koordinasi antara mantan Baret Hijau, pekerja bantuan dan staf kongres untuk Republik Florida dan petugas Baret Hijau Rep. Mike Waltz, tim ad hoc meminta bantuan seorang petugas Kedutaan Besar AS yang tidak bisa tidur di dalam bandara. Dia membantu Marinir untuk mengidentifikasi mantan komando Afghanistan, yang terjebak dalam kerumunan warga sipil di luar bandara dan mengatakan dia melihat dua warga sipil jatuh ke tanah dan tewas .

“Dua orang tewas di sebelah saya – 1 kaki jauhnya,” dari luar bandara malam itu, ketika dia mencoba berjam-jam untuk mencapai titik kontrol masuk yang diawaki oleh Marinir AS tidak jauh dari situ.

Dengan pejuang Taliban berbaur dengan ribuan orang dan menembakkan AK-47 mereka di atas massa, mantan komando elit itu akhirnya ditarik ke dalam perimeter keamanan AS, di mana dia meneriakkan kata sandi “nanas” kepada pasukan Amerika di pos pemeriksaan. (Kata sandi telah berubah.)

Dua hari kemudian, sekelompok teman dan rekan Amerika-nya juga membantu membawa keluarganya ke dalam bandara untuk bergabung dengannya.

“Saya sangat bersemangat. Saya merasa seperti di satu sisi kawat adalah Afghanistan dan di sisi ini adalah Amerika, dan saya memberi tahu keluarga saya bahwa kami sekarang berada di tanah AS,” kata mantan komando Afghanistan itu , setelah anak-anaknya yang masih kecil pergi. untuk tidur di dalam bandara yang dijaga dengan baik.

Mantan anggota militer dan CIA lainnya telah mengkonsolidasikan upaya mereka sendiri dengan kelompok terpisah yang menyebut dirinya “Satuan Tugas Dunkirk,” mengacu pada evakuasi besar-besaran pasukan Inggris dan Sekutu lainnya dari Prancis pada tahun 1940 di bawah ancaman raksasa Nazi.

“Saya menghabiskan keunggulan karir saya dalam operasi khusus, dan itu memberi saya akses ke banyak orang yang berpikiran sama, dan banyak orang yang telah tinggal bersama orang-orang Afghanistan dan mencintai orang-orang Afghanistan dan telah bersama mereka. selama 15, 20 tahun,” pensiunan Letnan Kolonel Marinir Russell Worth Parker, juru bicara kelompok itu, mengatakan dalam sebuah wawancara eksklusif.

“Kami tidak bisa berdiam diri dan hanya melihat orang yang kami kenal jatuh ke nasib yang sangat, sangat pasti,” tambahnya.

Parker mengatakan bahwa meskipun ada pendukung sipil yang membantu kelompok itu, mayoritas anggotanya bertugas di Afghanistan. Ketika negara itu jatuh ke tangan Taliban, mereka menerima permintaan bantuan dari orang-orang Afghanistan yang bekerja dengan mereka dan berteman selama perang. Para veteran kemudian mulai menelepon satu sama lain dan berbicara tentang cara-cara untuk membantu rekan-rekan mereka.

“Saya tidak tahu apakah saya bisa hidup dengan diri saya sendiri jika saya tidak melakukan sesuatu,” kata Parker. “Saya memberi tahu putri saya tempo hari, ‘Suatu hari nanti ini akan menjadi sesuatu yang dibicarakan orang. Dan ketika mereka melakukannya, saya ingin Anda mengingat bahwa ayah Anda dan sekelompok ibu dan ayah melakukan yang terbaik yang mereka bisa.’ “

Mantan wakil asisten menteri pertahanan dan analis Mick Mulroy adalah bagian dari kelompok yang membantu mantan rekan Afghanistan.

“Saya bangga menjadi anggota kelompok ini,” kata Mulroy, yang menjabat sebagai perwira paramiliter Marinir dan CIA. “Sangat mengesankan melihat semua mantan rekan kerja saya yang sudah pensiun secara sukarela memenuhi kewajiban yang kami semua buat kepada mereka yang berkomitmen kepada kami selama 20 tahun terakhir pertempuran di Afghanistan. Banyak yang mengambil cuti berminggu-minggu untuk membantu, termasuk pergi ke Afghanistan. Kami akan melihat ini sampai semua orang keluar.”

Parker mengatakan Satuan Tugas Dunkirk dan kelompok-kelompok yang sekarang telah bersatu telah membantu mengeluarkan setidaknya 83 warga Afghanistan yang berisiko keluar dari negara itu – tetapi modus operandi mereka tetap “satu per satu.”

Pernyataan misinya sederhana: “Untuk mengeluarkan satu orang Afghanistan lagi. Dan setelah kami mengeluarkannya, kami hanya ingin mendapatkan satu lagi. Itu yang terbaik yang bisa kami lakukan sekarang, dan kami tidak ingin mendapatkannya. bertentangan dengan upaya yang lebih luas,” kata Parker.

Setelah keberhasilan awal Satgas Nanas membawa komando Afghanistan dan kemudian keluarganya ke dalam keamanan gelembung keamanan militer AS, aspirasi kelompok tumbuh untuk mendapatkan lusinan lebih keluar dari bahaya – terutama mereka yang berperang melawan Taliban di unit elit Afghanistan bersama Operator khusus AS, serta wanita dan anak-anak. Sekarang bekerja sama dengan Gugus Tugas Dunkirk dalam upaya tersebut.

“Ini adalah kelompok informal, organik dan eklektik yang menjangkau sektor publik dan swasta dengan satu tujuan: membuat warga Afghanistan berisiko terhadap keselamatan,” Scott Mann, mantan Baret Hijau dan pemimpin Heroes Journey nirlaba.

Komando Afghanistan, yang mengilhami Mann dan yang lainnya untuk membentuk Satuan Tugas Nanas untuk membantunya melewati Taliban dan masuk ke bandara Kabul, telah bertugas bersama letnan kolonel Pasukan Khusus AS satu dekade lalu dalam program Operasi Stabilitas Desa.

Tetapi ada lebih banyak pasukan komando yang menghadapi risiko besar, sehingga para veteran mengatakan kelompok itu berencana untuk melanjutkan.

“Kami sedang menyusun, belajar dan beradaptasi — dan bergerak lebih cepat daripada birokrasi AS yang lumpuh,” kata Mann.

Militer AS mengatakan telah menerbangkan setidaknya 13.500 warga Afghanistan dan 2.500 orang Amerika keluar dari Kabul sejak Taliban merebut Kabul dan pemerintah jatuh. Namun upaya tersebut telah melambat dalam beberapa hari terakhir dari 6.000 pada hari Jumat menjadi 3.800 pada hari Sabtu karena berbagai alasan, termasuk kegagalan untuk segera menemukan negara pihak ketiga yang bersedia menerima warga Afghanistan sementara sementara visa AS mereka diproses, Taliban memblokir mereka yang mencoba untuk mencapai bandara, dan kepadatan di bandara dengan 16.000 orang menunggu penerbangan.

Presiden Joe Biden telah membela penanganannya atas bencana yang dia katakan tidak dapat dihindari, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan wartawan George Stephanopoulos tidak ada “cara untuk keluar tanpa kekacauan yang terjadi.” Kritikus mengatakan Amerika Serikat menyebabkan kekalahan pemerintah Afghanistan dan pengabaian sekutu setianya.

Banyak veteran perang 20 tahun di Afghanistan mengatakan mereka terinspirasi oleh orang-orang Afghanistan yang berperang berdampingan dengan mereka dan sering terluka dan terbunuh bersama mereka. Pengabaian tidak pernah menjadi pilihan bagi mereka, kata mereka, bahkan ketika AS secara tiba-tiba menarik hampir semua pasukan militer bulan lalu.

“Mereka tidak pernah goyah. Saya dan banyak teman saya ada di sini hari ini karena keberanian mereka dalam pertempuran. Kami berutang semua upaya kepada mereka untuk mengeluarkan mereka dan menghormati kata-kata kami,” kata Mulroy.

Tapi pesan putus asa dari Afghanistan terus membanjiri kotak masuk teman-teman Amerika.

Gretchen Peters, yang sebelumnya bekerja sebagai jurnalis di Kabul, telah berusaha sendiri untuk membantu. Meskipun dia telah berhasil mendapatkan beberapa orang Afghanistan pada manifes untuk penerbangan ke luar negeri, dia masih memiliki perasaan tidak berdaya ketika dia membaca pesannya.

“Saya mendapat banyak permintaan dari orang lain, terutama melalui Twitter … dan sangat memilukan mendengar ketakutan dalam pesan orang-orang,” kata Peters, sekarang direktur eksekutif Pusat Jaringan Ilegal dan Kejahatan Terorganisir Transnasional.

“Yang bisa kita lakukan hanyalah mencoba,” kata Peters. “Dan saya akan merasa lebih baik karena telah mencoba dan gagal daripada tidak pernah mencoba sama sekali.”

Mengenal Sejarah Pembentukan Badan Intelijen Pusat AS (CIA)
Berita Intelijen

Mengenal Sejarah Pembentukan Badan Intelijen Pusat AS (CIA)

Mengenal Sejarah Pembentukan Badan Intelijen Pusat AS (CIA) – Amerika Serikat( AS) sudah melaksanakan aktivitas intelijen asing semenjak era rezim George Washington, namun cuma semenjak Perang Bumi II kegiatan- kegiatan itu dikoordinasikan di semua rezim.

Mengenal Sejarah Pembentukan Badan Intelijen Pusat AS (CIA)

 Baca Juga : 5 Rahasia CIA yang Dibocorkan Mantan Intelijen Yang Harus Anda Ketahui 

opsecteam – Saat sebelum serbuan pengeboman Pearl Harbor pada 1941, Kepala negara Franklin D Roosevelt sudah membahayakan terdapatnya kekurangan intelijen di Amerika.

Roosevelt memohon pengacara New York William J. Donovan buat menata konsep tubuh intelijen, semacam yang dikutip dari web Aliansi Akademikus Amerika( FAS).

Kantor Pelayanan Strategis (OSS)

OSS dibuat pada Juni 1942. OSS merupakan cikal akan CIA dikala ini, semacam yang dikutip dari History.

Roosevelt menunjuk Donovan buat memimpin tubuh yang sedang belia dikala itu.

Amanat asli OSS merupakan mengakulasi serta menganalisa” data penting” buat dipakai dalam perang.

Undang-Undang Keamanan Nasional

Dengan OSS, Donovan yang diketahui dengan julukan“ Wild Bill”, sanggup mengirim pengacau di balik garis kompetitor buat mematikan instalasi tentara, mengedarkan disinformasi buat menyesatkan gerombolan Jepang serta Jerman, dan berusaha merekrut pejuang perlawanan.

Tubuh itu mempunyai dekat 12. 000 karyawan di Washington DC serta di tempat lain, tercantum, misalnya, 500 ataupun lebih agen alun- alun yang bertugas di Perancis yang diduduki Jerman.

Pada akhir Perang Bumi II, Kepala negara Harry S Truman yang berprofesi sehabis kematian Roosevelt, tidak memandang perlunya OSS serta menghapusnya.

Dalam satu tahun sehabis ketetapan itu, serta sehabis dimulainya Perang Dingin antara Amerika Serikat serta Uni Soviet, Truman berganti benak.

Dengan banyaknya mantan atasan OSS yang sedang terdapat di Washington, beliau awal kali mendirikan Golongan Intelijen Pusat serta Tubuh Intelijen Nasional pada 1946.

Setelah itu, pada 1947, Kongres mengesahkan Hukum Keamanan Nasional, yang membidik pada pembuatan Badan Keamanan Nasional serta CIA semacam yang diketahui dikala ini.

Direktur dan fungsi CIA

Semenjak dibuat pada 1947 sampai 2005, CIA dijalani oleh Ketua Intelijen Pusat( DCI).

Kewajiban penting CIA merupakan mengakulasi data intelijen serta keamanan global dari negeri asing. Kedudukan ini biasanya diisi oleh para atasan dari bermacam aspek, tercantum tentara, politik, ataupun bidang usaha.

Beberapa orang populer menggenggam kedudukan ini, tercantum yang awal, Roscoe H. Hillenkoetter serta mantan Kepala negara George HW Bush, yang berprofesi sepanjang 2 tahun pada 1976- 77.

George Tenet merupakan DCI dari 1996 sampai 2004, dan sebagian menahannya, serta tubuh di dasar kepemimpinannya, yang bertanggung jawab atas kekalahan intelijen menjelang serbuan teroris 11 September 2001.

Pada 2004, Kongres menghasilkan Hukum Pembaruan Intelijen serta Penangkalan Terorisme, yang merombak bentuk kepemimpinan tubuh intelijen serta menaruh seluruhnya di dasar lindungan posisi Ketua Intelijen Nasional yang terkini dibangun, tercantum Unit Keamanan Dalam Negara serta CIA

Kedudukan Ketua CIA sudah dipegang oleh beberapa figur berarti, tercantum mantan Badan Kongres Demokrat Leon Panetta, yang ialah Ketua CIA awal Kepala negara Barack Obama.

Panetta bertanggung jawab kala metode” investigasi keras” tubuh itu, yang dipakai sehabis serbuan 9/ 11, dibeberkan ke khalayak.

Ketua CIA dikala ini merupakan William Burns, yang dilantik oleh Delegasi Kepala negara Amerika Serikat Kamala Harris pada 23 Maret 2021 di Bangunan Putih, Washington.

Burns merupakan mantan duta pekerjaan sepanjang 33 tahun serta Delegasi Menteri Luar Negara yang pensiun pada 2014.

Beliau yang lancar berbicara Rusia, Arab, serta Perancis, tadinya sempat jadi Delegasi Besar AS buat Rusia serta Jordania.

5 Rahasia CIA yang Dibocorkan Mantan Intelijen Yang Harus Anda Ketahui
Berita Intelijen

5 Rahasia CIA yang Dibocorkan Mantan Intelijen Yang Harus Anda Ketahui

5 Rahasia CIA yang Dibocorkan Mantan Intelijen Yang Harus Anda Ketahui – Central Intelligence Biro( CIA) ialah tubuh intelijen Amerika Serikat yang berdiri pada 18 September 1947. Bermacam intelijensi digabungkan oleh CIA, tercantum pertanyaan pendaratan di bulan.

5 Rahasia CIA yang Dibocorkan Mantan Intelijen Yang Harus Anda Ketahui

 Baca Juga : Mengenal Perbedaan antara FBI dan CIA

opsecteam – Tidak cuma selaku intel, CIA pula ikut serta dalam pergantian pemerintahan di negeri lain dikala Perang Dingin terjalin. Foreign Policy menulis CIA ikut serta dalam pergantian pemerintahan di Amerika Selatan sampai Iran.

Agen CIA pastinya tidak bisa memberitahu keluarga mengenai profesi mereka. Rahasia CIA juga dilindungi kencang.

Tetapi, seluruh berganti kala Edward Snowden timbul.

Edward Snowden merupakan mantan agen CIA yang membongkar program agen rahasia di National Surveillance Biro( NSA). Program itu dikenal Snowden kala beliau bertugas di CIA.

Snowden dikala ini lagi jadi eksil di Rusia. Di tengah pengasingannya, beliau menulis novel bertajuk Permanent Record.

Dalam novel itu, Snowden tidak cuma mangulas program agen rahasia penguasa AS, beliau pula menggambarkan rahasia kala bertugas di CIA.

Selanjutnya 5 rahasia CIA yang dibocorkan Edward Snowden di novel Permanent Record yang jadi best- seller:

1. CIA Memiliki Google Pribadi

Tidak semacam orang lazim, CIA mempunyai program digital mereka sendiri.

Edward Snowden mengatakan pihak Google sediakan Google spesial untuk CIA yang mempunyai data classified nama lain rahasia.

” Sedikit yang mengetahui ini, namun CIA mempunyai Internet serta Website sendiri. Beliau mempunyai semacam Facebook yang memperbolehkan para agen buat berhubungan dengan cara sosial; beliau mempunyai semacam Wikipedia sendiri yang sediakan agen dengan data hal regu agensi, cetak biru, serta tujuan,” catat Snowden.

” Serta beliau mempunyai tipe dalam Google, yang memanglah diadakan oleh Google, yang memperbolehkan para agen melaksanakan pencarian di jaringan rahasia yang besar ini.”

2. Pendaratan di Bulan Bukan Hoaks

Tidak hanya alam latar, filosofi konspirasi terkonyol merupakan hoaks pendaratan di bulan. Mereka yang yakin filosofi itu mengatakan Amerika Serikat nyatanya tidak sempat betul- betul ke luar angkasa.

Edward Snowden membenarkan kalau pendaratan di bulan bukan hoaks.

” Bila kalian penasaran: Betul, orang betul- betul berlabuh di bulan.( Serta) Pergantian hawa itu jelas,” ucap Snowden.

Data lain yang Snowden miliki merupakan alien tidak sempat mengabari CIA.

” Sepanjang yang aku dapat tuturkan, alien tidak sempat mengabari alam, ataupun paling tidak mereka tidak sempat mengabari intelijen AS,” catat Snowden.

3. Ada Agen CIA di Kedubes

Edward Snowden mengatakan terdapat agen CIA yang bertugas di Kedutaan Besar AS di luar negara. Salah satu kewajiban mereka merupakan mengurus keinginan teknis dalam, mulai dari jaringan pc sampai Kamera pengaman.

Agen CIA itu tercampur dalam Technical Information Security Officers( TISO).

Nyatanya TISO bertanggung jawab kepada prasarana teknis CIA, namun mereka pula mengurus permasalahan teknis di dalam Kedubes.

Sebabnya, CIA tidak yakin dengan orang asing, apalagi di negeri kawan sekalipun.

” Mereka tetaplah orang asing yang tidak dapat diyakini oleh CIA,” catat Snowden.

4. Menyamar sebagai Atase

Agen CIA yang bertugas selaku TISO pula merahasiakan bukti diri mereka. Badan TISO memperoleh kamuflase diplomatik( diplomatic cover).

” Umumnya di dasar bukti diri atase,” ucap Snowden.

” Kedubes- kedubes yang sangat besar dapat memiliki sampai 5 banyak orang itu, kedubes- kedubes yang lebih besar bisa jadi memiliki 3, namun mayoritas cuma memiliki satu,” lanjut Snowden.

Para TISO ini pula berfungsi buat memusnahkan seluruh benda fakta bila Kedubes AS diserbu.

Seluruh akta ataupun benda terpaut CIA wajib dimusnahkan supaya tidak jatuh ke tangan kompetitor.

5. Rayuan dan Jebakan

CIA bisa jadi memiliki keahlian teknologi yang kokoh serta memiliki program penganiayaan, namun janganlah kurang ingat kalau mereka ahli mengenakan human intelligence( HUMNIT).

Edward Snowden menceritakan kalau CIA sedia memakai metode jerat serta rayuan buat menemukan data.

Perihal itu terjalin kala Snowden bertugas di Swiss. Kawan Snowden berupaya menggali data dari seseorang banker Arab Saudi.

Agen CIA itu berupaya berkawan dengan sang banker Arab Saudi. Mereka kerap berangkat ke kafe serta baris club bersama- sama. Sayangnya, agen CIA itu sedang kesusahan supaya bersahabat dengan sang banker.

Kesimpulannya, agen CIA itu berupaya membuat sang banker mabuk, setelah itu banker itu disuruh kembali dengan mengemudikan mobil sendiri.

Sang agen CIA lalu menelepon polisi buat memberi tahu kalau terdapat orang mengemudi sembari mabuk. Walhasil, banker itu dibekuk serta wajib melunasi kompensasi besar.

Kejadian itu dijadikan kesempatan buat menolong sang banker. Agen CIA yang menjebak banker itu muncul selaku bahadur buat menolong melunasi kompensasi ke polisi. Tujuannya supaya banker itu jadi” terkait” ke sang agen CIA.

Pada kesimpulannya sang banker itu senantiasa menyangkal menolong CIA. Beliau justru marah sebab dijebak serta dorongan dari agen CIA itu nyatanya tidak ikhlas.

Mengenal Perbedaan antara FBI dan CIA
Intelijen

Mengenal Perbedaan antara FBI dan CIA

Mengenal Perbedaan antara FBI dan CIA – Federal Bureau of Investigation( FBI) serta Central Intelligence Biro( CIA) merupakan 2 badan di Amerika Serikat yang mengakulasi data sekalian menindaklanjuti bermacam kesalahan ataupun aksi yang mematikan keamanan nasional.

Mengenal Perbedaan antara FBI dan CIA

 Baca Juga : Mengenal Lebih Dekat Dengan Komunitas Intelijen Amerika Serikat 

opsecteam – CIA beberapa besar bekerja di luar Amerika Serikat buat mengakulasi intelijen lewat jaringan agen rahasia sebaliknya FBI beberapa besar bekerja di AS buat mengakulasi intelijen dan menanggulangi kesalahan federal.

Sejarah FBI dan CIA

Kesuksesan Aba- aba Inggris sepanjang Perang Bumi II mendesak Kepala negara AS, Franklin D. Roosevelt, buat membuat tubuh intelijen yang menjiplak Tubuh Intelijen Rahasia Inggris( MI6), serta Administrator Pembedahan Spesial.

Perihal ini kesimpulannya membidik pada didirikannya Office of Strategic Services( OSS) yang dilandasi oleh perintah tentara kepala negara yang dikeluarkan oleh Roosevelt pada 13 Juni 1942.

OSS setelah itu dihapuskan sehabis perang serta gunanya dipindahkan ke Unit Negeri serta Perang.

Pada tahun 1947, Kepala negara Truman memandang keinginan lebih lanjut atas suatu tubuh intelijen serta memaraf Hukum Keamanan Nasional yang jadi dasar pembuatan CIA.

CIA mempunyai kewajiban buat mengatur aktivitas intelijen negeri serta mengaitkan, menilai, serta memberitahukan intelijen yang mempengaruhi keamanan nasional.

Semenjak dini, CIA didesain jadi suatu tubuh intelijen rahasia, dengan independensi lebih besar atas perhitungan serta karyawan dibandingkan badan yang lain.

Di bagian lain, FBI berawal dari regu spesial yang dibangun pada tahun 1908 oleh Beskal Agung Charles Bonaparte sepanjang kepresidenan Theodore Roosevelt.

Awal mulanya, FBI ialah suatu regu spesial yang dikirim buat menyelidiki kesalahan luar lazim dan mensupport penguatan hukum setempat.

Dikala itu pula ialah era dimana progresivisme di Amerika lagi bertambah serta ada keinginan buat penguatan hukum antarnegara bagian.

Agen FBI awal merupakan agen Secret Service. Tubuh itu diucap Bureau of Investigation kala awal dibuat.

Pada tahun 1932, namanya diganti jadi United States Bureau of Investigation.

Pada tahun 1933 julukan dinas berganti lagi jadi Division of Investigation( Kekasih) serta pada tahun 1935 kesimpulannya dikenal Federal Bureau of Investigation( FBI).

FBI banyak bertumbuh dikala terletak dalam kepemimpinan J. Edgar Hoover yang ditunjuk selaku ketua FBI pada tahun 1924.

Ia jadi Ketua FBI awal serta berprofesi sepanjang 48 tahunn serta jadi figur esensial serta hikayat di FBI.

Hoover memutuskan serangkaian metode berhubungan dengan advertensi, pelacakan kesalahan, serta yurisdiksi yang sedang dipakai hingga saat ini.

Hukum terkini setelah itu disahkan serta ketua FBI cuma bisa menggenggam kedudukan sepanjang 10 tahun.

Tugas dan Fungsi FBI vs. CIA

Walaupun kedua badan ini kerap bertugas serupa, tetapi keduanya mempunyai zona fokus yang berlainan.

FBI paling utama berfungsi selaku tubuh penegak hukum, mengakulasi data intelijen berhubungan dengan keamanan dalam negara serta melaksanakan pelacakan kesalahan.

CIA merupakan badan intelijen global yang tidak bertanggung jawab atas keamanan dalam negara.

Perbandingan penting antara keduanya bisa ditafsirkan dalam julukan mereka: FBI menyelidiki kesalahan, lagi CIA mengakulasi data intelijen.

FBI mempunyai capaian yang lebih besar dibandingkan CIA. Tidak hanya menanggulangi isu- isu intelijen dalam negeri, FBI pula mempunyai kantor di luar negara buat mengkoordinasikan pengumpulan data.

Kantor- kantor FBI di luar negara hendak membagikan peringatan kantor- kantor di dalam negara hal bermacam kemampuan bahaya.

FBI bisa melaksanakan aksi langsung buat menjamin keamanan dalam negara, serta hendak mengirimkan aparat alun- alun bila dibutuhkan.

CIA mempunyai jaringan lebih besar, perlengkapan, dan personil di luar negara.

Fokus penting CIA merupakan intelijen global, sebaliknya National Security Biro( NSA) menanggulangi intelijen dalam negeri serta berkoordinasi dengan FBI.

FBI pula menanggulangi permasalahan penguatan hukum dalam negara. FBI biasanya pula ikut serta dikala melacak orang lenyap, analitis lingkungan yang tidak dapat ditangani penegak hukum setempat, memasak fakta pidana, sampai sokongan untuk korban kesalahan.

Agen FBI kerap menolong dalam pengumpulan fakta permasalahan kejahatan besar, paling utama yang mengaitkan beberapa besar duit ataupun permasalahan pembantaian dobel.

CIA tidak menanggulangi penguatan hukum. Agen paling utama berkantor di markas besar CIA di Washington.

Agen CIA pula bekerja melaksanakan briefing intelijen untuk Kepala negara serta karyawan Bangunan Putih.

Syarat Bergabung dengan CIA atau FBI

Buat berasosiasi dengan CIA, calon wajib ialah masyarakat negeri AS serta berumur di atas 18 tahun dan minimun alumnus sekolah menengah atas.

Titel ahli dibutuhkan buat jadi opsir luar negara, analis intelijen, serta buat posisi non- klerikal yang lain.

Wawasan mengenai bahasa asing pula menolong serta jadi angka plus.

Buat berasosiasi dengan FBI, calon wajib jadi masyarakat negeri AS tanpa memo pidana, mempunyai titel ahli serta lolos uji pengecekan kerangka balik.

Ada pula bermacam uji lain semacam uji kesegaran raga serta uji poligraf.

Pelamar tersaring hendak menempuh 21 minggu penataran pembibitan di perguruan tinggi FBI.

Keterlibatan CIA di Indonesia

CIA diperkirakan mulai melaksanakan pembedahan di Indonesia semenjak tahun 1944 dikala sedang berupa OSS lewat Pembedahan Iceberg.

Kala Jepang telah takluk, pada September 1945 agen OSS pula masuk ke Indonesia berbarengan dengan pendaratan gerombolan Kawan.

Tujuan kehadiran agen OSS merupakan buat menggali data mengenai kebijakan- kebijakan penguasa Indonesia.

Campur tangan CIA di Indonesia lalu bersinambung. Pada Pemilu 1955, mereka menolong partai- partai Islam, lawan Partai Komunis Indonesia( PKI).

Operasi- operasi menjatuhkan Sukarno pula dijalani sampai tahun 1965 sebab dikira doyong ke komunis.

Salah satu insiden yang menampilkan campur tangan CIA di Indonesia merupakan makar PRRI serta Permesta.

Agen- agen CIA berkeliaran di Sumatra serta menyediakan senjata lewat pembedahan yang dikenal Pembedahan HAIK.

Tetapi, pembedahan yang mensupport perlawanan kepada penguasa pusat ini kandas.

Dari agen Allen Pope( angkasawan AS yang menembaki kastel kepala negara) dibekuk, Pembedahan HAIK kesimpulannya dibubarkan.

Tetapi CIA diprediksi lalu ikut serta sampai insiden G30S/ PKI yang kesimpulannya membidik pada tumbangnya kewenangan Sukarno.

Insiden suram 1965 setelah itu menginspirasi penggulingan Salvador Allende di Chile pada 1973.

Pembedahan di Chile ini apalagi dikenal Jakarta Method.

5 Hal yang Harus anda Ketahui Tentang Pasukan Khusus Angkatan Darat AS
Berita Misi Pasukan Khusus

5 Hal yang Harus anda Ketahui Tentang Pasukan Khusus Angkatan Darat AS

5 Hal yang Harus anda Ketahui Tentang Pasukan Khusus Angkatan Darat AS – Di tempat- tempat populer di semua dunia, Barik Hijau kerap kali jadi yang awal masuk serta pergi terakhir. Pakar dalam kelakuan langsung serta pakar perang non- konvensional, angkatan Gerombolan Spesial menyelinap ke luar negara, membagikan dorongan manusiawi, tingkatkan gerombolan, serta melatih mereka buat daya guna pertempuran. Selanjutnya sebagian perihal yang bisa jadi tidak Kamu tahu mengenai mereka.

5 Hal yang Harus anda Ketahui Tentang Pasukan Khusus Angkatan Darat AS

 Baca Juga : Delta Force Pasukan Khusus AS Paling Rahasia Yang Dijuluki Kelompok Siluman

1. Akhir cerita Dr. Strangelove tidak terlalu aneh.

opsecteam – Sepanjang Perang Dingin, terdapat konsep gawat bila Uni Soviet berupaya meluncurkan tank mereka ke semua Eropa. Tujuannya merupakan buat mengakhiri mereka dengan seluruh metode, serta ini hendak menginginkan penghancuran jalur raya penting, gorong- gorong, alun- alun melambung, serta jembatan. Sedangkan materi peledak konvensional bisa jadi dapat melaksanakan profesi itu, memerlukan durasi berjam- jam buat mencapainya, serta cuma melambatkan perkembangan Soviet dalam hitungan hari, dikala diperlukan berminggu- minggu. Project GREENLIGHT berupaya buat menanggulangi permasalahan ini.

Metode tercepat, sangat efisien, serta sangat mengendap- endap buat mematok prasarana kompetitor merupakan dengan bawa gerombolan Gerombolan Spesial yang bawa bom ke tujuan mereka. Tetapi terdapat buruan. Dalam otobiografinya, Sersan Utama Joe Garner melukiskan profesinya dalam cetak biru itu. Terdapat ransel berat yang menempel padanya dikala ia mencoba lonjak dari helikopter tentara. Pendaratannya agresif, tetapi ia menghindar darinya. Itu merupakan fakta positif kalau rencananya hendak sukses, namun tidak lama setelah itu ia mengenali apa itu GREENLIGHT.” Itu merupakan fitur nuklir yang dibawa oleh orang. Dikala seperti itu aku siuman. Aku bisa jadi angkatan awal yang turun leluasa diikat dengan bom molekul.”

Tidak hanya memusnahkan prasarana, dentuman molekul yang ditempatkan dengan hati- hati hendak membuat daya kompetitor jadi” bottleneck”, di mana mereka dapat dihancurkan dengan senjata nuklir yang lain. 3 dupa ransel nuklir terbuat. Mereka diucap Munisi Pembongkaran Molekul Spesial, serta beberapa besar ditugaskan ke Tim Gerombolan Spesial ke- 10( Airborne) di Jerman. Dalam skrip terburuk, kewajiban mereka merupakan memasang senjata nuklir satu kiloton serta payung udara di balik Gorden Besi. Mereka hendak melaksanakan bunuh diri nuklir dalam perang apokaliptik buat mengakhiri Soviet menaklukkan Eropa.

2. Baret hijau berasal dari sekolah komando Inggris.

Sepanjang Perang Bumi II, seleksi personel US Army Rangers serta US Office of Strategic Services dengan cara ikhlas buat bimbingan aba- aba intensif di Skotlandia. Langkahnya tanpa henti serta persyaratan raga menuntut. Bimbingan dicoba dengan amunisi hidup serta materi peledak betulan. Para prajurit dilatih dalam bertahan hidup di alun- alun, menaiki gunung, peperangan salju, pembedahan perahu kecil, serta penyeberangan bengawan.

Sepanjang Perang Bumi II, seleksi personel US Army Rangers serta US Office of Strategic Services dengan cara ikhlas buat bimbingan aba- aba intensif di Skotlandia. Langkahnya tanpa henti serta persyaratan raga menuntut. Bimbingan dicoba dengan amunisi hidup serta materi peledak betulan. Para prajurit dilatih dalam bertahan hidup di alun- alun, menaiki gunung, peperangan salju, pembedahan perahu kecil, serta penyeberangan bengawan.

3. John F. Kennedy secara institusional dihormati oleh Pasukan Khusus.

Angkatan kesimpulannya mendirikan sekolah Gerombolan Spesialnya sendiri, serta adat- istiadat barik hijau lalu bersinambung. Kala Kepala negara Kennedy mendatangi Fort Bragg pada tahun 1961, Jenderal William Yarborough, papa dari Barik Hijau modern, menginstruksikan anak buahnya buat menggunakan barik tidak sah dengan besar hati. Kennedy amat terkesan dengan penataran pembibitan serta keahlian Gerombolan Spesial alhasil beliau menghasilkan perintah yang memperbolehkan barik hijau jadi bagian dari sebentuk, menyebutnya” ikon kelebihan, medali kegagahan, ciri perbandingan dalam peperangan buat independensi..”

Kala Kepala negara Kennedy dibunuh, angkatan Gerombolan Spesial tidak melalaikan keyakinan yang ia bagikan pada mereka, serta legalitas yang ia bagikan pada mereka. Badan Tim Gerombolan Spesial Awal( Rute Hawa) mengutip spidol gelap serta melukis garis batasan gelap di dekat lampu barik mereka buat mengenang.( Flash merupakan perisai khas yang dijahit di bagian depan tutup kepala). Ini tidak diizinkan, tetapi sekali lagi, itu tidak sangat membahayakan prajurit Gerombolan Spesial. Ini setelah itu hendak memperoleh persetujuan sah, serta batasan gelap senantiasa jadi bagian dari flash SFG( A) awal hari ini. Sedangkan itu, bagian yang bekerja melatih calon angkatan Gerombolan Spesial ditukar namanya jadi Pusat Peperangan Spesial John F. Kennedy, serta tiap tahun, Gerombolan Spesial menaruh karangan bunga di makam kepala negara yang jatuh.

4. Pasukan Khusus Petugas medis sedang berjalan di rumah sakit.

Kala mayoritas orang memikirkan angkatan Gerombolan Spesial, mereka memikirkan gerombolan aba- aba menerobos pintu serta menjatuhkan orang kejam. Sedangkan tujuan kelakuan langsung semacam itu merupakan bagian dari kewajiban mereka, begitu pula pembedahan manusiawi. Dalam banyak perihal, Gerombolan Spesial merupakan angkatan/ delegasi besar, serta memperoleh keyakinan dari masyarakat setempat merupakan pandangan berarti dalam peperangan non- konvensional. Tidak terdapat yang lebih bagus menciptakan etos ini tidak hanya daya kedokteran Gerombolan Spesial.

Mereka tercantum aparat kedokteran yang sangat berpengalaman serta sangat dihormati di tentara. Mereka dilatih buat menyembuhkan luka area perang, namun mereka bersama sanggup berjalan ke dusun serta mendirikan klinik kedokteran. Mereka bisa melaksanakan pengecekan raga, mendiagnosis novel bacaan penyakit yang ditemui di Bumi Ketiga, serta meresepkan obat buat penyembuhan. Mereka dapat memvaksinasi masyarakat dusun. Mereka bisa melaksanakan pembedahan kecil, melahirkan bocah, menjaga bocah serta kanak- kanak, melilitkan cedera, serta menata patah tulang. Mereka dilatih dalam parasitologi buat mengenali kuman kejam yang ditemui di sumber air. Mereka apalagi dapat melaksanakan medis gigi.

Bila itu belum lumayan, banyak orang ini merupakan dokter binatang berpengalaman, yang masuk ide bila Kamu memikirkan berartinya peliharaan di negara yang amat jauh. Dengan cara totalitas, aparat kedokteran dari regu Gerombolan Spesial bisa membuat perbandingan jelas dalam kehidupan banyak orang, serta itu amat menolong dalam membuat jalinan bersama.

5. Budaya populer telah menambang pengetahuan Pasukan Khusus selama beberapa dekade.

Dalam banyak perihal, Gerombolan Spesial sudah jadi jalur pintas untuk pengarang skrip buat membagikan kepribadian yang tidak bisa dipaparkan, keahlian berkelahi yang nyaris semacam orang luar biasa. Dengan begitu, angkatan semacam itu sudah timbul di tempat- tempat yang diharapkan( John Rambo, John Matrix, serta Jason Bourne) serta yang tidak tersangka( Martin Riggs serta Dex Dexter). Di The Simpsons, Principal Skinner dari Springfield sendiri merupakan seseorang prajurit Gerombolan Spesial sepanjang Perang Vietnam.

Kita seluruh sempat mengikuti mengenai A- Team(” Dibingkai buat kesalahan yang tidak mereka jalani…”), tetapi apa maksudnya sesungguhnya? Tim Gerombolan Spesial terdiri dari bala serta kompi, yang beberapa besar terdiri dari Detasemen Operasi- Alfa( ODA), ataupun Tim- A. Ini merupakan regu beranggotakan 12 orang yang terdiri dari sersan senjata( yang bisa menembakkan apa juga dengan faktor), aparat kedokteran, sersan komunikasi( yang dilatih dalam seluruh perihal mulai dari isyarat Morse sampai membuat ikatan nyaman dengan satelit), serta berikutnya. Mereka mandiri serta mandiri, berdialog dalam bermacam bahasa, serta bisa bekerja di antah berantah buat durasi yang lama.( Spesialnya, diperlukan durasi lebih lama buat melatih prajurit Gerombolan Spesial dari melatih angkasawan pesawat tempur.) Tiap ODA pula mempunyai pengkhususan penyisipan. Sebagian fokus di hawa, dengan terjun bebas HALO( ketinggian besar awal kecil). Sebagian amat berpengalaman dalam pendakian gunung, sedangkan yang lain berspesialisasi dalam infiltrasi alat transportasi ataupun penyelaman tempur.

Delta Force Pasukan Khusus AS Paling Rahasia Yang Dijuluki Kelompok Siluman
Pasukan Khusus

Delta Force Pasukan Khusus AS Paling Rahasia Yang Dijuluki Kelompok Siluman

Delta Force Pasukan Khusus AS Paling Rahasia Yang Dijuluki Kelompok Siluman – Pasukan Khusus spesial yang keberadaannya amat disembunyikan biasanya dipunyai oleh tiap negeri serta kala lagi bekerja para personel Pasukan Khusus itu pula tidak sering dikenal.

Delta Force Pasukan Khusus AS Paling Rahasia Yang Dijuluki Kelompok Siluman

 Baca Juga : 5 Fakta Sangar Pasukan Khusus Pembunuh Amerika Phoenix Raven

opsecteam – Sebab bekerja dengan cara antap serta negeri berhubungan pula menutup rapat kesuksesan tujuan Pasukan Khusus spesial ini, hingga mereka memanglah semacam kaum siluman yang susah dideteksi.

Salah satu Pasukan Khusus spesial yang mempunyai karakteristik semacam itu serta sesungguhnya pula telah amat populer sekalian amat rahasia, merupakan dasar golongan atas Muara sungai Force tentara AS.

Selaku Pasukan Khusus spesial AS yang keberadaannya sangat rahasia kolam siluman di golongan tentara AS, dasar golongan atas Muara sungai Force ialah yang sangat istimewa serta tertutup.

Selaku dasar golongan atas yang penuh kerahasiaan serta masuk barisan maksimum secret dasar counter terrorist AS, bersama Naval Special Warfare Development Group( US Navy SEAL), tidak banyak yang dapat berpendapat mengenai para personel Muara sungai Force. Sekalipun itu golongan rezim AS sendiri.

Dari persenjataan serta fitur tempur yang lain, Muara sungai Force ialah yang terbaik. Beberapa kecil, kabarnya amat khusus serta tidak dapat ditemui di mana juga, melainkan di Muara sungai lockers.

Tidak sangat nyata, tetapi selaku ilustrasi saja, sistem ikatan temali payung udara HAHO( High Altitude High Opening) yang digunakan buat pembedahan penerjunan di ketinggian sangat berlebihan ialah ikatan yang tidak umum.

Di dini pembentukannya, Muara sungai Force kerap dirancukan dengan Muara sungai Project( DP). Sementara itu, DP dibangun oleh Aba- aba Pasukan Khusus Spesial Angkatan darat(AD) AS ketika Perang Vietnam pada medio 1960. Pada era itu paling tidak terdapat 3 Detasemen Pembedahan Pasukan Khusus Spesial AS.

Detasemen Alpha dipandu seseorang kapten, Detasemen Bravo dikomandani seseorang utama, serta Detasemen Charlie dipandu opsir berkedudukan letnan kolonel.

Dalam pembentukkanya, Muara sungai Force berorientasi pada Pasukan Khusus spesial yang telah kenyang pengalaman tempur serta jadi hikayat Pasukan Khusus spesial bumi, ialah Special Air Service( SAS) dari Inggris.

Sebab berorientasi pada metode operasional tempur

SAS, Muara sungai Force bekerja dalam regu kecil dua- empat orang.

Dengan cara organisatoris, Muara sungai Force pula banyak melapis sistem badan SAS. Di markas besarnya di Fort Bragg, North Carolina yang diucap The Stockade, ditempatkan 3 skadron operasional A, B, serta C.

Tiap skadron dibedah lagi ke dalam grup yang dikatakan Troops. Dari Troops inilah tim- tim kecil berkemampuan 4 orang( four- man patrol) berawal serta sedia menempuh tujuan tempur khusus.

Dalam melaksanakan infiltrasi, Muara sungai Force sering dibantu Resimen Penerbangan Pembedahan Spesial 160 Night Stalkers. Walaupun sesungguhnya, Muara sungai Force pula mempunyai dasar penerbangan helikopter mandiri.

Istimewanya, heli ini disamarkan dengan warna serta pendaftaran awam serta metode kamuflase itu bukan ialah‘ style SAS’ melainkanm tentara AS sendiri.

Buat pola rekrutmennya, Muara sungai Force menganut sistem 3 tahap. Awal, mencatat dengan cara biasa sehabis membaca promosi di markas- markas aba- aba Angkatan darat(AD) di seantero AS.

Kedua, bersumber pada saran dari pangkal terpercaya, serta terakhir dari calon yang kandas penuhi satu dari 2 ketentuan yang diajukan.

Calon perwira biasanya berawal dari bala Rangers serta unit- unit Pasukan Khusus spesial yang lain.

kuncinya dari Angkatan darat(AD), berawal dari semua kecabangan tercantum Pasukan Khusus Persediaan Angkatan darat(AD) serta Centeng Nasional Angkatan darat(AD).

Ketentuan spesial yang lain, mereka minimun wajib memahami 2 bahasa asing tidak hanya bahasa Inggris. Misalnya bahasa Jerman serta Perancis.

Penggojlokan psikologis serta raga dirampungkan dalam tiga- empat minggu. Disusul 6 bulan bimbingan bermacam metode serta strategi tempur setelah itu menempuh pembelajaran kemampuan.

Bila lulus dari 2 langkah penataran pembibitan keras itu, spesialnya prajurit berkedudukan opsir langsung ditempatkan di unit- unit operasional serta sedia bertempur dengan cara antap dan rahasia di mana saja.

Sepak terjang Pasukan Khusus Muara sungai Force sempat sedemikian itu terkenal dalam Perang Vietnam( 1955- 1975) lewat tujuan tempur yang diketahui selaku Project Muara sungai. Walaupun perang itu sendiri malah ialah kegagalan jitu untuk tentara AS.

Berikutnya Muara sungai Force ikut serta dalam operasi klandenstin dalam perang besar tercantum agresi ke Panama, Perang Teluk I serta II, Perang Afganistan serta yang lain.

5 Fakta Sangar Pasukan Khusus Pembunuh Amerika Phoenix Raven
Misi Pasukan Khusus

5 Fakta Sangar Pasukan Khusus Pembunuh Amerika Phoenix Raven

5 Fakta Sangar Pasukan Khusus Pembunuh Amerika Phoenix Raven – Amerika mempunyai sebagian gerombolan spesial yang diketahui amat hebat. Ucap saja Muara sungai Force ataupun Navy SEALs. 2 gerombolan spesial yang sudah diucap tadinya di dasar angkatan bumi serta pula laut kepunyaan Amerika yang memanglah diketahui amat hebat. Tidak hanya 2 gerombolan spesial di atas, terdapat lagi gerombolan spesial yang di bawahi oleh angkatan hawa Amerika.

5 Fakta Sangar Pasukan Khusus Pembunuh Amerika Phoenix Raven

 Baca Juga : Komunitas Intelijen Amerika Serikat

opsecteam – Julukan gerombolan spesial itu merupakan Phoenix Raven ataupun kerap diketahui selaku Murder Crew. Julukan hebat itu pasti tidak dan merta diperoleh oleh Phoenix Raven tanpa kegiatan keras serta pengabdian yang besar. Anyway, ayo memahami gerombolan pembunuh buas kepunyaan Amerika yang tidak sedemikian itu diketahui banyak orang.

1. Kurang Publikasi Namun Sangat Hebat

Berlainan dengan gerombolan spesial yang lain semacam Muara sungai Force serta Navy SEALs, gerombolan ini tidak sering sekali diterbitkan. Apalagi, beberapa besar warga di Amerika tidak mengenali kalau negerinya mempunyai salah satu gerombolan sangat hebat di bumi. Gerombolan ini mengemban tujuan yang betul- betul spesial sampai bisa jadi melaksanakan pengumuman megah hendak mengusik kewajiban mereka.

Kehadiran dari Phoenix Raven terkini dikenal khalayak kala gerombolan spesial ini ditugaskan buat menumpas terorisme di area Timur Tengah pascaserangan bangunan WTC tahun 2001 dahulu. Selebihnya, gerombolan hebat ini bertugas bisik- bisik tetapi senantiasa dapat membongkar tiap permasalahan yang diserahkan pada mereka.

2. Jumlah Anggota Phoenix Raven yang Sedikit

Navy SEALs mempunyai dekat 2. 500 badan aktif yang dikala ini bekerja di bermacam bagian bumi. Berikutnya Muara sungai Force pula mempunyai badan yang tidak takluk banyak. 2 pentolan gerombolan tentara punya Amerika ini betul- betul jadi harapan dalam bermacam tujuan yang amat berarti. Tugas- tugas yang tidak dapat dicoba oleh angkatan lazim dapat dibabat habis oleh mereka.

Berlainan dengan 2 gerombolan spesial yang sudah dituturkan tadinya. Phoneix Raven cuma mempunyai badan dekat 200- an orang saja. Betul, dekat 10% dari gerombolan Navy SEALs yang dipunyai oleh Amerika. Walaupun jumlahnya amat sedikit, keahlian dari Phoenix Raven tidak dapat dikecilkan.

3. Syarat Menjadi Anggota Phoenix Raven yang Susah

Jadi badan gerombolan spesial memanglah amat susah. Terlebih kala gerombolan spesialnya ialah Phoenix Raven. Saat sebelum mencatat jadi“ Murder Crew”, siapa saja wajib jadi masyarakat Amerika, pewarganegaraan sedang diperbolehkan. Pendaftar haruslah badan dari Angkatan Hawa Amerika yang mempunyai jenjang E- 3 sampai E- 7. Berikutnya, pendaftar pula wajib menempuh tujuan angkatan hawa minimun 18 bulan.

Yang sangat menyusahkan merupakan calon pendaftar wajib mempunyai rating minimun 4 dalam Enlisted Performance Report sepanjang 4 kali beruntun. Terakhir, pendaftar pula wajib mempunyai angka minimal 90% dalam PFA ataupun performance Fitness Assessment. Jadi badan gerombolan spesial ini wajib pintar serta pula hebat dalam perihal daya tahan raga.

4. Pelatihan Phoenix Raven yang Mengerikan

Penataran pembibitan Phoenix Raven amatlah seram. Minggu awal yang kerap diucap selaku monster week, para badan wajib memencet batasan keahlian fisiknya. Sepanjang sepekan mereka wajib kabur sejauh 16 km. Berikutnya sit- up, push- up, serta berolahraga daya tahan lain dalam jumlah yang banyak. Pada umumnya bimbingan dicoba sepanjang 12 jam satu hari. Dapat dicerminkan alangkah capeknya badan dari Phoenix Raven.

Berikutnya, minggu kedua hendak mulai diajarkan gimana metode berkelahi ataupun combat keterampilan. Para badan terkini hendak dilatih gimana memakai beceng, pisau, serta perlengkapan tempur yang lain. Mereka juga pula hendak dilatih dasar- dasar membela diri yang membuat mereka dapat berkelahi tanpa senjata. Oh betul, mereka pula wajib ketahui keadaan non- combatan semacam penemuan bahaya, penjagaan khalayak, serta keadaan lain yang akrab hubungannya dengan penerbangan.

 Baca Juga : Mengenal Al-Quds Pasukan Khusus Iraq

5. Misi-Misi Phoenix Raven

Tujuan dari Phoenix Raven amatlah banyak. Golongan ini tidak cuma bertugas dalam membasmi terorisme saja. Tetapi, pula melaksanakan prediksi serta pemeliharaan kepada aset- aset tentara yang amat berarti. Phoenix Raven pula sering ikut serta selaku calo dampingi gerombolan yang buatnya amat dikagumi oleh dasar tentara lain di Amerika.

Tujuan yang dijalani oleh Phoenix Raven tidak cuma di Amerika saja. Mereka pula bertugas di luar negara paling utama di daerah- daerah bentrokan yang amat akut. Tiap melaksanakan tujuan, Phoenix Raven hendak mengirim dekat 3- 6 personel dengan kilat. Sepanjang 365 hari dasar ini bertugas tanpa letih buat menumpas kesalahan di wajah alam.