Edward Snowden Mengungkap Kebocoran Program Mata-mata AS

Edward Snowden Mengungkap Kebocoran Program Mata-mata AS – Skandal itu meletus pada awal Juni 2013 ketika The Guardian melaporkan bahwa Badan Keamanan Nasional Amerika Serikat (NSA) mengumpulkan catatan telephone berasal dari puluhan juta orang Amerika.

Edward Snowden Mengungkap Kebocoran Program Mata-mata AS

 Baca Juga : Mengenal Sejarah Pasukan Khusus Angkatan Darat Amerika Serikat

opsecteam – Surat kabar itu menerbitkan perintah pengadilan rahasia yang mengharuskan perusahaan telekomunikasi Verizon untuk mentransfer semua information ponsel Anda ke NSA “setiap hari”.

Laporan itu diikuti oleh pengungkapan di Washington Post dan Guardian bahwa NSA sudah mengakses segera ke server sembilan perusahaan Internet, termasuk Facebook, Google, Microsoft dan Yahoo, untuk melacak komunikasi online didalam program pengawasan yang dikenal sebagai Prism.

Agen penyadapan yang berbasis di Inggris, GCHQ, termasuk dituduh mengumpulkan informasi tentang usaha online lewat Prism.

Tak lama kemudian, The Guardian mengungkap bahwa mantan analis sistem CIA Edward Snowden berada di balik kebocoran program pengawasan di AS dan Inggris.

Di Amerika Serikat, dia didakwa dengan pencurian properti pemerintah, transfer informasi pertahanan nasional yang tidak sah, dan transfer informasi intelijen rahasia yang disengaja.

Agen mata-mata Inggris manfaatkan kabel serat optik

Skandal GCHQ meningkat pada 21 Juni, ketika The Guardian melaporkan bahwa agen mata-mata Inggris mencegat kabel serat optik yang mempunyai komunikasi global dan sharing information didalam jumlah besar dengan mitra AS mereka, NSA.

Surat kabar itu menjelaskan sudah terima dokumen berasal dari Edward Snowden yang menyatakan bahwa operasi GCHQ, dengan nama sandi Tempora, sudah berjalan selama 18 bulan.

Menurut laporan itu, GCHQ membanggakan pengumpulan information lebih banyak daripada AS, manfaatkan 200 kabel serat optik untuk berikan Anda kapabilitas memantau sampai 600 juta pesan harian.

Informasi tentang pemanfaatan Internet dan telephone dikira disimpan sampai 30 hari untuk penyaringan dan analisis.

Meskipun GCHQ tidak ilegal, The Guardian memperingatkan bahwa undang-undang yang ada diterapkan secara luas untuk amat mungkin pengumpulan information didalam jumlah besar.

GCHQ dan NSA menguping panggilan telephone Italia dan lantas lintas internet yang dilaporkan oleh L’Espresso pada 24 Oktober. Wahyu berkunjung berasal dari Edward Snowden.

Diyakini bahwa tiga kabel bawah laut menyerang dengan terminal di Italia. Perdana Menteri Italia Enrico Letta menyebut tuduhan itu “tidak terpikirkan dan tidak dapat diterima” dan menjelaskan dia mengidamkan membela kebenaran.

AS meretas jaringan China

Setelah melarikan diri ke Hong Kong, Edward Snowden menjelaskan kepada South China Morning Post bahwa NSA sudah jalankan lebih berasal dari 61.000 operasi peretasan di semua dunia, termasuk banyak di Hong Kong dan China daratan.

Dia menjelaskan target di Hong Kong termasuk kampus China, pejabat pemerintah dan perusahaan.

“Kami meretas tulang punggung jaringan layaknya router Internet besar, yang pada dasarnya berikan kami akses ke komunikasi berasal dari ratusan ribu computer tanpa mesti meretas ke tiap tiap komputer,” kata Snowden.

Kantor UE “dimasukkan”

Pada 29 Juni, muncul laporan bahwa NSA juga memata-matai kantor Uni Eropa di Amerika Serikat dan Eropa, menurut majalah Jerman Der Spiegel.

Majalah itu mengatakan telah melihat dokumen NSA yang bocor yang menunjukkan bahwa Amerika Serikat memata-matai jaringan komputer internal UE di Washington dan kantor PBB yang beranggotakan 27 orang di New York.

Surat kabar itu menambahkan bahwa Edward Snowden telah menunjukkan file-file itu “sangat rahasia.”

Dokumen tertanggal September 2010, secara eksplisit menyatakan bahwa perwakilan Uni Eropa untuk PBB adalah “stasiun tugas”, tulis Der Spiegel.

File-file tersebut diduga menunjukkan bahwa NSA juga melakukan operasi penyadapan elektronik di gedung di Brussels, tempat Dewan Menteri Uni Eropa dan Dewan Eropa berada.

Tidak diketahui informasi apa yang diperoleh mata-mata Amerika. Tetapi para pengamat mengatakan rincian posisi Eropa dalam masalah perdagangan dan militer dapat berguna bagi mereka yang terlibat dalam negosiasi antara AS dan Uni Eropa.

Panggilan telepon Merkel disadap

Pemerintah Jerman memanggil duta besar AS pada 24 Oktober, sebuah langkah yang sangat tidak biasa setelah media Jerman melaporkan bahwa NSA telah terhubung ke ponsel Kanselir Angela Merkel.

Tuduhan mendominasi KTT Uni Eropa, dan Merkel menuntut penjelasan rinci dan peringatan bahwa kepercayaan antara sekutu dapat dirusak. Dia membahas masalah ini melalui telepon dengan Presiden AS Barack Obama. Dia meyakinkannya bahwa panggilannya tidak dilacak sekarang dan ini tidak akan terjadi di masa depan. Tetapi Gedung Putih tidak menyangkal bahwa telepon mereka disadap di masa lalu.

Pengawasan masa lalu oleh polisi rahasia, baik Nazi atau komunis, telah membuat orang Jerman sangat sensitif terhadap masalah privasi. Merkel dibesarkan di bekas Jerman Timur, tempat Stasi memata-matai jutaan warga.

Sementara itu, Presiden Prancis François Hollande menyatakan keprihatinan atas laporan bahwa Amerika Serikat melacak jutaan panggilan telepon Prancis.

The Guardian kemudian melaporkan bahwa NSA memantau telepon 35 pemimpin dunia setelah pejabat pemerintah AS lainnya memberi tahu mereka nomor telepon mereka. Sekali lagi, Edward Snowden adalah sumber laporan itu.

Kedutaan di bawah pengawasan

Sebanyak 38 kedutaan dan misi telah menjadi sasaran operasi mata-mata AS, menurut sebuah file rahasia yang bocor ke Guardian.

Negara-negara target termasuk Prancis, Italia dan Yunani, serta sekutu AS non-Eropa seperti Jepang, Korea Selatan dan India, surat kabar itu melaporkan pada 1 Juli.

Kedutaan dan misi Uni Eropa di New York dan Washington juga dilaporkan berada di bawah pengawasan.

File tersebut diduga merinci “berbagai metode mata-mata yang luar biasa” yang digunakan untuk mencegat pesan, termasuk bug, antena khusus, dan penyadapan.

Laporan Guardian juga memberikan nama kode untuk dugaan operasi melawan misi Prancis dan Yunani ke PBB, serta kedutaan Italia di Washington.

Menteri Luar Negeri AS John Kerry menyebut kegiatan keamanan nasional “tidak biasa” dalam hubungan internasional.

Amerika Latin di bawah pengawasan

Sekutu AS di Amerika Latin marah dengan laporan dari surat kabar Brasil O Globo pada 10 Juli bahwa NSA sedang melakukan program pengawasan di seluruh benua.

Surat kabar itu mengutip dokumen bocor yang menunjukkan bahwa, setidaknya sampai tahun 2002, NSA beroperasi dari sebuah pangkalan di Brasilia, menangkap lalu lintas web dan rincian panggilan telepon dari seluruh wilayah tersebut.

Agen AS tampaknya telah bermitra dengan perusahaan telekomunikasi Brasil untuk memata-matai perusahaan minyak dan energi, pengunjung asing ke Brasil, dan pemain kunci dalam perang narkoba Meksiko.

Meksiko, Brasil, Kolombia, dan Chili menuntut tanggapan dari Amerika Serikat.

Tetapi pengungkapan tentang Amerika Latin terus mengalir, dengan klaim yang lebih spesifik muncul pada bulan September bahwa email dan panggilan telepon dari presiden Meksiko dan Brasil telah disadap.

Selain itu, AS memata-matai perusahaan minyak negara Brasil Petrobras.

Presiden Brasil Dilma Rousseff membatalkan kunjungan kenegaraan ke Amerika Serikat dalam langkah diplomatik paling keras sejak skandal itu.

 Baca Juga : Mengenal Avril Haines, Pemimpin Badan Intelijen AS (CIA) 

Mata-mata Amerika

Dokumen yang bocor ke Washington Post pada pertengahan Agustus menunjukkan bahwa NSA melanggar undang-undang privasi AS ratusan kali dalam setahun.

Surat kabar itu melaporkan bahwa warga AS secara tidak sengaja diendus karena alasan termasuk kesalahan ketik dan kesalahan dalam sistem.

Dalam satu kasus pada tahun 2008, “sejumlah besar” panggilan dari Washington disadap setelah kesalahan program komputer memasukkan “202” (kode area Washington DC) ke dalam permintaan data alih-alih “20,” negara. kode untuk Mesir.

Kemudian, pada bulan Agustus, Washington Post melaporkan bahwa agen mata-mata AS memiliki “anggaran gelap” untuk operasi rahasia hampir $53 miliar pada tahun 2013.

Pesan SMS “Dikumpulkan dan disimpan”

Pada Januari 2014, The Guardian dan Channel 4 News melaporkan bahwa Amerika Serikat mengumpulkan dan menyimpan hampir 200 juta pesan teks setiap hari di seluruh dunia.

Program Badan Keamanan Nasional (NSA) dilaporkan mengekstrak dan menyimpan data dari pesan SMS untuk mengumpulkan data lokasi, kontak, dan keuangan.

Dokumen tersebut juga mengungkapkan bahwa GCHQ menggunakan database NSA untuk mencari informasi tentang orang-orang di Inggris.

Program tersebut, Dishfire, menguraikan pesan SMS untuk mengekstrak informasi termasuk kontak untuk peringatan panggilan tidak terjawab, lokasi peringatan perjalanan dan roaming, informasi keuangan bank dan peringatan pembayaran, dan nama kartu nama elektronik, menurut laporan tersebut.

Menurut laporan itu, melalui database ekstensif yang digunakan setidaknya hingga 2012, NSA memperoleh info tentang mereka yang tidak ditargetkan atau dicurigai secara khusus.

Hal ini diketahui pada malam pengumuman Presiden Obama yang telah lama ditunggu-tunggu tentang tanggapan atas rekomendasi Komisi AS tentang bagaimana mengubah program pengawasan elektronik Amerika.

Opsecteam - Berita Organisasi Advokasi Amerika Serikat