Pasukan Operasi Khusus AS Melakukan Misi Berani Untuk Menyelamatkan Sekutu Afghanistan

Pasukan Operasi Khusus AS Melakukan Misi Berani Untuk Menyelamatkan Sekutu Afghanistan – Dengan Taliban tumbuh lebih keras dan menambahkan pos pemeriksaan di dekat bandara Kabul, sekelompok sukarelawan veteran Amerika dari perang Afghanistan meluncurkan misi berani terakhir pada Rabu malam yang dijuluki “Pineapple Express” untuk menggembalakan ratusan pasukan elit Afghanistan yang berisiko dan keluarga mereka ke tempat yang aman, kata anggota kelompok itu.

Pasukan Operasi Khusus AS Melakukan Misi Berani Untuk Menyelamatkan Sekutu Afghanistan

 Baca Juga : Pasukan Operasi Khusus AS Ngotot untuk Menyelamatkan Afghanistan

opsecteam – Bergerak setelah malam tiba dalam kegelapan pekat dan kondisi yang sangat berbahaya, kelompok itu mengatakan mereka bekerja secara tidak resmi bersama-sama dengan militer Amerika Serikat dan kedutaan besar AS untuk memindahkan orang, kadang-kadang satu orang pada satu waktu, atau berpasangan, tetapi jarang lebih dari satu orang. sekelompok kecil, di dalam kawat sisi yang dikendalikan militer AS dari Bandara Internasional Hamid Karzai.

Misi Pineapple Express sedang berlangsung Kamis ketika serangan itu terjadi di Kabul. Seorang pembom bunuh diri diyakini sebagai pejuang ISIS menewaskan sedikitnya 13 anggota layanan AS – 10 Marinir AS, seorang korps Angkatan Laut, seorang prajurit Angkatan Darat dan anggota layanan lainnya – dan melukai 15 anggota layanan lainnya, menurut pejabat AS.

Ada yang terluka di antara para pelancong Pineapple Express dari ledakan itu, dan anggota kelompok itu mengatakan mereka menilai apakah orang-orang Afghanistan yang mereka bantu telah tewas.

Hingga Kamis pagi, kelompok itu mengatakan telah membawa sebanyak 500 operator khusus Afghanistan, aset dan pendukung serta keluarga mereka ke bandara di Kabul semalam, menyerahkan mereka masing-masing ke penjagaan pelindung militer AS.

Jumlah itu bertambah lebih dari 130 orang lainnya selama 10 hari terakhir yang telah diselundupkan ke bandara yang dikepung oleh pejuang Taliban sejak ibu kota jatuh ke tangan ekstremis pada 16 Agustus oleh Satuan Tugas Nanas , sebuah kelompok ad hoc khusus AS saat ini dan sebelumnya. operator, pekerja bantuan, petugas intelijen dan lain-lain dengan pengalaman di Afghanistan yang bersatu untuk menyelamatkan sekutu Afghanistan sebanyak yang mereka bisa.

“Puluhan individu berisiko tinggi, keluarga dengan anak kecil, yatim piatu, dan wanita hamil, diam-diam dipindahkan melalui jalan-jalan Kabul sepanjang malam dan hanya beberapa detik sebelum ISIS meledakkan bom ke kerumunan warga Afghanistan yang berkerumun mencari keselamatan dan kebebasan. ,” Letnan Kolonel Angkatan Darat Scott Mann, pensiunan komandan Baret Hijau yang memimpin upaya penyelamatan pribadi.

Setelah berhasil membantu lusinan pasukan komando dan penerjemah Afghanistan masuk ke lingkaran pelindung bandara yang dibuat oleh 6.000 tentara Amerika yang dikirim oleh Presiden Joe Biden ke lapangan terbang setelah Kabul jatuh ke tangan Taliban, kelompok itu memulai operasi darat yang ambisius minggu ini dengan bantuan AS. pasukan di dalam. Tujuannya adalah untuk memindahkan individu dan keluarga melalui kegelapan di “Pineapple Express.” Upaya selama seminggu dan operasi hari Rabu di bawah kesepakatan kerahasiaan sementara gerakan jantung berdebar berlangsung.

Operasi yang dilakukan Rabu malam itu merupakan elemen dari “Task Force Pineapple,” sebuah kelompok informal yang misinya dimulai sebagai upaya panik pada 15 Agustus untuk membawa seorang mantan komando Afghanistan yang pernah bertugas bersama Mann ke bandara Kabul saat dia sedang diburu. oleh Taliban yang mengiriminya pesan ancaman pembunuhan.

Mereka tahu dia telah bekerja dengan Pasukan Khusus AS dan tim elit SEAL Enam selama belasan tahun, menargetkan kepemimpinan Taliban, dan oleh karena itu, merupakan target bernilai tinggi bagi mereka, .

Dua bulan lalu, komando ini mengatakan bahwa dia nyaris lolos dari pos terdepan kecil di Afghanistan utara yang kemudian diserbu sambil menunggu visa imigran khusus AS untuk disetujui.

Upaya sejak dia diselamatkan dalam upaya mengerikan, bersama dengan enam keluarganya, mencapai puncaknya minggu ini dengan lusinan gerakan rahasia yang dikoordinasikan secara virtual pada hari Rabu oleh lebih dari 50 orang di ruang obrolan terenkripsi, yang digambarkan Mann sebagai malam penuh. adegan dramatis yang menyaingi film thriller “Jason Bourne” yang berlangsung setiap 10 menit.

Kelompok-kelompok kecil Afghanistan berulang kali bertemu dengan prajurit Taliban yang mereka katakan memukuli mereka tetapi tidak pernah memeriksa surat-surat identitas yang mungkin mengungkapkan mereka sebagai operator yang menghabiskan dua dekade membunuh kepemimpinan Taliban. Semua membawa visa AS, aplikasi visa yang tertunda atau aplikasi baru yang disiapkan oleh anggota Satgas Nanas.

“Upaya besar ini tidak dapat dilakukan tanpa pahlawan tidak resmi di dalam lapangan terbang yang menentang perintah mereka untuk tidak membantu di luar batas bandara, dengan mengarungi saluran pembuangan dan menarik orang-orang yang menjadi sasaran yang sedang memasang nanas di ponsel mereka,” Mann dikatakan.

Dengan militer AS berseragam tidak dapat menjelajah di luar batas bandara untuk mengumpulkan orang Amerika dan Afghanistan yang telah mencari perlindungan AS untuk layanan bersama mereka di masa lalu, mereka malah memberikan pengawasan dan menunggu gerakan terkoordinasi oleh tim darat Pineapple Express informal yang termasuk “konduktor” yang dipimpin oleh mantan Kapten Baret Hijau Zac Lois, yang dikenal sebagai “insinyur” kereta api bawah tanah.

Operator Afghanistan, aset, juru bahasa dan keluarga mereka dikenal sebagai “penumpang” dan mereka dipandu dari jarak jauh oleh “penggembala,” yang, dalam banyak kasus, adalah mantan pasukan operasi khusus AS yang setia dan rekan serta komandan CIA, menurut ruang obrolan.

Ada satu insinyur, beberapa konduktor, serta orang-orang yang melakukan tugas pengumpulan-intelijen. Kecerdasan dikumpulkan dalam grup obrolan terenkripsi secara real-time dan termasuk membimbing orang-orang di peta ke titik jatuh pin GPS di titik-titik rapat bagi mereka untuk tampil di bayang-bayang dan bersembunyi sampai dipanggil oleh konduktor yang mengenakan lampu kimia hijau.

Setelah dipanggil, penumpang akan mengangkat smartphone mereka dengan grafik nanas kuning di bidang merah muda.

Sebelum pemboman mematikan ISIS-K pada hari Kamis di dekat Gerbang Biara bandara yang dikenal sebagai HKIA, peringatan intelijen dikeluarkan tentang kemungkinan serangan alat peledak improvisasi oleh ISIS-K. Sekitar pukul 8 malam EST Rabu, para gembala melaporkan di ruang obrolan, satu per satu bahwa kelompok penumpang mereka yang bermanuver diam-diam dalam kegelapan menuju titik kumpul tiba-tiba menjadi gelap dan tidak dapat dijangkau di ponsel mereka.

“Kami telah kehilangan komunikasi dengan beberapa tim kami,” SMS Jason Redman, mantan Navy SEAL dan penulis yang terluka dalam pertempuran, yang menggembalakan orang Afghanistan yang dia kenal.

Ada kekhawatiran bahwa Taliban telah menjatuhkan menara seluler – tetapi anggota Satuan Tugas Nanas lainnya, seorang Baret Hijau, melaporkan bahwa dia mengetahui bahwa militer AS telah menggunakan jammer ponsel untuk melawan ancaman IED di gerbang Abbey. Dalam satu jam, sebagian besar telah membangun kembali komunikasi dengan “penumpang” dan gerakan lambat dan disengaja dari masing-masing kelompok dilanjutkan di bawah jam matahari terbit di Kabul.

“Sepanjang malam adalah perjalanan roller-coaster. Orang-orang sangat ketakutan di lingkungan yang kacau itu. Orang-orang ini sangat kelelahan, saya terus berusaha menempatkan diri pada posisi mereka,” kata Redman.

Melihat kembali upaya yang menyelamatkan setidaknya, menurut hitungan mereka, 630 nyawa Afghanistan, Redman mengungkapkan rasa frustrasi yang mendalam “bahwa pemerintah kita sendiri tidak melakukan ini. Kita melakukan apa yang seharusnya kita lakukan, sebagai orang Amerika.”

Banyak orang Afghanistan tiba di dekat Gerbang Abbey dan mengarungi kanal yang tersumbat kotoran menuju seorang tentara AS yang mengenakan kacamata hitam untuk mengidentifikasi dirinya. Mereka melambai-lambaikan telepon mereka dengan nanas dan diambil dan dibawa ke dalam kawat ke tempat yang aman. Yang lain dibawa oleh seorang Ranger Angkatan Darat yang mengenakan tambalan bendera Amerika yang dimodifikasi dengan lambang Resimen Ranger.

Lois mengatakan Satgas Nanas mampu menyelesaikan peristiwa yang benar-benar bersejarah, dengan mengevakuasi ratusan personel selama seminggu terakhir.

“Itu adalah angka yang mencengangkan untuk sebuah organisasi yang hanya berkumpul beberapa hari sebelum dimulainya operasi dan sebagian besar anggotanya belum pernah bertemu satu sama lain secara langsung.

Lois mengatakan dia mencontoh sistemnya yang lambat dan mantap dalam mengarahkan keluarga Afghanistan dalam kegelapan setelah Kereta Bawah Tanah Harriet Tubman untuk pelarian budak Amerika.

Penumpang Afghanistan mewakili rentang perang dua dekade di sana, dan peserta termasuk Mayor Angkatan Darat Jim Gant, pensiunan Baret Hijau yang dikenal sebagai “Lawrence of Afghanistan,” yang menjadi subjek penyelidikan “Nightline ” 2014 .

“Saya telah terlibat dalam beberapa misi dan operasi paling luar biasa yang bisa menjadi bagian dari pasukan khusus, dan saya tidak pernah menjadi bagian dari sesuatu yang lebih luar biasa dari ini,” kata Gant. “Keberanian dan keberanian serta komitmen saudara dan saudari saya di komunitas Nanas lebih besar daripada komitmen AS di medan perang.”

“Saya hanya ingin mengeluarkan orang-orang saya,” tambahnya.

Dan O’Shea, seorang pensiunan komandan SEAL, mengatakan bahwa dia berhasil membantu kelompoknya sendiri, termasuk seorang warga negara AS yang bertugas sebagai operasi dan ayah serta saudara laki-lakinya yang berasal dari Afghanistan di dalam wadah yang menggigit kuku saat mereka berjalan kaki ke satu titik masuk setelahnya. lain selama berjam-jam. Mereka menghindari pos pemeriksaan dan patroli Taliban untuk masuk ke dalam sisi bandara AS dan dengan pesawat keluar dari Kabul.

“Dia tidak mau meninggalkan ayah dan saudaranya; bahkan itu berarti dia akan mati. Dia menolak meninggalkan keluarganya,” O’Shea, mantan penasihat kontra-pemberontakan di Afghanistan. “Meninggalkan seorang pria bukanlah etos SEAL kami. Banyak orang Afghanistan memiliki visi yang lebih kuat tentang nilai-nilai demokrasi kami daripada banyak orang Amerika.”

Semuanya dimulai dengan mencoba menyelamatkan satu Komando Afghanistan, yang visa imigran khusus-nya tidak pernah diselesaikan.

Selama malam yang intens minggu lalu yang melibatkan koordinasi antara Mann dan Baret Hijau lainnya, seorang petugas intelijen, mantan pekerja bantuan dan staf untuk Republik Florida dan petugas Baret Hijau Rep. Mike Waltz, tim ad hoc meminta bantuan seorang petugas Kedutaan Besar AS yang tidak bisa tidur. di dalam bandara. Dia membantu Marinir di sebuah gerbang untuk mengidentifikasi mantan komando Afghanistan, yang terperangkap dalam kerumunan warga sipil di luar bandara dan yang mengatakan dia melihat dua warga sipil jatuh ke tanah dan tewas.

“Dua orang tewas di sebelah saya – 1 kaki jauhnya,”¬† dari luar bandara malam itu, ketika dia mencoba berjam-jam untuk mencapai titik kontrol masuk yang diawaki oleh Marinir AS tidak jauh dari situ.

Dengan pejuang Taliban berbaur dengan ribuan orang dan menembakkan AK-47 mereka di atas massa, mantan komando elit itu akhirnya ditarik ke dalam perimeter keamanan AS, di mana dia meneriakkan kata sandi “Nanas!” kepada pasukan Amerika di pos pemeriksaan. Kata sandi telah berubah, kata sumber tersebut.

Dua hari kemudian, sekelompok teman dan rekan Amerika-nya juga membantu keluarganya masuk ke bandara untuk bergabung dengannya dengan bantuan petugas kedutaan AS yang sama.

Mann mengatakan kelompok teman memutuskan untuk terus berjalan dengan menyelamatkan keluarganya dan ratusan rekan pasukan elitnya yang melarikan diri dari Taliban.

Mantan wakil asisten menteri pertahanan dan analis, Mick Mulroy adalah bagian dari Satuan Tugas Nanas dan Satuan Tugas Dunkirk, yang membantu mantan rekan Afghanistan.

“Mereka tidak pernah goyah. Saya dan banyak teman saya ada di sini hari ini karena keberanian mereka dalam pertempuran. Kami berutang semua upaya kepada mereka untuk mengeluarkan mereka dan menghormati kata-kata kami,” kata Mulroy.